Mengontrol kecepatan peluru cahaya

Peluru cahaya terbang dengan kecepatan bervariasi (lihat pusat berkas sinar). Kredit: Universitas Osaka

Para peneliti di Universitas Osaka telah secara akurat dan sewenang-wenang mengontrol kecepatan terbang peluru cahaya, memberikan peluang baru untuk aplikasi optik dan fisik.

Meskipun ini mungkin tampak seperti sesuatu di luar fiksi ilmiah, mengendalikan kecepatan cahaya sebenarnya merupakan tantangan jangka panjang bagi fisikawan. Dalam studi yang baru diterbitkan Fisika KomunikasiPara peneliti di Universitas Osaka menciptakan peluru ringan dengan kecepatan yang sangat terkendali.

Menurut prinsip relativitas Albert Einstein, kecepatan cahaya tidak terputus dan tidak dapat dilampaui; Namun, dimungkinkan untuk mengontrol kecepatan kelompok pulsa optik.

Saat ini, kopling spotiotemporal dari pulsa optik memberikan kesempatan untuk mengontrol kecepatan kelompok dari paket gelombang optik tiga dimensi yang tidak terisolasi yang dikenal sebagai “peluru cahaya” di ruang bebas.

Dalam studi sebelumnya (Laporan Ilmiah), Kelompok ini menemukan bahwa dengan mendistorsi bagian depan pulsa dari pulsa optik dan membiarkan fase depan tidak berubah, kecepatan dan akselerasi dari peluru cahaya Basel-Gaussian (bebas pemisahan dan dispersi) yang dihasilkan dapat dikendalikan.

“Masalahnya, bagaimanapun, adalah bahwa hanya bentuk gerak tetap, misalnya, superluminal atau subluminal untuk kecepatan dan percepatan atau pereduksi unit propagasi untuk percepatan, yang dapat dicapai,” jelas penulis Zhaoang Li.

Dalam metode canggih baru ini, menggunakan kombinasi cermin yang dapat dilepas dan modular cahaya lokal, denyut nadi di depan pulsa optik dapat terdistorsi secara sewenang-wenang, menghasilkan peluru cahaya dengan kecepatan variabel acak (dan percepatan) selama pembiakan tunggal; Misalnya, subluminal diikuti oleh superluminal dan / atau reduksi percepatan.

“Peluru cahaya non-terisolasi dengan kecepatan terbang yang hampir dapat diprogram ini dapat membawa peluang baru dalam aplikasi baru seperti komunikasi ruang bebas, pencitraan biologis, deteksi dan pemrosesan optik, percepatan dan manipulasi partikel, generasi radiasi, dll. Di ruang yang berbeda,” kata Zhaoyang Li. Says.

Referensi: Zhiang Li dan Junji Kawanaka, 13 November 2020, “Paket gelombang optik dengan kecepatan kelompok yang hampir dapat diprogram” oleh fisika komunikasi.
DOI: 10.1038 / s42005-020-00481-4

Related articles

Comments

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Share article

Latest articles

Skrining sinar-X mengidentifikasi obat yang menjanjikan untuk pengobatan COVID-19

Sebuah tim peneliti, termasuk ilmuwan MPSD, telah mengidentifikasi beberapa kandidat untuk melawan obat tersebut SARS-CoV-2 coronavirus menggunakan sumber cahaya sinar-X PETRA III di German...

Teori konspirasi memengaruhi perilaku kita – bahkan jika kita tidak mempercayainya!

Paling tidak karena COVID-19 pandemi, teori konspirasi lebih relevan dari sebelumnya. Mereka diberitakan dan didiskusikan di hampir semua media dan komunikasi. Tapi...

“Doodle Ringan” Nyata dalam Waktu Nyata

Para peneliti di Tokyo Metropolitan University telah merancang dan menerapkan algoritme yang disederhanakan untuk mengubah garis yang digambar secara bebas menjadi hologram pada CPU...

Teleskop Webb NASA menyertakan tabir surya seukuran lapangan tenis untuk perjalanan jutaan kilometer

Kedua wajah tabir surya James Webb Space Telescope dinaikkan secara vertikal untuk mempersiapkan pelipatan lapisan tabir surya. Kredit: NASA / Chris Gunn Insinyur bekerja...

Mineralogi Hangat Global Mengelola Pusat Perlindungan Kehidupan Batin

Tim lapangan DeMMO dari kiri ke kanan: Lily Momper, Brittany Kruger, dan Caitlin Casar mengambil sampel air yang meledak dari toilet DeMMO. Pendanaan:...

Newsletter

Subscribe to stay updated.