Penelitian inovatif menunjukkan bagaimana gigi berfungsi dan berevolusi pada hiu raksasa

Otodus megalodon, yang memangsa paus Cethoterium. Penulis: Hugo Sale, Metazoa Studio

Sebuah studi inovatif Universitas Bristol Para peneliti menemukan bahwa evolusi gigi pada hiu prasejarah raksasa Megalodon dan kerabatnya adalah produk sampingan dari menjadi besar daripada adaptasi terhadap kebiasaan makan baru.

Megalodon yang ikonik punah adalah hiu terbesar yang pernah berkeliaran di lautan. Namanya diterjemahkan sebagai “gigi besar”, mengacu pada giginya yang besar, yang merupakan sisa-sisa fosil paling umum dari spesies tersebut. Mereka lebar dan segitiga, tidak seperti gigi kerabat terdekat Megalodon yang melengkung seperti bilah.

Secara tradisional diyakini bahwa perbedaan bentuk gigi pada kelompok hiu raksasa ini mencerminkan perubahan nutrisi. Sementara kerabat tertua mungkin menggunakan gigi mereka untuk menusuk mangsa kecil dan bergerak cepat seperti ikan, Megalodon kemungkinan besar menggunakan mereka untuk menggigit potongan besar daging dari mamalia laut atau memotong mangsa tersebut dengan ayunan kepala yang kuat. .

Dalam studi baru yang diterbitkan hari ini di jurnal Laporan ilmiah, para ilmuwan menggunakan alat komputasi untuk memahami bagaimana gigi hiu gigi besar ini berfungsi selama makan.

Model elemen hingga pola gigi hiu

Model elemen hingga gigi hiu megatotooth. Model mencerminkan stres – ukuran dampak gaya pada struktur. Warna hangat menunjukkan stres tinggi dan warna dingin menunjukkan stres rendah. Penulis: Antonio Balel dan Umberto Ferron

Antonio Balel, Ph.D., Sekolah Ilmu Bumi di Universitas Bristol, mengatakan: “Kami telah menerapkan teknik rekayasa untuk memodelkan secara digital bagaimana bentuk gigi yang berbeda menangani gaya dan beban gigitan sebagai hasil dari gerakan kepala lateral.

“Metode ini, yang disebut Analisis Elemen Hingga, sebelumnya telah digunakan untuk memahami bagaimana struktur biologis yang berbeda tahan terhadap kekuatan tertentu.

“Kami berharap gigi Megalodon dapat menahan kekuatan lebih baik daripada kerabatnya yang lebih tua dan lebih kecil. Anehnya, ketika kami mencabut ukuran gigi dari simulasi, kami menemukan gambar yang berlawanan: gigi megalodon relatif lebih lemah daripada gigi termanis hiu bergigi mega lainnya. ”

Dr Umberto Ferron, seorang mahasiswa doktoral dan rekan penulis studi tersebut, mengatakan: “Hasil kami mungkin bertentangan dengan interpretasi fungsional tradisional dari gigi kelompok hiu raksasa ini. Kami percaya bahwa proses biologis lain mungkin bertanggung jawab atas perubahan evolusioner pada gigi mereka.

“Misalnya, modifikasi bentuk gigi yang terjadi pada spesies yang lebih tua dan lebih kecil, dalam bentuk yang lebih segar dan lebih besar, seperti Megalodon, sangat mirip dengan yang diamati saat Megalodon tumbuh.

Artinya, pada remaja gigi megalodon mirip dengan gigi hiu gigi megat tua. Jadi, alih-alih berspesialisasi dalam makan, kami berpikir bahwa perolehan ukuran tubuh raksasa bertanggung jawab atas perkembangan gigi khas Megalodon. “

Referensi: “Ide biomekanik tentang gigi hiu megato (Lamniformes: Otodontidae)” A. Balela dan H.G. Ferona, 13 Januari 2021, Laporan Ilmiah.

Related articles

Comments

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Share article

Latest articles

36 galaksi kerdil secara bersamaan memiliki “baby boom” bintang baru

Penemuan tak terduga Rutgers menantang teori modern tentang bagaimana galaksi tumbuh, dan dapat meningkatkan pemahaman kita tentang alam semesta. Penulis: Universitas Rutgers-New Brunswick Sungguh...

Banyak pasien dengan COVID-19 menghasilkan respons imun yang menyerang jaringan dan organ mereka sendiri.

Sebuah studi yang dipimpin oleh University of Birmingham, yang didanai oleh Konsorsium Imunologi Coronavirus Inggris, menemukan bahwa banyak pasien dengan COVID-19 menimbulkan respons kekebalan...

Sains mudah dibuat: apa itu neutrino steril?

Neutrino steril adalah jenis neutrino khusus yang telah diusulkan untuk menjelaskan beberapa hasil eksperimen yang tidak terduga, tetapi belum ditemukan secara pasti. Para...

Kekeringan jangka panjang mengambil alih AS bagian barat – Tanah dan tanaman berjatuhan

5 Juni 2021 Untuk tahun kedua berturut-turut, kekeringan melanda sebagian besar wilayah Amerika Serikat dari Pegunungan Rocky hingga Pantai Pasifik. Untuk tahun kedua berturut-turut, kekeringan melanda...

Energi matahari dan angin dapat meredakan konflik di sekitar bendungan Renaisans Ethiopia di timur laut Afrika

Megaplatinum terletak di Ethiopia, dekat perbatasan dengan Sudan. Ini adalah pembangkit listrik tenaga air terbesar di Afrika. Penulis: © Google Sebuah studi baru...

Newsletter

Subscribe to stay updated.