“Tarballs” Mendeteksi Karbon Coklat di Atmosfer Himalaya – Gletser Dapat Mempercepat Pencairan

Kredit: ACS / Ilmu Pengetahuan dan Teknologi Lingkungan Letters

Beberapa orang menyebut dataran tinggi Himalaya-Tibet sebagai “kutub ketiga” karena wilayah tersebut memiliki cadangan salju dan es glasial terbesar di luar kutub utara dan selatan. Gletser yang sangat sensitif terhadap perubahan iklim dan dampak manusia telah menyusut selama dekade terakhir. Sekarang, para peneliti melaporkan ACS Surat Ilmu dan Teknologi Lingkungan mereka telah mendeteksi “bola tarbal” yang menyerap cahaya ke atmosfer Himalaya, yang dapat membantu mencairkan gletser.

Biomassa yang terbakar atau bahan bakar fosil melepaskan partikel karbon yang menyerap cahaya, yang dapat ditempatkan di salju dan es, mempercepat pencairan gletser. Penelitian sebelumnya telah menunjukkan bahwa sejenis partikel, yang disebut karbon hitam, dapat mengangkut angin dari jarak jauh ke atmosfer Himalaya. Tetapi kita tahu lebih sedikit tentang keberadaan karbon coklat, partikel yang dapat dibentuk bola tarballs – bola kental yang terdiri dari karbon, oksigen, dan sejumlah kecil nitrogen, sulfur, dan kalium. Weijun Li dan rekannya ingin melihat jenis partikel aerosol yang ada dalam sampel udara yang diambil di stasiun penelitian dataran tinggi di kaki bukit utara Himalaya.

Tarballs Suasana Himalaya

Gambar mikroskop Tarballs. (a) Gambar SEM pada sudut kemiringan 60 ° dari bola tar. (b) Citra AFM dari tarball. (c) gambar TEM terang dari tarball. (d – g) Peta TEM-EDS dasar dari C, O, Si dan S dari monomer tarball. (h – k) peta intensitas ion NanoSIMS dari peta monomer tarball 12C, 16O, 12C14N, dan 32S. Kredit: ACS / Ilmu Pengetahuan dan Teknologi Lingkungan Letters

Dengan menggunakan mikroskop elektron, para peneliti secara tidak sengaja menemukan bahwa 28% dari ribuan partikel dalam sampel udara di stasiun penelitian Himalaya adalah bola tar, dan persentasenya meningkat pada hari-hari dengan tingkat polusi yang tinggi. Memeriksa pola angin dan data satelit mengungkapkan satu set lokasi kebakaran aktif yang padat untuk pembakaran sisa-sisa gandum berskala besar di Dataran Indo-Gangga ketika pengambilan sampel dilakukan di sepanjang massa udara yang mencapai stasiun penelitian Himalaya. Melalui perhitungan pemodelan, tim telah menghitung bahwa bola tar yang ditempatkan di permukaan glasial dapat memiliki efek pemanasan yang signifikan. Akibatnya, model iklim masa depan harus mempertimbangkan transportasi jarak jauh tarball ke Himalaya, kata para peneliti.

Referensi: “Bukti tingginya kadar karbon coklat di atmosfer Himalaya” 4 November 2020, Surat Ilmu dan Teknologi Lingkungan.
DOI: 10.1021 / acs.estlett.0c00735

Penulis telah menerima dukungan dari China National Natural Science Foundation, China Postdoctoral Science Foundation, Dana Penelitian Ilmu Bumi Sekolah Universitas Zhejiang, Program Ratusan Bakat Universitas Zhejiang dan Ekspedisi Sains Dataran Tinggi Kedua dan Penelitian Ilmiah.

Related articles

Comments

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Share article

Latest articles

Skrining sinar-X mengidentifikasi obat yang menjanjikan untuk pengobatan COVID-19

Sebuah tim peneliti, termasuk ilmuwan MPSD, telah mengidentifikasi beberapa kandidat untuk melawan obat tersebut SARS-CoV-2 coronavirus menggunakan sumber cahaya sinar-X PETRA III di German...

Teori konspirasi memengaruhi perilaku kita – bahkan jika kita tidak mempercayainya!

Paling tidak karena COVID-19 pandemi, teori konspirasi lebih relevan dari sebelumnya. Mereka diberitakan dan didiskusikan di hampir semua media dan komunikasi. Tapi...

“Doodle Ringan” Nyata dalam Waktu Nyata

Para peneliti di Tokyo Metropolitan University telah merancang dan menerapkan algoritme yang disederhanakan untuk mengubah garis yang digambar secara bebas menjadi hologram pada CPU...

Teleskop Webb NASA menyertakan tabir surya seukuran lapangan tenis untuk perjalanan jutaan kilometer

Kedua wajah tabir surya James Webb Space Telescope dinaikkan secara vertikal untuk mempersiapkan pelipatan lapisan tabir surya. Kredit: NASA / Chris Gunn Insinyur bekerja...

Mineralogi Hangat Global Mengelola Pusat Perlindungan Kehidupan Batin

Tim lapangan DeMMO dari kiri ke kanan: Lily Momper, Brittany Kruger, dan Caitlin Casar mengambil sampel air yang meledak dari toilet DeMMO. Pendanaan:...

Newsletter

Subscribe to stay updated.