Para peneliti telah menemukan peran yang sangat penting dalam perkembangan cerebral palsy

Formulasi protein PrP normal dan adaptif. Pendanaan: Imperial College London

Untuk pertama kalinya, para peneliti telah mengidentifikasi apa yang menyebabkan protein normal berubah menjadi bentuk pasien, yang mengarah ke hal-hal seperti CJD dan Kuru.

Tim peneliti, dari Imperial College London dan Universitas Zurich, juga bereksperimen dengan kontrasepsi, yang dapat menghasilkan obat baru untuk melawan penyakit.

Studi tersebut berkaitan dengan penyakit prion – sekelompok kelainan darah yang disebabkan oleh protein yang disebut disfungsi prion yang ‘tidak efektif’, dan berubah menjadi bentuk yang dapat menumpuk dan membunuh sel-sel otak. Penyakit ini membutuhkan waktu puluhan tahun untuk berkembang, tetapi kemudian menjadi agresif dan berbahaya.

“Menemukan cara bagi tusukan untuk menularkan patogen adalah bagian penting dari pekerjaan suatu hari, karena hal itu membuat kami mencari obat baru.” – Profesor Alfonso De Simone

Mereka termasuk Kuru, rabies dan penyakit seperti Creutzfeldt-Jakob (CJD), serta kondisi serius yang disebut sleep apnea dalam keluarga.

Meskipun prion (patogen) penyebab penyakit normal, sehat dan diketahui, bagian tengah, sementara satu berubah menjadi yang lain, belum diketahui.

Sekarang, dalam makalah yang diterbitkan 15 Maret 2021, di Pertumbuhan Akademi Sains Nasional, tim peneliti telah menemukan komponen utama ini, untuk mengidentifikasi mesin yang mengubah prion normal menjadi bentuknya. Penelitian ini didukung oleh Penyakit Alzheimer Cari Inggris.

Agresif dan merusak

Peneliti terkemuka Profesor Alfonso De Simone, dari Departemen Kesehatan di Imperial, berkata, ”Penyakit Prion serius dan merusak, dan saat ini belum ada obatnya.

“Mengenali cara prion menular adalah bagian penting dari perjuangan melawan penyakit suatu hari nanti, karena hal itu membuat kami mencari obat baru. Sekarang kita tahu apa yang kita perjuangkan, kita tahu obat apa yang dibutuhkan untuk menghilangkan senjata. “

Untuk menyelidiki gangguan prion, tim bekerja dengan jenis protein prion yang ditemukan pada penderita penyakit bawaan. Struktur evolusi sangat agresif, menyebabkan prion berubah dengan cepat ke bentuk aslinya. Ini memungkinkan peneliti untuk melihat apa yang terjadi dengan lebih mudah.

Namun, prion sulit diisolasi dan dimurnikan dari protein lain cukup untuk mempelajarinya secara rinci. Sekretaris Jenderal Makalah, Dr. Máximo Sanz-Hernández mulai meneliti masalah tersebut sebagai remaja laki-laki di Imperial, berlanjut sampai dia unggul dalam PostDoc-nya dengan Profesor De Simone.

Tim kemudian menggunakan teknik yang disebut spektroskopi resonansi magnetik nuklir yang dikombinasikan dengan pemindaian berbantuan komputer untuk menentukan strukturnya, untuk menentukan bagaimana molekul bekerja ketika prion terganggu.

Dengan ini, dia juga bekerja dengan tim di Universitas Zurich yang dapat membuat antibodi yang akan memantau mesin tersebut. Dalam studi konfirmasi di tabung eksperimental, mereka mampu mencegah prion berubah dari bentuk normal ke bentuk serangga.

Terlepas dari statusnya saat ini, antibodi ini mungkin terlalu besar untuk masuk ke otak, penelitian menunjukkan bahwa ada kemungkinan untuk mengganggu mesin, memungkinkan para peneliti untuk bergerak maju dan mengembangkan obat baru.

Dr. Sanz-Hernández berkata: “Tahap perantara dari patogenesis prion adalah sekecil hantu – yang tidak sama. Tapi sekarang kita memiliki gambaran tentang apa yang kita perjuangkan, kita dapat mengembangkan cara lain untuk mengatasinya suatu hari nanti. penyakit mematikan.”

Perdagangan narkoba

Dr. Rosa Sancho, Kepala Riset di Alzheimer’s Research UK, berkata: “Ini adalah studi pertama yang meneliti potongan kecil protein, yang bisa jadi tidak stabil, sementara, dan sulit dibaca.

“Sebagai organisasi penelitian demensia terkemuka di Inggris, kami senang berinvestasi dalam proyek penelitian ini menggunakan metode astronomi dan statistik untuk lebih memahami fase penyakit. Untuk menemukan cara baru untuk mengurangi atau menghilangkan patogen ini pada penyakit manusia., Kami membutuhkannya. untuk menemukan lebih banyak uang untuk diselidiki. “

Para peneliti berharap informasi ini akan membantu peneliti medis dan perusahaan farmasi untuk menganalisis perpustakaan mereka sendiri yang dapat digunakan untuk mengontrol mesin tersebut.

Setiap obat perlu diuji terlebih dahulu untuk memastikannya bisa efektif, cukup kecil untuk melewati otak, dan aman, namun tim berharap begitu target teridentifikasi, pencarian bisa dipercepat.

Sebutkan: “Proses mutasi protein prion manusia yang diungkapkan oleh mutasi penyakit” oleh Máximo Sanz-Hernández, Joseph D. Barritt, Jens Sobe, Simone Hornemann, Adriano Aguzzi dan Alfonso De Simone, 15 Maret 2021, Pertumbuhan Akademi Sains Nasional.
CHITANI: 10.1073 / pnas. 19631118

Related articles

Comments

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Share article

Latest articles

Topan Super Surigae menyulut Pasifik

19 April 2021 Topan super mencapai intensitas ekstrem setahun lebih banyak daripada badai era satelit mana pun. Surigae tidak akan mendarat, tetapi topan yang muncul di...

Mekanisme fotoenzim kunci yang diuraikan

Kesan artis tentang katalisis enzimatik yang diusulkan dalam mekanisme fotodekarboksilase asam lemak (Sains 2021). Kredit: Damien Sorigué Pengoperasian enzim FAP, yang berguna untuk memproduksi...

DOE Mendorong Investasi A.S. yang Agresif dalam Energy Fusion

Sinar laser energi tinggi NIF berkumpul di target di tengah kamera target. Keberhasilan mendapatkan penyalaan fusi akan menjadi langkah maju yang besar dalam...

Fisikawan menciptakan bit kuantum yang dapat mencari materi gelap

Sebuah qubit (persegi panjang kecil) dipasang pada tingkat kebiruan, yang berada di atas jari untuk menunjukkan skala. Ilmuwan di Farmland Universitas Chicago menggunakan...

Ahli paleontologi memperkirakan bahwa 2,5 miliar T. rex menjelajahi Bumi selama periode Kapur

Untuk semua mereka yang terlambatKapur Menurut sebuah studi baru, jumlah total tyrannosaurus yang pernah hidup di Bumi adalah sekitar 2,5 miliar individu, di mana...

Newsletter

Subscribe to stay updated.