Wisatawan dapat menularkan COVID-19 kepada gorila gunung liar dengan berfoto selfie bersama hewan tersebut

Gorila gunung (Gorilla beringei beringei) di Taman Nasional Vulcani. Kredit: Andrew Walmsley

Selfie, gorila, dan risiko penularan penyakit

Wisatawan bisa menyebarkan penyebab virus tersebut COVID-19 gorila gunung liar, berfoto selfie dengan hewan tanpa melakukan tindakan pencegahan. Peneliti di Oxford Brooks University mensurvei hampir 1.000 postingan Instagram dan menemukan bahwa sebagian besar pendaki gorila cukup dekat dengan hewan, tanpa masker, sehingga memungkinkan penularan virus dan penyakit.

Melihat foto orang-orang yang mengunjungi gorila gunung di Afrika Timur, penulis utama dan alumni Konservatif Oxford Brooks, Gaspard Van Hame, mengatakan: “Risiko penularan penyakit antara pengunjung dan gorila sangat mengkhawatirkan. Sangat penting untuk memperkuat dan menegakkan peraturan tur untuk memastikan bahwa praktik trekking gorila tidak semakin membahayakan monyet yang sudah terancam punah ini. “

Pada Januari 2021, gorila tertutup di Kebun Binatang San Diego positif terkena SARS-CoV-2, virus penyebab COVID-19, memberikan bukti bahwa pandemi saat ini berpotensi juga menyerang monyet besar. Foto wisatawan yang disurvei untuk penelitian ini menemukan bahwa manusia berada cukup dekat dengan hewan untuk memungkinkan penularan penyakit.

Pentingnya memakai masker wajah

Dr Magdalena Swenson, seorang profesor antropologi biologi di Universitas Oxford Brooks, menambahkan: “Dalam foto yang kami analisis, kami menemukan bahwa masker wajah jarang dipakai oleh wisatawan yang mengunjungi gorila, dan ini berpotensi menularkan penyakit antara manusia dan gorila. mereka mengunjungi. Dengan orang-orang di seluruh dunia yang terbiasa menggunakan masker wajah, kami berharap di masa mendatang, penggunaan masker wajah akan menjadi praktik yang umum dalam transisi gorila. “

Jumlah gorila seimbang

Gorila gunung merupakan hewan endemik di wilayah Afrika Timur. Mereka ada di Republik Demokratik Kongo (Taman Nasional Virunga), Uganda (Taman Nasional Bwindi Impenetrable dan Taman Nasional Mgahinga Gorilla) dan Rwanda (Taman Nasional Gunung Berapi). Dalam beberapa dekade terakhir, populasi ini telah menderita akibat dampak berbahaya dari aktivitas manusia, tetapi dalam beberapa tahun terakhir jumlah gorila mulai meningkat dan diperkirakan ada 1.063 individu.

Dr Gladys Kalema-Zikusoka dari Konservasi Melalui Kesehatan Masyarakat, Uganda, mengatakan: “Studi ini memberikan perspektif berharga tentang berapa banyak wisatawan yang bersedia untuk berbagi pertemuan mereka yang sangat dekat dengan gorila gunung melalui Instagram, yang menciptakan harapan bagi wisatawan di masa depan. Dia menekankan kebutuhan besar akan pariwisata yang bertanggung jawab untuk memberikan perlindungan yang memadai sekaligus meminimalkan penularan penyakit, terutama saat ini selama pandemi COVID-19. “

Pariwisata: lingkungan dan satwa liar

Trekking merupakan dukungan finansial penting untuk konservasi gorila gunung. Tetapi sejumlah besar pengunjung dapat mempengaruhi satwa liar dan lingkungan – pedoman mitigasi termasuk menjaga jarak minimal 7 meter antara pengunjung dan gorila. Studi Oxford Brooks menunjukkan bahwa pedoman ini tidak diikuti dan diterapkan secara memadai.

Russell A. Mitmeier, ketua kelompok primata IUCN / SSC, yang tidak terlibat dalam penelitian ini, berkomentar: “Dalam beberapa tahun terakhir, menjadi jelas bahwa penelitian tentang penyebaran penyakit antropogenik dan zoonosis sangat penting untuk bidang ini. konservasi primata. Dengan pemikiran ini, sangat menarik untuk melihat penelitian baru tentang topik ini keluar dari kelompok konservasi primata di Universitas Oxford Brooks. Sementara studi ini berfokus pada satu spesies, gorila gunung, pelajaran yang didapat dapat diterapkan pada banyak spesies primata lain yang semakin sering melakukan kontak dengan manusia. Garis penelitian ini tentu akan menjadi lebih penting di masa depan. “

Referensi: 16 Februari 2021, Manusia dan alam.
DOI: 10.1002 / pan3.10187

Related articles

Comments

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Share article

Latest articles

Alat-alat baru dibutuhkan untuk mencegah pandemi penyakit tanaman

Mengamati penyakit tanaman dapat mengungkapkan keamanan pangan. Penyakit tanaman tidak berhenti di perbatasan negara, dan kilometer lautan juga tidak mencegah penyebarannya. Itulah mengapa pengawasan...

Ilmuwan Menjelajahi Tesla Roads Jangan Ambil – Dan Temukan Kekuatan Baru Berguna dalam Penemuan Centennial

Foto eksposur ganda Nikola Tesla pada bulan Desember 1899 duduk di laboratoriumnya di Colorado Springs di sebelah kaca pembesar generator tegangan tinggi sementara mesin...

Untuk Mempercepat Akses, Mikroskopi yang Sangat Dapat Diputar Meninggalkan “Di Bawah Kisi”

Contoh desain ubin yang digunakan pada ulat percobaan C. elegans. Mesin non-grid memberi model fleksibilitas sementara untuk dengan cepat memasuki lingkungan yang menyenangkan....

Lingkar Kuno Munculnya Tektonik Lempeng Data 3,6 Miliar Tahun Lalu – Peristiwa Penting untuk Memperkaya Kehidupan Bumi

Zirkonia yang dipelajari oleh tim peneliti, difoto menggunakan katodoluminesensi, memungkinkan tim untuk melihat bagian dalam kristal menggunakan mikroskop elektron khusus. Lingkar zirkon adalah...

Bisakah kita mengurangi kecanduan opioid? [Video]

Pada 2017, jutaan orang di seluruh dunia kecanduan opioid dan 115.000 meninggal karena overdosis. Opioid adalah obat penghilang rasa sakit paling manjur yang kita miliki,...

Newsletter

Subscribe to stay updated.