Wawasan matematika utama tentang pola aliran tidak lengkap tentang pusaran

20 Desember 2020. (Klik pada gambar untuk melihat resolusi yang lebih tinggi.)

Pada hari yang cerah, puncak-puncak besar di Fago, Santa Anto, dan S ও o Nicolau berdiri di antara pulau-pulau Cabo Verde (Tanjung Verde) yang indah. Ketiga pulau vulkanik ini, yang merupakan pulau terpanjang, cukup tinggi untuk menciptakan efek bayangan hujan yang mendukung keunikan hutan gersang di beberapa pulau.

Ketinggian membantu meledakkan pulau dan awan sedemikian rupa sehingga Theodore von Karmam – seorang matematikawan terampil, astronot dan salah satu pendiri Jet Propulsion Laboratory – mungkin menghargainya. Jejak disebut von Carmen Vertex Street, pola khas yang dapat terjadi saat cairan melewati benda diam yang panjang dan terpisah. Pada tahun 1912, von Kerman pertama kali mendeskripsikan karakteristik aliran osilasi dalam matematika, ketika dia bekerja sebagai asisten pascasarjana untuk ahli dinamika fluida terkemuka Jerman, Ludwig Prentall.

Meskipun ilmuwan Prancis pertama kali memotret fitur ini, wawasan asli von Kerman adalah bukti matematis bahwa pusaran tak bergerak adalah pola aliran abadi yang dapat menciptakan fitur tersebut. “Saya menemukan bahwa hanya tata letak anti-simetri yang dapat stabil dan hanya untuk rasio jarak antar baris tertentu dan untuk jarak antara dua pusaran berturut-turut di setiap baris,” tulis Von Kerman tentang penemuan tersebut. Dengan kata lain, pusaran selalu diimbangi dan tidak pernah berbaris.

Spektrodometer pencitraan resolusi sedang (modis) diperkenalkan NASAPada tanggal 20 Desember 2020, gambar jejak awan yang bergulung ini diambil oleh Terra. Hutan kering terlihat sedikit lebih gelap dibandingkan di pulau lain.

Von Kerman adalah seorang mahasiswa di Universitas G ট ttingen (Jerman) ketika dia memberikan wawasan tentang Vortis. Dia tetap di Jerman sampai tahun 1930 dengan tiga tahun bertugas di tentara Austro-Hongaria. Prihatin dengan kebangkitan Nazi di Jerman, von Carmen menerima proposal pada tahun 1930 untuk menjalankan Laboratorium Aeronautika Daniel Guggenheim baru di Institut Teknologi California. Lab itu kemudian menjadi Laboratorium Propulsi Jet NASA pada tahun 1956.

Gambar Observatorium Bumi NASA Lauren Dowfin menggunakan data mod dari NASA EOSDIS / LANCE dan GIBS / Worldview.

Related articles

Comments

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Share article

Latest articles

Skrining sinar-X mengidentifikasi obat yang menjanjikan untuk pengobatan COVID-19

Sebuah tim peneliti, termasuk ilmuwan MPSD, telah mengidentifikasi beberapa kandidat untuk melawan obat tersebut SARS-CoV-2 coronavirus menggunakan sumber cahaya sinar-X PETRA III di German...

Teori konspirasi memengaruhi perilaku kita – bahkan jika kita tidak mempercayainya!

Paling tidak karena COVID-19 pandemi, teori konspirasi lebih relevan dari sebelumnya. Mereka diberitakan dan didiskusikan di hampir semua media dan komunikasi. Tapi...

“Doodle Ringan” Nyata dalam Waktu Nyata

Para peneliti di Tokyo Metropolitan University telah merancang dan menerapkan algoritme yang disederhanakan untuk mengubah garis yang digambar secara bebas menjadi hologram pada CPU...

Teleskop Webb NASA menyertakan tabir surya seukuran lapangan tenis untuk perjalanan jutaan kilometer

Kedua wajah tabir surya James Webb Space Telescope dinaikkan secara vertikal untuk mempersiapkan pelipatan lapisan tabir surya. Kredit: NASA / Chris Gunn Insinyur bekerja...

Mineralogi Hangat Global Mengelola Pusat Perlindungan Kehidupan Batin

Tim lapangan DeMMO dari kiri ke kanan: Lily Momper, Brittany Kruger, dan Caitlin Casar mengambil sampel air yang meledak dari toilet DeMMO. Pendanaan:...

Newsletter

Subscribe to stay updated.