Para peneliti sedang mengembangkan film fleksibel yang dapat mengubah warna yang terinspirasi dari kulit bunglon

Bunglon dapat mengubah warnanya untuk menyamarkan, berkomunikasi, dan mengatur suhunya. Para ilmuwan telah mencoba meniru sifat pengubah warna ini untuk teknologi yang tidak terlihat, tindakan anti-pemalsuan, dan layar elektronik, tetapi bahannya memiliki keterbatasan.

Sekarang, para peneliti telah mengembangkan film fleksibel yang berubah warna sebagai respons terhadap peregangan, tekanan, atau kelembapan. Laporkan hasil Anda ke Bahan dan antarmuka diterapkan oleh ACS.

Tonton video dari bahan yang terinspirasi bunglon di sini:

Dengan mengencangkan atau merilekskan kulit, bunglon dapat mengubah cara cahaya dipantulkan dari kristal guanin di bawah permukaan, menghasilkan apa yang dikenal sebagai pewarnaan struktural. Warna struktural ini berbeda dari pigmen yang memberi nuansa pada banyak makhluk lainnya.

Para ilmuwan telah meniru struktur nano kristal pada kulit bunglon dalam berbagai bahan pengubah warna, tetapi mereka biasanya sulit untuk memproduksi atau bergantung pada sumber minyak yang tidak dapat diperbarui. Sebaliknya, nanocrystals selulosa adalah bahan terbarukan yang dapat berkumpul sendiri menjadi film dengan warna-warna struktural yang berwarna-warni. Namun, lapisan tipis biasanya rapuh dan, tidak seperti kulit bunglon, tidak dapat diregangkan tanpa patah. Fei Song, Yu-Zhong Wang dan rekannya ingin mengembangkan film yang sangat fleksibel yang terbuat dari nanocrystals selulosa yang berubah warna saat diregangkan.

Untuk meningkatkan fleksibilitas nanocrystals selulosa, para peneliti menambahkan polimer yang disebut PEGDA dan menggunakan sinar UV untuk mengikat silang ke nanocrystals berbentuk batang, menghasilkan film dengan warna-warna cerah mulai dari biru hingga merah, tergantung jumlah PEGDA. Film-film itu kuat dan fleksibel, membentang hingga 39% dari panjang aslinya sebelum pecah. Selama peregangan, warna film berangsur-angsur berubah dari merah menjadi hijau dan kemudian rileks kembali.

Menurut para peneliti, ini adalah pertama kalinya peregangan yang dapat dibalik dan diinduksi warna dan perubahan pembalikan warna struktural yang diinduksi relaksasi dibuat yang cerah dan terlihat dengan mata telanjang untuk bahan nanokristalin selulosa. Film juga berubah warna dengan tekanan dan kelembapan, memungkinkan tim untuk menampilkan atau menyembunyikan tulisan yang dibuat dengan pena tanpa tinta. Peneliti baru mengatakan kulit pintar berbasis biologis baru dapat menemukan aplikasi dalam deteksi stres, enkripsi, dan tindakan anti-pemalsuan.

Referensi: “Pewarnaan variabel yang diilhami bunglon yang dimungkinkan oleh film selulosa fotonik yang sangat fleksibel” oleh Ze-Lian Zhang, Xiu Dong, Yi-Ning Fan, Lu-Ming Yang, Lu He, Fei Song, Xiu- Li Wang dan Yu-Zhong Wang, 23 September 2020, Bahan dan antarmuka diterapkan oleh ACS.
DOI: 10.1021 / acsami.0c13551

Para penulis mengakui pendanaan dari Yayasan Nasional untuk Ilmu Pengetahuan Alam Tiongkok, Dana Sains dan Teknologi untuk Siswa Muda Terhormat Provinsi Sichuan, Laboratorium Negara Teknik Material Polimer, dan Dana Penelitian Fundamental untuk Universitas Pusat.

Related articles

Comments

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Share article

Latest articles

Diet junk food dapat meningkatkan risiko mengemudi berbahaya di antara pengemudi truk

Diet tidak sehat yang terkait dengan kelelahan yang lebih besar: Faktor kunci dalam peningkatan risiko kecelakaan, kata para peneliti. Pola makan yang tidak sehat dapat...

Fotosintesis buatan menjanjikan sumber energi yang bersih dan berkelanjutan

Manusia dapat melakukan banyak hal yang tidak dapat dilakukan oleh tumbuhan. Kita bisa berjalan, berbicara, mendengarkan, melihat dan menyentuh. Tetapi tanaman memiliki...

Es laut di pantai Arktik menipis secepat yang saya kira

Es Arktik yang menurun bisa dibilang salah satu korban terbesar perubahan iklim, dan dampaknya sangat luas, dari keadaan beruang kutub yang ikonik dan satwa...

Dinosaurus terbesar di Australia – “Titan Selatan” – baru saja memasuki buku rekor!

Kolaborasi Australia, "Titan Cooper Selatan." Penulis: Vlad Konstantinov, Scott Hoknul © Museum Sejarah Alam Eromanga Apa lapangan basket yang lebih tinggi dari b-double, dan...

Maju dengan roket SLS Moon raksasa, pertemuan dekat dengan Ganymede dan gerhana cincin api

Inti roket Space Launch System (SLS) seberat 188.000 pon telah naik ke peluncur bergerak, di antara dua pendorong roket padat. Kredit: NASA Bergerak maju...

Newsletter

Subscribe to stay updated.