Para peneliti telah menunjukkan bahwa air memiliki keadaan cair yang sangat berbeda

Sebuah makalah jurnal sains yang baru diterbitkan mengungkapkan bahwa air dapat mengandung dua cairan dengan konsentrasi berbeda.

Air adalah cairan yang ada di mana-mana dengan banyak sifat unik. Cara zat ini bereaksi terhadap perubahan tekanan dan suhu bisa sangat berbeda dari fluida yang kita ketahui, dan sifat ini penting untuk banyak aplikasi praktis dan terutama untuk kehidupan yang kita kenal.

Mengapa inkonsistensi ini telah lama menjadi sumber inspirasi ilmiah dengan berbagai interpretasi teoretis, tetapi sekarang tim peneliti internasional, termasuk Nicolas Giovambatista, seorang profesor di pusat pascasarjana CNEO dan ketua departemen fisika di Brooklyn College, telah menunjukkan bahwa air dapat mengandung dua cairan yang terpisah. Pencarian yang dapat menjelaskan banyak sifat luar biasa air. Studi mereka dipublikasikan dalam makalah penelitian yang diterbitkan dalam jurnal edisi 20 November Ilmu.

Dua cairan air

Grafik di atas memberikan gambaran konseptual tentang bagaimana air bisa ada dalam dua keadaan cair terpisah yang dipisahkan oleh antarmuka tipis. Cairan di bawah lebih padat daripada di atas, karena lebih dekat dengan molekul air. Kredit: Jerker Locantz dan Anders Nielsen

Berdasarkan hasil simulasi komputer, kemungkinan air muncul dalam dua keadaan cair terpisah telah diajukan sekitar 30 tahun yang lalu, “kata Geobambatista.” Hipotesis tandingan ini adalah salah satu pertanyaan terpenting dalam kimia dan fisika air dan telah menjadi kontroversi sejak awal. Pengujian yang dapat memasuki dua keadaan cair di dalam air sangat menantang karena pembentukan es yang tampaknya tak terhindarkan di sana. “

Keadaan air “cair” normal yang kita semua tahu berhubungan dengan air cair pada suhu normal (sekitar 25 derajat celcius). Namun, makalah tersebut menunjukkan bahwa air pada suhu rendah (sekitar -3 সেন C) ada dalam dua keadaan cair yang terpisah, cairan dengan kepadatan rendah pada tekanan rendah dan cairan dengan kepadatan tinggi pada tekanan tinggi. Kedua cairan ini memiliki sifat yang sangat berbeda dan dipisahkan oleh konsentrasi 20%. Hasil penelitian menunjukkan bahwa dalam kondisi yang tepat, air harus dipisahkan oleh antarmuka tipis yang mirip dengan koeksistensi minyak dan air sebagai dua cairan tak terlihat.

Karena air adalah salah satu zat terpenting di dunia – seperti yang kita ketahui sebagai pelarut – perilaku fase memainkan peran mendasar dalam berbagai bidang termasuk biokimia, iklim, chyopreservasi, biobiologi, fisika, dan berbagai proses industri di mana air bertindak sebagai pelarut, produk, reagen, atau pengotor Oleh karena itu, ciri-ciri abnormal dalam perilaku fasa air seperti adanya dua keadaan cair dapat mempengaruhi banyak aplikasi ilmiah dan teknik.

“Masih menjadi pertanyaan terbuka tentang bagaimana keberadaan dua cairan dapat memengaruhi perilaku larutan air secara umum dan, khususnya, bagaimana dua cairan dapat memengaruhi molekul organik di lingkungan akuatik,” kata Geobambatista. “Ini mendorong studi lebih lanjut dalam mencari aplikasi potensial.”

Referensi: 20 November 2020, Ilmu.

GeoVambattista adalah anggota PhD di bidang Fisika dan Kimia. Program Pusat Pascasarjana Universitas Kota New York (CNEY).

Sebuah tim internasional yang dipimpin oleh Anders Nielsen, seorang profesor fisika kimia di Universitas Stockholm, menggunakan eksperimen kompleks dan simulasi komputer untuk membuktikan teori ini. Digambarkan sebagai geombatister “seperti fiksi ilmiah”, eksperimen dilakukan oleh rekan-rekan di Universitas Stockholm di Swedia, Universitas Postek di Korea, Pal-XFL di Korea, dan SLAC National Accelerator Laboratory di California. Simulasi komputer diedit oleh Profesor Geovambattista dan Peter H. Poole dari Universitas St. Francis Xavier di Kanada. Simulasi komputer memainkan peran penting dalam interpretasi eksperimen karena eksperimen ini sangat kompleks dan tidak dapat diakses selama beberapa eksperimen observasi.

Related articles

Comments

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Share article

Latest articles

Teori konspirasi memengaruhi perilaku kita – bahkan jika kita tidak mempercayainya!

Paling tidak karena COVID-19 pandemi, teori konspirasi lebih relevan dari sebelumnya. Mereka diberitakan dan didiskusikan di hampir semua media dan komunikasi. Tapi...

“Doodle Ringan” Nyata dalam Waktu Nyata

Para peneliti di Tokyo Metropolitan University telah merancang dan menerapkan algoritme yang disederhanakan untuk mengubah garis yang digambar secara bebas menjadi hologram pada CPU...

Teleskop Webb NASA menyertakan tabir surya seukuran lapangan tenis untuk perjalanan jutaan kilometer

Kedua wajah tabir surya James Webb Space Telescope dinaikkan secara vertikal untuk mempersiapkan pelipatan lapisan tabir surya. Kredit: NASA / Chris Gunn Insinyur bekerja...

Mineralogi Hangat Global Mengelola Pusat Perlindungan Kehidupan Batin

Tim lapangan DeMMO dari kiri ke kanan: Lily Momper, Brittany Kruger, dan Caitlin Casar mengambil sampel air yang meledak dari toilet DeMMO. Pendanaan:...

Genom manusia modern tertua, direkonstruksi menggunakan DNA tengkorak berusia 45 tahun

Tengkorak dari Gua Zlatyk dekat Praha ini adalah milik orang modern paling awal yang diketahui di Eropa. Penulis: Marek Jantach Tengkorak fosil seorang wanita...

Newsletter

Subscribe to stay updated.