Pro dan kontra dari perburuan rekreasi

Singa di alam liar. Penulis: Associate Professor Enrico Di Minin, University of Helsinki

Perburuan rekreasi – terutama berburu spesies karismatik untuk trofi mereka – menyebabkan masalah etika dan moral. Namun, perburuan rekreasi sering kali ditawarkan sebagai cara untuk melestarikan alam dan mendukung mata pencaharian penduduk setempat.

Dalam artikel baru yang diterbitkan di jurnal Satu Bumi, ilmuwan dari Universitas Helsinki di Finlandia dan Universitas Flinders Australia telah meninjau lebih dari 1.000 studi tentang perburuan rekreasi, upaya pertama untuk menggeneralisasi literatur ilmiah yang meneliti keanekaragaman hayati dan konsekuensi sosial dari perburuan rekreasi di seluruh dunia.

Enrico Di Minin, seorang profesor di Universitas Helsinki, mengatakan bahwa meskipun kelihatannya tidak masuk akal, ada bukti yang menunjukkan bahwa berburu untuk kesehatan dapat membawa manfaat lingkungan dan sosial.

Seorang kolega di Universitas Helsinki dan penulis pendamping Dr. Hailey Clements mengatakan lebih banyak analisis diperlukan untuk memahami bagaimana dan mengapa perburuan rekreasi dapat bermanfaat, serta daerah-daerah yang dapat membahayakan.

Jerapah di alam liar

Kulit jerapah dihargai untuk fashion dan furnitur.

Profesor Universitas Flinders Corey Bradshaw mengatakan ini adalah paradoks yang terletak pada esensi pro dan kontra dari perburuan rekreasi.

“Kami telah mengidentifikasi distribusi geografis dan keragaman spesies yang diburu di seluruh dunia, dan mengeksplorasi serta meringkas topik utama terkait perburuan rekreasi untuk mempertimbangkan efek positif dan negatif dari perburuan rekreasi pada konservasi alam dan mata pencaharian serta kesejahteraan manusia.” kata Profesor Bradshaw, yang menjalankan Laboratorium Ekologi Flinders global.

“Di satu sisi, perburuan rekreasi dapat mengurangi jumlah individu hewan dalam suatu populasi, sementara, di sisi lain, mengalihkan lahan dari pertanian atau bangunan lain ke kawasan perburuan prioritas sebenarnya dapat bermanfaat bagi seluruh ekosistem,” katanya.

Studi perburuan difokuskan terutama pada perilaku dan dinamika populasi mamalia besar di Amerika Utara, Eropa, dan Afrika.

Zebra di alam liar

Zebra di alam liar. Penulis: Associate Professor Enrico Di Minin, University of Helsinki

Dr Clements mengatakan bukti masih kurang untuk menjawab pertanyaan mendesak tentang mengapa perburuan berkontribusi pada konservasi keanekaragaman hayati yang berkelanjutan di beberapa tempat dan tidak di tempat lain.

“Dua pertiga dari penelitian perburuan berfokus pada mamalia. Yang paling banyak dipelajari adalah rusa, rusa berekor putih, babi hutan, rusa dan singa. Dari spesies ini, hanya singa yang menyebabkan konservasi, dan ada banyak rekomendasi tentang bagaimana perburuan dapat berkelanjutan melalui kuota atau pembatasan musiman, ”kata Dr. Clements.

“Apalagi penelitian yang mencoba meneliti dampak perburuan yang lebih luas terhadap keutuhan dan fungsi ekosistem, serta bagaimana hal itu memengaruhi mata pencaharian masyarakat lokal, atau untuk mendokumentasikan persepsi lokal tentang perburuan,” lanjutnya.

Misalnya, sekitar 1.394.000 km2 lahan disisihkan untuk perburuan trofi di sub-Sahara Afrika, tetapi sedikit penelitian telah dilakukan tentang seberapa efektif kawasan ini dalam melestarikan ekosistem dan bagaimana masyarakat lokal mendapat manfaat dari perburuan.

Associate Professor Di Minin, yang menjalankan Helsinki Laboratory of Interdisciplinary Environmental Science, berpendapat bahwa penelitian di masa depan harus berfokus pada kontribusi perburuan rekreasi untuk memenuhi keanekaragaman hayati dan tantangan sosial.

“Kami telah membuat kerangka penelitian untuk menilai peran perburuan rekreasi dalam sistem sosio-ekologi yang berbeda dan untuk memperhitungkan nilai dan kebutuhan masyarakat lokal.

Bukti seperti itu sangat dibutuhkan, mengingat menurunnya jumlah pemburu yang berlibur di beberapa daerah dan meningkatnya penolakan terhadap perburuan trofi di daerah lain, ”kata Associate Professor Di Minin.

“Kita juga harus memperluas penelitian di luar spesies karismatik dan meluas untuk menilai dampak perburuan rekreasi pada spesies yang terancam punah dan kurang karismatik,” dia menyimpulkan.

Bantuan: “Implikasi Perburuan Rekreasi untuk Konservasi Keanekaragaman Hayati dan Mata Pencaharian,” Di Minin, Enrico; Clements, Haley; Korea, Ricardo; Cortes-Capana, Gonzalo; Hausmann, Anna; Elang, Anna; Kulkarni, Rytvik; Bradshaw, Corey J., 19 Februari 2021, Satu Bumi.
DOI: 10.1016 / j.oneear.2021.01.014.

Related articles

Comments

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Share article

Latest articles

Alat-alat baru dibutuhkan untuk mencegah pandemi penyakit tanaman

Mengamati penyakit tanaman dapat mengungkapkan keamanan pangan. Penyakit tanaman tidak berhenti di perbatasan negara, dan kilometer lautan juga tidak mencegah penyebarannya. Itulah mengapa pengawasan...

Ilmuwan Menjelajahi Tesla Roads Jangan Ambil – Dan Temukan Kekuatan Baru Berguna dalam Penemuan Centennial

Foto eksposur ganda Nikola Tesla pada bulan Desember 1899 duduk di laboratoriumnya di Colorado Springs di sebelah kaca pembesar generator tegangan tinggi sementara mesin...

Untuk Mempercepat Akses, Mikroskopi yang Sangat Dapat Diputar Meninggalkan “Di Bawah Kisi”

Contoh desain ubin yang digunakan pada ulat percobaan C. elegans. Mesin non-grid memberi model fleksibilitas sementara untuk dengan cepat memasuki lingkungan yang menyenangkan....

Lingkar Kuno Munculnya Tektonik Lempeng Data 3,6 Miliar Tahun Lalu – Peristiwa Penting untuk Memperkaya Kehidupan Bumi

Zirkonia yang dipelajari oleh tim peneliti, difoto menggunakan katodoluminesensi, memungkinkan tim untuk melihat bagian dalam kristal menggunakan mikroskop elektron khusus. Lingkar zirkon adalah...

Bisakah kita mengurangi kecanduan opioid? [Video]

Pada 2017, jutaan orang di seluruh dunia kecanduan opioid dan 115.000 meninggal karena overdosis. Opioid adalah obat penghilang rasa sakit paling manjur yang kita miliki,...

Newsletter

Subscribe to stay updated.