Yang pertama tiba di Amerika ditemani oleh anjing mereka

Pemukim awal di Amerika ditemani oleh anjing mereka. Penulis: Ettore Mazza

Menurut sebuah studi baru, orang pertama yang menetap di Amerika membawa serta anjing anjing mereka, yang menjelaskan lebih banyak tentang asal-usul anjing.

Sebuah tim peneliti internasional yang dipimpin oleh arkeolog Dr. Angela Perry dari Universitas Durham, Inggris, telah mempelajari catatan arkeologi dan genetik manusia dan anjing purba.

Mereka menemukan bahwa orang pertama yang menyeberang ke Amerika sebelum 15.000 tahun lalu, yang datang dari Asia Timur Laut, ditemani oleh anjing mereka.

Para peneliti mengklaim bahwa penemuan ini menunjukkan bahwa domestikasi anjing mungkin terjadi di Siberia hingga 23.000 tahun yang lalu. Manusia dan anjing mereka akhirnya melakukan perjalanan ke barat ke seluruh Eurasia dan timur ke Amerika.

Hasil penelitian dipublikasikan di jurnal Prosiding National Academy of Sciences Amerika Serikat (PNAS).

Amerika adalah salah satu wilayah terakhir di dunia yang dihuni oleh manusia. Pada saat yang sama, anjing didomestikasi dari nenek moyang serigala mereka dan mungkin memainkan peran yang berbeda dalam masyarakat manusia.

Penulis utama studi tersebut, Dr. Angela Perry dari Departemen Arkeologi di University of Durham, mengatakan: “Kapan dan di mana telah lama menjadi pertanyaan dalam penelitian penjinakan anjing, tetapi di sini kami juga telah mempelajari bagaimana dan mengapa, yang sering diabaikan .

“Penjinakan anjing, yang berlangsung di Siberia, menjawab banyak pertanyaan yang kami miliki tentang asal mula hubungan manusia-anjing.

“Dengan menggabungkan misteri arkeologi, genetika, dan waktu, kami melihat gambaran yang lebih jelas ketika anjing dijinakkan di Siberia dan kemudian menyimpang dari sana ke seluruh Amerika dan seluruh dunia.”

Ahli genetika dan rekan penulis Laurent Franz (Ludwig Maximilian University of Munich) berkata: “Satu-satunya hal yang kami tahu pasti adalah bahwa domestikasi anjing tidak terjadi di Amerika.

“Dari ciri khas genetik anjing purba, kami sekarang tahu bahwa mereka pasti ada di suatu tempat di Siberia sebelum manusia bermigrasi ke Amerika.”

Rekan penulis Profesor Greger Larson dari Universitas Oxford berkata: “Sebelumnya, para peneliti percaya bahwa anjing telah didomestikasi di seluruh Eurasia dari Eropa ke Cina dan banyak tempat di antaranya.

“Data gabungan dari manusia dan anjing purba membantu meningkatkan pemahaman kita tentang sejarah anjing yang dalam, dan sekarang menunjuk ke Siberia dan Asia Timur Laut sebagai wilayah kemungkinan tempat domestikasi anjing dimulai.”

Selama glasial maksimum terakhir (dari ~ 23.000 hingga 19.000 tahun yang lalu), Beringia (wilayah darat dan laut antara Kanada dan Rusia) dan sebagian besar Siberia sangat dingin, kering, dan sebagian besar tidak rusak.

Kondisi iklim yang keras yang menyebabkan, dan selama periode ini dapat berfungsi untuk menyatukan populasi manusia dan serigala, mengingat daya tarik mereka pada mangsa yang sama.

Interaksi yang berkembang ini melalui pemusnahan timbal balik dari pembunuhan serigala yang meluas ke tempat perkemahan manusia dapat memulai hubungan antara spesies yang akhirnya mengarah pada domestikasi anjing, dan peran penting dalam penyelesaian Amerika.

Seperti yang dicatat oleh rekan penulis dan arkeolog David Meltzer dari Southern Methodist University (Dallas, Texas), “kami telah lama mengetahui bahwa orang Amerika awal harus mengasah keterampilan berburu, pengetahuan geologi untuk mencari batu dan bahan lain yang diperlukan, dan siap untuk tantangan baru..

“Anjing-anjing yang menemani mereka ketika mereka memasuki dunia baru ini bisa menjadi bagian dari perbendaharaan budaya mereka seperti halnya perkakas batu.”

Sejak domestikasi serigala, anjing telah memainkan berbagai peran dalam masyarakat manusia, banyak di antaranya terkait dengan sejarah budaya di seluruh dunia.

Penelitian arkeologi dan genetik di masa depan akan menunjukkan bagaimana hubungan antara manusia dan anjing telah menyebabkan penyebaran mereka yang sukses ke seluruh dunia.

Referensi: “Domestikasi anjing dan hamburan ganda manusia dan anjing di Amerika”, Perri, A, et al., 25 Januari 2021, Prosiding National Academy of Sciences.
DOI: 10.1073 / pnas. 2010083118

Studi Universitas Durham didanai oleh COFUND / Marie Curie Fellowship.

Related articles

Comments

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Share article

Latest articles

Ada lebih banyak genetika daripada DNA

Ahli biologi di Inggris dan Austria telah mengidentifikasi 71 gen baru pada tikus. Ahli biologi di Universitas Bath dan Wina telah menemukan 71 gen baru...

Untuk mencegah kelaparan, adaptasi iklim membutuhkan miliaran investasi tahunan tambahan

Investasi dalam penelitian pertanian, pengelolaan air, infrastruktur dapat mencegah pertumbuhan kelaparan yang disebabkan oleh iklim. Untuk mencegah dampak perubahan iklim pada tahun 2050, yang memaksa...

Teknologi Ultra Tipis Canggih untuk Merevolusi Penglihatan Malam – “Kami Membuat Yang Tak Terlihat Terlihat”

Dr. Rocio Camacho Morales mengatakan para peneliti membuatnya "tidak terlihat, terlihat." Kredit: Jamie Kidston, Universitas Nasional Australia Biar ringan! Film ultra-tipis suatu hari...

Maju dalam dekomposisi CO2 dengan efisiensi tinggi

ARA. 1: Metode sintesis fotokatalis tiga komponen baru. Sebuah nanotube karbon enkapsulasi molekul yodium direndam dalam larutan perak nitrat (AgNO3) berair untuk menghasilkan...

Satelit Terkemuka di Lautan – Copernicus Sentinel-6 – Hidup!

Copernicus Sentinel-6 menggunakan mode inovatif yang diselingi dengan altimeter radar frekuensi ganda Poseidon-4 (C- dan Ku-band), yang telah meningkatkan kinerja dibandingkan dengan desain altimeter...

Newsletter

Subscribe to stay updated.