NSAID – seperti Advil dan Meloxicam – dapat memperburuk atau menekan COVID-19 dari waktu ke waktu.

Studi baru menunjukkan bahwa obat antiinflamasi nonsteroid (NSAID) mengurangi reaksi antibodi dan peradangan SARS-CoV-2 infeksi pada tikus. Studi tersebut muncul minggu ini di Jurnal Virologi, sebuah publikasi dari American Society of Microbiology.

Penelitian ini penting karena “NSAID mungkin merupakan obat anti-inflamasi yang paling umum digunakan,” kata ketua peneliti Craig B. Willen, asisten profesor kedokteran laboratorium dan imunologi. Universitas Yale Fakultas Kedokteran.

Selain mengonsumsi NSAID untuk kondisi kronis seperti radang sendi, orang-orang meminumnya “untuk waktu yang lebih singkat selama infeksi dan [during] peradangan akut pada pengalaman COVID-19dan efek samping vaksinasi, seperti nyeri, demam dan malaise, ”kata Dr. Wilen. “Pekerjaan kami menunjukkan bahwa NSAID meloxicam menekan respons kekebalan terhadap infeksi SARS-CoV-2.”

Studi tersebut juga menyarankan bahwa efek penggunaan NSAID selama infeksi alami dan vaksinasi harus dievaluasi pada manusia, kata Dr. Wilen. “Data ini mungkin ada, terutama dalam uji klinis untuk vaksin, jadi perlu diperoleh untuk melihat apakah mereka menghasilkan respons antibodi pada manusia.”

“Mengkonsumsi NSAID selama COVID-19 bisa berbahaya atau bermanfaat, tergantung pada waktu pemberiannya,” kata Dr. Wheelen. Obat antiinflamasi yang manjur, deksametason (bukan NSAID), berbahaya bagi penderita COVID-19 bila dikonsumsi pada permulaan infeksi, tetapi berguna bila diberikan pada tahap COVID-19 selanjutnya, kata Dr.Wilen.

Demikian pula, aktivitas anti-inflamasi NSAID mungkin berbahaya pada permulaan infeksi SARS-CoV-2, karena peradangan biasanya bermanfaat pada tahap ini. Ini berubah pada tahap selanjutnya dari COVID-19, terutama jika pasien mengalami peradangan hebat yang dikenal sebagai badai sitokin. Badai sitokin merupakan respon imun terhadap senyawa inflamasi yang biasa terjadi pada penderita COVID-19, dapat menimbulkan komplikasi, perlunya perawatan intensif, bahkan kematian.

Penurunan antibodi penawar yang disebabkan oleh NSAID mungkin bersifat jinak atau menumpulkan kemampuan sistem kekebalan untuk melawan penyakit selama tahap awal infeksi. Ini juga dapat mengurangi ukuran dan / atau lamanya perlindungan terhadap infeksi atau vaksinasi alami, kata Dr. Wilen.

Motivasi awal untuk mempelajari efek NSAID pada COVID-19 “adalah sebuah utas di Twitter, yang menyarankan bahwa NSAID tidak boleh digunakan selama COVID-19,” kata Dr. Wilen. “Kami menemukan ini mencurigakan, jadi kami ingin menyelidikinya.”

Wilen dan timnya memperkirakan bahwa hanya ada sedikit atau tidak ada efek NSAID pada infeksi virus, yang ternyata benar. Mereka juga berpikir bahwa NSAID tidak secara signifikan mempengaruhi respon antibodi terhadap infeksi alami. “Faktanya, pada awalnya kami bahkan tidak melihat secara dekat pada respon antibodi karena kami tidak berharap itu diubah oleh NSAID. Itu ternyata salah, kata Dr. Wilen.

Referensi: “Obat antiinflamasi nonsteroid menekan respons sitokin dan antibodi terhadap infeksi SARS-CoV-2” oleh Jennifer C. Chen, Mia Madeleine Alfajaro, Ryan D. Chow, Gene Way, Renata B. Filler, Stephanie C . Eisenbart dan Craig B. Villen, 19 Januari 2021, Jurnal Virologi.
DOI: 10.1128 / JVI.00014-21

Related articles

Comments

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Share article

Latest articles

Diet junk food dapat meningkatkan risiko mengemudi berbahaya di antara pengemudi truk

Diet tidak sehat yang terkait dengan kelelahan yang lebih besar: Faktor kunci dalam peningkatan risiko kecelakaan, kata para peneliti. Pola makan yang tidak sehat dapat...

Fotosintesis buatan menjanjikan sumber energi yang bersih dan berkelanjutan

Manusia dapat melakukan banyak hal yang tidak dapat dilakukan oleh tumbuhan. Kita bisa berjalan, berbicara, mendengarkan, melihat dan menyentuh. Tetapi tanaman memiliki...

Es laut di pantai Arktik menipis secepat yang saya kira

Es Arktik yang menurun bisa dibilang salah satu korban terbesar perubahan iklim, dan dampaknya sangat luas, dari keadaan beruang kutub yang ikonik dan satwa...

Dinosaurus terbesar di Australia – “Titan Selatan” – baru saja memasuki buku rekor!

Kolaborasi Australia, "Titan Cooper Selatan." Penulis: Vlad Konstantinov, Scott Hoknul © Museum Sejarah Alam Eromanga Apa lapangan basket yang lebih tinggi dari b-double, dan...

Maju dengan roket SLS Moon raksasa, pertemuan dekat dengan Ganymede dan gerhana cincin api

Inti roket Space Launch System (SLS) seberat 188.000 pon telah naik ke peluncur bergerak, di antara dua pendorong roket padat. Kredit: NASA Bergerak maju...

Newsletter

Subscribe to stay updated.