Wastafel keong-keong kuno akan memainkan melodinya untuk pertama kalinya dalam 18.000 tahun – dengarkan di sini

Pada ketinggian 31 cm, diameter 18 cm (di titik terlebar) dan ketebalan hingga 0,8 cm, cangkang ini, yang menunjukkan laut dingin, lebih besar dan lebih tebal daripada yang terakhir. Penulis: © Carole Fritz et al. 2021

Hampir 80 tahun setelah penemuannya, cangkang besar dari Gua Marsulas yang kaya di Pyrenees telah dipelajari oleh tim interdisipliner CNRS, Musée de Toulouse, Universitas Jean Jaures Toulouse, dan Museum Jacques-Chirac Branley Quay.[1]: Dianggap sebagai alat musik tiup tertua dari jenisnya. Para ilmuwan mengungkapkan seperti apa suara itu dalam sebuah penelitian yang diterbitkan dalam jurnal tersebut Kemajuan dalam sains 10 Februari 2021.

Gua Marsulas antara Haute-Garonne dan Ariège adalah gua dengan dekorasi pertama di Pyrenees. Ditemukan pada tahun 1897, gua ini menjadi saksi dimulainya Magdalena[2] budaya di wilayah ini, pada akhir glasial maksimum terakhir. Selama inventarisasi penggalian arkeologi, yang sebagian besar disimpan di Musée de Toulouse, para ilmuwan mempelajari cangkang besar Charonia lampas (siput laut), yang sebagian besar diabaikan ketika ditemukan pada tahun 1931.

Kerang Marseille

Rekonstruksi instrumen yang mereka mainkan. Di latar belakang seekor kerbau besar menghiasi dinding gua Marsulas; Motif serupa menghiasi instrumen. Penulis: © Carole Fritz et al. 2021 / gambar: Gilles Tasela

Ujung cangkang pecah, membentuk lubang berdiameter 3,5 cm, karena ini adalah bagian tersulit dari cangkang, pecahnya jelas bukan kebetulan. Di ujung yang berlawanan pada lubang cangkang terlihat jejak retouching (pemotongan), dan tomografi mengungkapkan bahwa salah satu kumparan pertama berlubang. Terakhir, cangkang dihiasi pigmen merah (hematit) ciri khas gua Marsulas, menandakan statusnya sebagai objek simbolis.

Untuk mengkonfirmasi hipotesis bahwa cangkang ini digunakan untuk menghasilkan suara, para ilmuwan meminta bantuan seekor Cuckoo yang berhasil membuat tiga suara mendekati nada C, C-sharp dan D.Karena bukaannya tidak beraturan dan dilapisi dengan lapisan organik.[3], para peneliti percaya bahwa pengeras suara juga dipasang, seperti dalam kasus kerang baru-baru ini di koleksi Museum Tanggul Branley – Jacques Chirac. Cetakan wastafel 3D akan memungkinkan Anda menjelajahi presenter ini dan melihat apakah Anda dapat menggunakannya untuk membuat catatan lain.


Dengarkan suara cangkang Marsulas, seperti yang mungkin terdengar 18.000 tahun yang lalu. Penulis: © Carole Fritz et al. 2021 / pertandingan: Jean-Michel Court / rekor: Julien Tardieu

Penanggalan pertama gua dengan karbon-14, dilakukan pada sebongkah arang dan pecahan tulang beruang dari tingkat arkeologi yang sama dengan cangkang, memberikan tanggal sekitar 18.000 tahun. Hal ini menjadikan cangkang Marseille sebagai alat musik tiup paling kuno dari jenis ini: hingga saat ini, hanya seruling yang ditemukan pada awal kondisi Paleolitik Muda Eropa; kerang yang ditemukan di luar Eropa jauh lebih segar.

Selain membenamkan kita dalam suara yang dibuat oleh nenek moyang kita Magdalena, cangkang ini memperkuat gagasan pertukaran antara Pyrenees dan pantai Atlantik, yang jaraknya lebih dari 200 kilometer.

Catatan

  1. Laboratorium yang berpartisipasi terlibat dalam pekerjaan arkeologi dan penelitian budaya, ruang dan masyarakat (CNRS / Universitas Toulouse – Jean Jaures / Kementerian Kebudayaan), Magister Sains dan Deputi Sosial Toulouse (CNRS / Universitas Federal Toulouse). ) dan Laboratorium Arkeologi Molekuler dan Struktural (CNRS / Sorbonne University).
  2. Meliputi periode antara 21.000 dan 14.000 SM, itu ditandai dengan tulang dan tanduk hewan yang diproses dan jaringan pertukaran yang luas. Gua Altamira dan Lasko adalah contoh paling terkenal.
  3. Karena jumlahnya terbatas, analisis gagal menentukan sifatnya.

Informasi: 10 Februari 2021, Kemajuan dalam sains.
DOI: 10.1126 / sciadv.abe9510

Related articles

Comments

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Share article

Latest articles

Ada lebih banyak genetika daripada DNA

Ahli biologi di Inggris dan Austria telah mengidentifikasi 71 gen baru pada tikus. Ahli biologi di Universitas Bath dan Wina telah menemukan 71 gen baru...

Untuk mencegah kelaparan, adaptasi iklim membutuhkan miliaran investasi tahunan tambahan

Investasi dalam penelitian pertanian, pengelolaan air, infrastruktur dapat mencegah pertumbuhan kelaparan yang disebabkan oleh iklim. Untuk mencegah dampak perubahan iklim pada tahun 2050, yang memaksa...

Teknologi Ultra Tipis Canggih untuk Merevolusi Penglihatan Malam – “Kami Membuat Yang Tak Terlihat Terlihat”

Dr. Rocio Camacho Morales mengatakan para peneliti membuatnya "tidak terlihat, terlihat." Kredit: Jamie Kidston, Universitas Nasional Australia Biar ringan! Film ultra-tipis suatu hari...

Maju dalam dekomposisi CO2 dengan efisiensi tinggi

ARA. 1: Metode sintesis fotokatalis tiga komponen baru. Sebuah nanotube karbon enkapsulasi molekul yodium direndam dalam larutan perak nitrat (AgNO3) berair untuk menghasilkan...

Satelit Terkemuka di Lautan – Copernicus Sentinel-6 – Hidup!

Copernicus Sentinel-6 menggunakan mode inovatif yang diselingi dengan altimeter radar frekuensi ganda Poseidon-4 (C- dan Ku-band), yang telah meningkatkan kinerja dibandingkan dengan desain altimeter...

Newsletter

Subscribe to stay updated.