Penetapan resmi “kawasan lindung” mengurangi laju deforestasi tetapi tidak mencegahnya

Deforestasi Amazon. Kredit: Universitas Negeri Oregon

Menurut survei yang dilakukan di lebih dari 18.000 bidang tanah seluas 2 juta kilometer persegi di 63 juta negara, menetapkan “kawasan lindung” mengurangi laju deforestasi, tetapi tidak mencegahnya.

Dipublikasikan 11 Februari 2021 Ekologi dan Evolusi Alam, temuan ini penting karena sebagian besar spesies darat hidup di hutan dan penelitian menunjukkan bahwa hanya 6,5% hutan terestrial yang benar-benar dilindungi, di bawah target 17% yang ditetapkan oleh Konvensi PBB tentang Keanekaragaman Hayati pada tahun 2020.

Temuan yang tepat waktu juga merupakan perintah terbaru yang dikeluarkan oleh Presiden Biden tentang perubahan iklim, yang menyerukan perlindungan 30% dari tanah dan air AS, lebih dari 12% saat ini, dan “pengembangan rencana untuk mempromosikan perlindungan Hutan hujan Amazon.” dan ekosistem penting lainnya yang berfungsi sebagai penyerap karbon global. “

“Bukti menunjukkan bahwa kita berada di tengah-tengah kepunahan besar-besaran yang telah kita lihat lima kali sebelum rencana,” kata Christopher Wolf, kepala penelitian, peneliti pasca doktoral di Oregon State University Forest College. “Kawasan lindung secara formal telah diusulkan sebagai alat pertama untuk mengurangi deforestasi, dan dengan demikian memberantas spesies dan memperlambat penyimpanan karbon.”

Hutan Kalimantan

Hutan Kalimantan. Kredit: Universitas Negeri Oregon

Karena kawasan lindung diyakini sebagai pandangan komprehensif pertama dalam membatasi efektivitas pembatasan kehilangan hutan, Wolf dan kolaborator menggunakan Database Kawasan Lindung Dunia dan peta perubahan hutan untuk menghitung laju perubahan di kawasan lindung. Angka tersebut kemudian dibandingkan dengan mereka yang berada di wilayah kontrol dengan karakteristik yang sama, seperti ketinggian, kemiringan, dan kedekatan dengan lokasi kepadatan penduduk yang tinggi.

Mereka menemukan bahwa laju deforestasi di kawasan lindung 41% lebih rendah daripada di kawasan tak terlindungi. Mereka juga menemukan bahwa perkiraan pertama yang menunjukkan bahwa 15,7% hutan bumi dilindungi dari deforestasi terlalu optimis.

“Jelas bahwa tidak cukup menyebut kawasan hutan sebagai ‘dilindungi’ dan menganggap itu yang sebenarnya terjadi,” kata Wolf. “Ketika Anda melihat efektivitas konservasi, Anda tidak dapat secara metrik bergantung pada jumlah lahan yang dilindungi secara resmi. Hampir sepertiga dari semua kawasan lindung berada di bawah tekanan manusia yang intens.”

Laju deforestasi di kawasan lindung tertinggi di Afrika, Eropa dan Amerika Selatan dan terendah di Oceania (Australia, Selandia Baru, Papua Nugini dan rantai pulau di sekitarnya).

Dari 63 negara yang disurvei, 34 paling sedikit 17% kawasan hutannya dilindungi, hal ini sejalan dengan persentase yang ditetapkan oleh Convention on Biological Diversity.

Selandia Baru menempati peringkat pertama dalam hal persentase kawasan lindung dalam hal efisiensi dan China pada akhirnya. Kawasan lindung di Afrika Selatan adalah yang paling efektif, karena laju deforestasi delapan kali lebih rendah daripada di kawasan kontrol. Tiga negara yang kehilangan tutupan hutan tercepat berada di Sierra Leone, Malaysia dan Kamboja.

“Ada berbagai tingkat kontrol dan penegakan efektivitas kawasan lindung dan uang yang tersedia untuk mereka terbatas,” kata Wolf. “Sayangnya, penelitian kami menunjukkan bahwa jika kawasan lindung jarang dilakukan, hal itu memperlambat deforestasi. Dan secara umum, semakin luas kawasan lindung, semakin tinggi laju hilangnya hutan.”

Ini memiliki implikasi penting untuk target 17% yang ditetapkan oleh Konvensi Keanekaragaman Hayati, kata penulis Matt Betts, direktur Jaringan Penelitian Keanekaragaman Hayati Hutan di Departemen Ekosistem dan Masyarakat Hutan.

“Jika Anda mempertimbangkan keefektifan perlindungan kawasan lindung, tujuan awal itu seharusnya hampir dua kali lipat,” katanya.

Referensi: Christopher A, Taal Levi, William J. Ripple, Diego A. Zárrate-Charry dan Matthew G. Betts, 11 Februari 2021, “Laporan hutan untuk kawasan lindung dunia.” Ekologi dan Evolusi Alam.
DOI: 10.1038 / s41559-021-01389-0

Wolf and Betts berkolaborasi dengan Forest Riple College William Ripple dan Taal Levi dari OSU University of Agricultural Sciences dan Diego Zarrate-Charry dari Bogotá, PhD, Proyek Konservasi Air dan Lahan Chili. D. Universitas Kehutanan.

Related articles

Comments

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Share article

Latest articles

Topan Super Surigae menyulut Pasifik

19 April 2021 Topan super mencapai intensitas ekstrem setahun lebih banyak daripada badai era satelit mana pun. Surigae tidak akan mendarat, tetapi topan yang muncul di...

Mekanisme fotoenzim kunci yang diuraikan

Kesan artis tentang katalisis enzimatik yang diusulkan dalam mekanisme fotodekarboksilase asam lemak (Sains 2021). Kredit: Damien Sorigué Pengoperasian enzim FAP, yang berguna untuk memproduksi...

DOE Mendorong Investasi A.S. yang Agresif dalam Energy Fusion

Sinar laser energi tinggi NIF berkumpul di target di tengah kamera target. Keberhasilan mendapatkan penyalaan fusi akan menjadi langkah maju yang besar dalam...

Fisikawan menciptakan bit kuantum yang dapat mencari materi gelap

Sebuah qubit (persegi panjang kecil) dipasang pada tingkat kebiruan, yang berada di atas jari untuk menunjukkan skala. Ilmuwan di Farmland Universitas Chicago menggunakan...

Ahli paleontologi memperkirakan bahwa 2,5 miliar T. rex menjelajahi Bumi selama periode Kapur

Untuk semua mereka yang terlambatKapur Menurut sebuah studi baru, jumlah total tyrannosaurus yang pernah hidup di Bumi adalah sekitar 2,5 miliar individu, di mana...

Newsletter

Subscribe to stay updated.