Para ilmuwan menjelaskan bagaimana dan mengapa pohon Amazon mati dan mengapa kematian pohon meningkat

Kemampuan hutan Amazon untuk menyimpan karbon dalam iklim yang berubah akan menentukan seberapa cepat pohon mati dan apa yang membunuh mereka. Sekarang, sebuah studi baru yang sangat besar telah menjelaskan faktor-faktor apa yang mengendalikan tingkat kematian pohon di hutan hujan Amazon dan sangat membantu untuk menjelaskan mengapa kematian pohon meningkat di seluruh Lembah Amazon.

Menurut penelitian besar ini, laju pertumbuhan rata-rata spesies pohon di Amazon adalah faktor risiko utama di balik kematian pohon Amazon, karena pohon yang tumbuh lebih cepat mati pada usia yang lebih muda. Temuan ini memiliki implikasi penting untuk memahami masa depan hutan ini. Perubahan iklim cenderung memilih spesies yang tumbuh cepat. Jika perubahan iklim membunuh hutan tertentu pada usia yang lebih muda, mereka juga akan menyimpan lebih sedikit karbon.

Studi yang dilakukan oleh Universitas Leeds dan Birmingham dengan lebih dari 100 ilmuwan, adalah analisis skala besar pertama dari penyebab kematian pohon di Amazon dan menggunakan catatan jangka panjang yang dikumpulkan oleh jaringan internasional RAINFOR.

Hasil diterbitkan pada tahun tersebut Komunikasi Alam, menunjukkan bahwa laju pertumbuhan tingkat spesies merupakan faktor risiko utama kematian pohon.

“Memahami pendorong utama kematian pohon memungkinkan kita mengantisipasi dan merencanakan tren masa depan dengan lebih baik – tetapi ini adalah pekerjaan yang luar biasa karena ada lebih dari 15.000 spesies pohon di Amazon,” kata Dr. Adriane Esquivel-Muelbert. Institut Birmingham untuk Penelitian Hutan.

Dr. David Galbraith dari Universitas Leeds menambahkan, “Kami telah menemukan kecenderungan yang tinggi untuk membunuh lebih banyak spesies yang tumbuh cepat, yang berarti mereka memiliki umur yang lebih pendek. Perubahan iklim telah memberikan kondisi yang baik untuk spesies ini, tetapi mereka sekarat lebih cepat. Iya “.

Kematian pohon jarang terjadi; jadi dibutuhkan banyak data untuk benar-benar memahaminya. Jaringan RAINFOR telah mengumpulkan kontribusi lebih dari 30 tahun dari lebih dari 100 ilmuwan. Ini mencakup catatan 189 hektar tanah per hektar, masing-masing dikunjungi dan diperiksa rata-rata setiap 3 tahun. Pada setiap kunjungan, para peneliti mengukur semua pohon yang berdiameter lebih dari 10 cm, serta kondisi tiap pohon.

Total lebih dari 124.000 pohon hidup terlacak, dan 18.000 kematian pohon dicatat dan dianalisis. Saat pohon mati, peneliti mengikuti protokol tetap untuk mengklarifikasi penyebab kematian yang sebenarnya. “Ini membutuhkan pekerjaan forensik terperinci dan melibatkan banyak pekerjaan ‘CSI Amazon’ oleh selusin peneliti terampil dari suatu negara,” kata Profesor Oliver Phillips dari Universitas Leeds.

Dokter UNEMAT Beatriz Marimon, yang mengkoordinasikan beberapa plot di Brasil tengah, menambahkan: “Sekarang untuk melihat lebih jelas apa yang terjadi di seluruh hutan, ada peluang yang jelas. Kami pikir kekeringan juga menyebabkan kematian pohon, tetapi sejauh ini hanya di Amazon selatan. semua harus berfungsi sebagai sistem peringatan dini, karena kita harus menghindari nasib yang sama seperti menyalip pohon di tempat lain. “

Referensi: Adriane Esquivel-Muelbert, Oliver L. Phillips, Roel JW Brienen, Sophie Fauset, Martin JP Sullivan, Timothy R. Baker, Kuo-Jung Chao, Ted R. “Faktor Risiko Kematian dan Kematian di Pohon Amazon.” Feldpausch, Emanuel Gloor, Niro Higuchi, Jeanne Houwing-Duistermaat, Jon Lloyd, Haiyan Liu, Yadvinder Malhi, Beatriz Marimon, Ben Hur Marimon Junior, Abel Monteagudo-Mendoza, Lourens Poorter, Marcos Silveira, Emilio Vilanova Torre, Esteban Alvarez Dávila del Aguila Pasquel, Everton Almeida, Patricia Alvarez Loayza, Ana Andrade, Luiz EOC Aragon, Alejandro Araujo-Murakami, Eric Arets, Luzmila Arroyo, Gerardo A. Aymard C., Michel Baisie … Vincent Vos, Roderick Zagt, Pieter Zuidema dan David Galbraith, 9 November 2020, Komunikasi Alam.
DOI: 10.1038 / s41467-020-18996-3

Penelitian ini didanai oleh Dewan Riset Lingkungan Alam dan menerima kontribusi dari 10 universitas di Inggris dan ilmuwan dari seluruh Amerika Selatan di Bolivia, Brasil, Kolombia, Ekuador, Guyana Prancis, Guyana, Peru, dan Venezuela.

Institut Birmingham untuk Penelitian Hutan bertujuan untuk menyediakan penelitian sains dasar, ilmu sosial, dan budaya yang penting secara langsung bagi lanskap hutan di seluruh dunia.

RAINFOR adalah kemitraan internasional jangka panjang untuk memahami dinamika ekosistem Amazon. RAINFOR telah mengembangkan kerangka kerja kolektif untuk kontrol sistematis hutan Amazon selama masa perubahan yang belum pernah terjadi sebelumnya.

Related articles

Comments

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Share article

Latest articles

Skrining sinar-X mengidentifikasi obat yang menjanjikan untuk pengobatan COVID-19

Sebuah tim peneliti, termasuk ilmuwan MPSD, telah mengidentifikasi beberapa kandidat untuk melawan obat tersebut SARS-CoV-2 coronavirus menggunakan sumber cahaya sinar-X PETRA III di German...

Teori konspirasi memengaruhi perilaku kita – bahkan jika kita tidak mempercayainya!

Paling tidak karena COVID-19 pandemi, teori konspirasi lebih relevan dari sebelumnya. Mereka diberitakan dan didiskusikan di hampir semua media dan komunikasi. Tapi...

“Doodle Ringan” Nyata dalam Waktu Nyata

Para peneliti di Tokyo Metropolitan University telah merancang dan menerapkan algoritme yang disederhanakan untuk mengubah garis yang digambar secara bebas menjadi hologram pada CPU...

Teleskop Webb NASA menyertakan tabir surya seukuran lapangan tenis untuk perjalanan jutaan kilometer

Kedua wajah tabir surya James Webb Space Telescope dinaikkan secara vertikal untuk mempersiapkan pelipatan lapisan tabir surya. Kredit: NASA / Chris Gunn Insinyur bekerja...

Mineralogi Hangat Global Mengelola Pusat Perlindungan Kehidupan Batin

Tim lapangan DeMMO dari kiri ke kanan: Lily Momper, Brittany Kruger, dan Caitlin Casar mengambil sampel air yang meledak dari toilet DeMMO. Pendanaan:...

Newsletter

Subscribe to stay updated.