“Pompeii tumbuhan prasejarah” mengungkap misteri evolusi – fosil tumbuhan yang menakjubkan, yang bertahan selama jatuhnya abu vulkanik

Abu dari letusan gunung berapi 300 juta tahun yang lalu membantu melestarikan hutan purba, termasuk daun tanaman noegeratialeia yang baru dikarakterisasi. Penulis: Hermann Pfefferkorn

Tumbuhan fosil spektakuler yang bertahan dari jatuhnya abu vulkanik di Cina menjelaskan ras evolusi 300 juta tahun lalu, yang akhirnya dimenangkan oleh tumbuhan berbiji yang mendominasi sebagian besar bumi saat ini.

Sebuah studi baru tentang fosil yang ditemukan di “Pompeii Tanaman Prasejarah” di Wood, Mongolia Dalam, menunjukkan bahwa tumbuhan yang disebut Noeggerathiales adalah anggota genus yang sangat berkembang dari mana tumbuhan berbiji itu berasal.

Noeggerathiales adalah tumbuhan penting pembentuk gambut yang hidup sekitar 325 hingga 251 juta tahun yang lalu. Pemahaman tentang hubungan mereka dengan kelompok tumbuhan lain sejauh ini dibatasi oleh contoh-contoh yang kurang terawat.

Fosil yang ditemukan di China memungkinkan para ahli menemukan bahwa Noeggerathiales lebih terkait dengan tanaman berbiji dibandingkan dengan kelompok pakis lainnya.

Paratingia wuhaia sp nov

Rekonstruksi mahkota paratingia wuhaia sp. hutan. Kredit:

Tidak lagi dianggap sebagai kebuntuan evolusioner, mereka sekarang dikenali sebagai pakis mirip pohon yang berkembang yang mengembangkan struktur kompleks berbentuk kerucut dari daun-daun yang berubah. Terlepas dari kecanggihannya, Noeggerathiales menjadi korban perubahan besar pada lingkungan dan iklim 251 juta tahun lalu yang menghancurkan ekosistem lahan basah di seluruh dunia.

Sebuah kelompok penelitian internasional yang dipimpin oleh ahli paleontologi dari Institut Geologi dan Paleontologi Nanjing dan Universitas Birmingham, hari ini mempublikasikan hasilnya dalam materi National Academy of Sciences (PNAS).

Rekan penulis Dr Jason Hilton, seorang pembaca paleobiologi di Institute of Forest Research di University of Birmingham, berkomentar: “Noeggerathiales diakui pada tahun 1930-an, tetapi para ilmuwan menganggapnya sebagai ‘sepak bola taksonomi’ yang terus-menerus didorong tanpa ada siapa pun di definisi hidup.

“Tumbuhan fosil spektakuler yang ditemukan di Cina telah dikenal sebagai tumbuhan yang setara dengan Pompeii. Berkat potongan kehidupan yang terawetkan dalam abu vulkanik ini, kami dapat memulihkan spesies baru Noeggerathiales yang akhirnya menetapkan afinitas dan kepentingan evolusioner kelompok tersebut.

“Nasib Noeggerathiales adalah pengingat yang tegas tentang apa yang bisa terjadi bahkan ketika bentuk kehidupan yang sangat maju menghadapi perubahan lingkungan yang cepat.”

Para peneliti telah mempelajari noegeratiolia lengkap yang diawetkan di lapisan abu vulkanik setebal 66 cm, yang terbentuk 298 juta tahun lalu, mencekik semua tanaman yang tumbuh di rawa terdekat.

Abu berhenti membusuk atau konsumsi fosil dan mengawetkan banyak individu lengkap dalam detail mikroskopis.

Penulis utama Jun Wang, seorang profesor paleobotani di Institut Geologi dan Paleontologi Nanjing, berkomentar: “Banyak spesimen ditemukan selama penggalian pada 2006-2007, ketika beberapa daun terlihat di permukaan abu. Tampaknya mereka dapat dihubungkan satu sama lain dan batang di bagian bawah – kami menemukan mahkota di tempatnya, tetapi kemudian mengambil spesimen secara penuh untuk mengembalikannya ke lab.

“Butuh waktu bertahun-tahun untuk mempelajari ini sepenuhnya dan sampel tambahan, yang kami temukan baru-baru ini. Pohon utuh adalah fosil tumbuhan paling mengesankan yang pernah saya lihat, dan berkat kerja keras kami, pohon itu juga di antara yang paling penting bagi sains. “

Para peneliti juga menyimpulkan bahwa silsilah dari mana tumbuhan berbiji berevolusi beragam bersama dengan radiasi paling awal tumbuhan berbiji pada periode Devonian, Carboniferous, dan Permian dan tidak segera punah seperti yang diperkirakan sebelumnya.

Tolong. , 8 Maret 2021, Prosiding National Academy of Sciences.
DOI: 10.1073 / pnas. 2013442118

Kelompok peneliti terdiri dari para ahli dari: Institut Geologi dan Paleontologi Nanjing; Universitas Birmingham; Akademi Ilmu Pengetahuan Cina; Universitas Normal Shenyang; Akademi Ilmu Pengetahuan Republik Ceko, Praha; Pusat Keanekaragaman Paleobiografi, Pilsen, Republik Ceko; Universitas Wina; Penelitian Geologi dan Perairan Indiana, AS; dan Universitas Indiana, AS.

Related articles

Comments

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Share article

Latest articles

Skrining sinar-X mengidentifikasi obat yang menjanjikan untuk pengobatan COVID-19

Sebuah tim peneliti, termasuk ilmuwan MPSD, telah mengidentifikasi beberapa kandidat untuk melawan obat tersebut SARS-CoV-2 coronavirus menggunakan sumber cahaya sinar-X PETRA III di German...

Teori konspirasi memengaruhi perilaku kita – bahkan jika kita tidak mempercayainya!

Paling tidak karena COVID-19 pandemi, teori konspirasi lebih relevan dari sebelumnya. Mereka diberitakan dan didiskusikan di hampir semua media dan komunikasi. Tapi...

“Doodle Ringan” Nyata dalam Waktu Nyata

Para peneliti di Tokyo Metropolitan University telah merancang dan menerapkan algoritme yang disederhanakan untuk mengubah garis yang digambar secara bebas menjadi hologram pada CPU...

Teleskop Webb NASA menyertakan tabir surya seukuran lapangan tenis untuk perjalanan jutaan kilometer

Kedua wajah tabir surya James Webb Space Telescope dinaikkan secara vertikal untuk mempersiapkan pelipatan lapisan tabir surya. Kredit: NASA / Chris Gunn Insinyur bekerja...

Mineralogi Hangat Global Mengelola Pusat Perlindungan Kehidupan Batin

Tim lapangan DeMMO dari kiri ke kanan: Lily Momper, Brittany Kruger, dan Caitlin Casar mengambil sampel air yang meledak dari toilet DeMMO. Pendanaan:...

Newsletter

Subscribe to stay updated.