Wisatawan dapat menularkan COVID-19 kepada gorila gunung liar dengan berfoto selfie bersama hewan tersebut

Gorila gunung (Gorilla beringei beringei) di Taman Nasional Vulcani. Kredit: Andrew Walmsley

Selfie, gorila, dan risiko penularan penyakit

Wisatawan bisa menyebarkan penyebab virus tersebut COVID-19 gorila gunung liar, berfoto selfie dengan hewan tanpa melakukan tindakan pencegahan. Peneliti di Oxford Brooks University mensurvei hampir 1.000 postingan Instagram dan menemukan bahwa sebagian besar pendaki gorila cukup dekat dengan hewan, tanpa masker, sehingga memungkinkan penularan virus dan penyakit.

Melihat foto orang-orang yang mengunjungi gorila gunung di Afrika Timur, penulis utama dan alumni Konservatif Oxford Brooks, Gaspard Van Hame, mengatakan: “Risiko penularan penyakit antara pengunjung dan gorila sangat mengkhawatirkan. Sangat penting untuk memperkuat dan menegakkan peraturan tur untuk memastikan bahwa praktik trekking gorila tidak semakin membahayakan monyet yang sudah terancam punah ini. “

Pada Januari 2021, gorila tertutup di Kebun Binatang San Diego positif terkena SARS-CoV-2, virus penyebab COVID-19, memberikan bukti bahwa pandemi saat ini berpotensi juga menyerang monyet besar. Foto wisatawan yang disurvei untuk penelitian ini menemukan bahwa manusia berada cukup dekat dengan hewan untuk memungkinkan penularan penyakit.

Pentingnya memakai masker wajah

Dr Magdalena Swenson, seorang profesor antropologi biologi di Universitas Oxford Brooks, menambahkan: “Dalam foto yang kami analisis, kami menemukan bahwa masker wajah jarang dipakai oleh wisatawan yang mengunjungi gorila, dan ini berpotensi menularkan penyakit antara manusia dan gorila. mereka mengunjungi. Dengan orang-orang di seluruh dunia yang terbiasa menggunakan masker wajah, kami berharap di masa mendatang, penggunaan masker wajah akan menjadi praktik yang umum dalam transisi gorila. “

Jumlah gorila seimbang

Gorila gunung merupakan hewan endemik di wilayah Afrika Timur. Mereka ada di Republik Demokratik Kongo (Taman Nasional Virunga), Uganda (Taman Nasional Bwindi Impenetrable dan Taman Nasional Mgahinga Gorilla) dan Rwanda (Taman Nasional Gunung Berapi). Dalam beberapa dekade terakhir, populasi ini telah menderita akibat dampak berbahaya dari aktivitas manusia, tetapi dalam beberapa tahun terakhir jumlah gorila mulai meningkat dan diperkirakan ada 1.063 individu.

Dr Gladys Kalema-Zikusoka dari Konservasi Melalui Kesehatan Masyarakat, Uganda, mengatakan: “Studi ini memberikan perspektif berharga tentang berapa banyak wisatawan yang bersedia untuk berbagi pertemuan mereka yang sangat dekat dengan gorila gunung melalui Instagram, yang menciptakan harapan bagi wisatawan di masa depan. Dia menekankan kebutuhan besar akan pariwisata yang bertanggung jawab untuk memberikan perlindungan yang memadai sekaligus meminimalkan penularan penyakit, terutama saat ini selama pandemi COVID-19. “

Pariwisata: lingkungan dan satwa liar

Trekking merupakan dukungan finansial penting untuk konservasi gorila gunung. Tetapi sejumlah besar pengunjung dapat mempengaruhi satwa liar dan lingkungan – pedoman mitigasi termasuk menjaga jarak minimal 7 meter antara pengunjung dan gorila. Studi Oxford Brooks menunjukkan bahwa pedoman ini tidak diikuti dan diterapkan secara memadai.

Russell A. Mitmeier, ketua kelompok primata IUCN / SSC, yang tidak terlibat dalam penelitian ini, berkomentar: “Dalam beberapa tahun terakhir, menjadi jelas bahwa penelitian tentang penyebaran penyakit antropogenik dan zoonosis sangat penting untuk bidang ini. konservasi primata. Dengan pemikiran ini, sangat menarik untuk melihat penelitian baru tentang topik ini keluar dari kelompok konservasi primata di Universitas Oxford Brooks. Sementara studi ini berfokus pada satu spesies, gorila gunung, pelajaran yang didapat dapat diterapkan pada banyak spesies primata lain yang semakin sering melakukan kontak dengan manusia. Garis penelitian ini tentu akan menjadi lebih penting di masa depan. “

Referensi: 16 Februari 2021, Manusia dan alam.
DOI: 10.1002 / pan3.10187

Related articles

Comments

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Share article

Latest articles

Patch Kulit Baru Terus Melacak Sinyal Kardiovaskular dan Tingkat Biokimia

Tambalan lembut dan memanjang ini dapat memantau tekanan darah pembawa dan tingkat biokimia pada saat yang bersamaan. Kredit: lab Wang / UC San...

Badan Antariksa Eropa sedang merencanakan misi untuk menjelajahi gua-gua di Bulan

Memasuki tabung lava bulan. Permukaan Bulan ditutupi oleh jutaan kawah, tetapi juga memiliki ratusan lubang berdinding curam yang dikenal sebagai lubang. Seperti...

Pola Mayer memfasilitasi penemuan lapisan isolasi baru yang tidak terduga

Pola moiré dibentuk oleh dua jaring sarang lebah. Kredit: Microwave Nano-Electronics Lab, UC Riverside Studi yang dipimpin UC Riverside mengamati fase isolasi yang tidak...

Retrovirus Mendaur Ulang Genom Koala dan Kanker

Koala di Hutan. Uang: A. Gillett Koala retrovirus (KoRV) adalah virus yang, seperti ARV lain, menginfeksi dirinya sendiri DNA dari kulit yang terinfeksi. ...

Jendela Pandu Gelombang Surya Bercahaya Menghasilkan Energi Dari Dalam dan Dari Luar

Insinyur Universitas Rice telah merancang dan membangun jendela yang mengarahkan sinar matahari atau pencahayaan dari dalam ke sel surya berpita tepi. Lapisan tengah...

Newsletter

Subscribe to stay updated.