Tanaman Air yang Hilang Tanaman Alpine Sedang Dalam Ancaman

Gletser buttercup, Ranunculus glacialis, di depan gletser Rutor, Italia. Pendanaan: G. Losapio dan rekan penulis

Setelah lereng ski, salah satu landmark paling terkenal dari Pegunungan Alpen adalah mekarnya pegunungan. Tumbuhan ini tidak hanya indah – mereka juga memabukkan dengan obat-obatan, dan menjadi dasar rantai makanan. Tapi studi terbaru di Batasan Ekologi dan Evolusi menunjukkan bahwa, meskipun keanekaragaman tanaman dapat meningkat dengan lenyapnya gletser, banyak spesies dari spesies ini yang mungkin akan segera terancam punah.

“Hasil kami menunjukkan bahwa keanekaragaman tanaman dapat berkurang setelah gletser – dan hingga 22% spesies yang telah kami pelajari bisa punah secara lokal atau punah setelah gletser,” kata penulis utama Dr. Gianalberto Losapio dari Universitas Stanford di AS. “Kami menunjukkan bahwa ‘tidak semua makhluk hidup berbagi iklim yang sama’ dan bahwa ada beberapa spesies yang mendapat manfaat dari perubahan iklim – yang disebut ‘pemenang’, – sementara yang lain – ‘pecundang’ – akan menderita.”

Leucanthemopsis alpina

Leucanthemopsis alpina di depan gletser Rutor di Italia. Pendanaan: G. Losapio dan rekan penulis

Ketika gletser surut, itu mencerminkan area yang baru ditemukan untuk tumbuh tanaman, tetapi ini juga mengubah komposisi spesies asli. Losapio dan kolaboratornya menggunakan catatan batu untuk merehabilitasi empat gletser di Pegunungan Alpen Italia, memungkinkan mereka memenuhi usia cekungan sungai.

Menggabungkan pengetahuan ini dengan studi mereka saat ini terhadap 117 spesies tumbuhan dan menganalisis ekosistem, mereka menggunakan kalkulasi spesies untuk menghitung bagaimana variasi genetik telah berubah selama lima tahun terakhir. Spesies ini juga meramalkan terulangnya gletser di masa depan.

Hasilnya menunjukkan perubahan yang terkait dengan kelompok tanaman, sementara spesies yang bersaing tumbuh secara eksponensial dari waktu ke waktu. Meskipun beberapa bentuk aliansi, seperti Artemisia genipi, adalah yang pertama memasuki situs tersebut, jumlahnya dapat berkurang hanya dalam 100 tahun.

Keanekaragaman hayati terganggu saat es mencair

Keanekaragaman hayati hilang ketika es mencair. Uang: Batasan

Meskipun ada beberapa ketidakpastian mengenai jumlah hari di wilayah yang lebih tua, para peneliti juga menerima perbandingan serupa dengan menggunakan metode lain. Temuan ini tidak lagi mencerminkan proses evolusi, dan ada kemungkinan bahwa spesies lain telah beradaptasi untuk berubah di masa lalu. Tetapi banyaknya pelarian yang terjadi membuat semakin sulit untuk menyediakan waktu untuk ini.

Penelitian ini berkontribusi pada United Nations Convention on Biological Diversity dan UN Strategic Plan for Biodiversity 2011-2020. Tujuan ini berfokus pada pemahaman mekanisme degradasi lingkungan dan peningkatan perawatan dan pengelolaan spesies yang terancam punah secara efektif.

“Tanaman adalah sumber utama tanaman yang menjaga kehidupan dan ekonomi kita, dan keanekaragaman sangat penting bagi lingkungan – ekosistem juga mewakili budaya tidak penting yang perlu dipelihara dengan baik,” kata Losapio. “Studi kami, dengan hasil dan pendekatan inovatifnya, dapat membantu para konservasionis, konservasionis, dan pakar untuk mengurangi dan mengantisipasi dampak bencana alam.”

Referensi: “Efek Retret Gletser Tidak Sama Antara Pohon Tanaman” oleh penulis Gianalberto Losapio, Bruno EL Cerabolini, Chiara Maffioletti, Duccio Tampucci, Mauro Gobbi dan Marco Caccianiga, 29 Januari 2021, Batasan Ekologi dan Evolusi.
DOI: 10.3389 / fevo.2020.616562

Related articles

Comments

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Share article

Latest articles

“Doodle Ringan” Nyata dalam Waktu Nyata

Para peneliti di Tokyo Metropolitan University telah merancang dan menerapkan algoritme yang disederhanakan untuk mengubah garis yang digambar secara bebas menjadi hologram pada CPU...

Teleskop Webb NASA menyertakan tabir surya seukuran lapangan tenis untuk perjalanan jutaan kilometer

Kedua wajah tabir surya James Webb Space Telescope dinaikkan secara vertikal untuk mempersiapkan pelipatan lapisan tabir surya. Kredit: NASA / Chris Gunn Insinyur bekerja...

Mineralogi Hangat Global Mengelola Pusat Perlindungan Kehidupan Batin

Tim lapangan DeMMO dari kiri ke kanan: Lily Momper, Brittany Kruger, dan Caitlin Casar mengambil sampel air yang meledak dari toilet DeMMO. Pendanaan:...

Genom manusia modern tertua, direkonstruksi menggunakan DNA tengkorak berusia 45 tahun

Tengkorak dari Gua Zlatyk dekat Praha ini adalah milik orang modern paling awal yang diketahui di Eropa. Penulis: Marek Jantach Tengkorak fosil seorang wanita...

Peralihan rahasia yang luar biasa terbuka yang dapat merevolusi pengobatan serangan jantung

Para peneliti di Victor Chang Institute for Heart Research di Sydney telah menemukan gen baru yang penting yang kami harap dapat membantu jantung manusia...

Newsletter

Subscribe to stay updated.