Mengapa budaya independen berpikir sama dalam hal kategori

Bertentangan dengan hipotesis sebelumnya, percobaan ini menunjukkan bahwa manusia tidak dilahirkan dengan sistem kategori yang sudah ada di otak.

Bayangkan Anda menyumbangkan karya seni yang identik kepada dua kelompok orang yang berbeda dan meminta mereka untuk menyelenggarakan pertunjukan seni. Seni itu radikal dan baru. Kelompok tidak pernah berbicara satu sama lain dan mereka mengatur serta merencanakan semua instalasi sendiri. Di malam pembukaan, bayangkan betapa terkejutnya Anda ketika dua pertunjukan seni hampir identik. Bagaimana kelompok ini sama-sama mengklasifikasikan dan mengatur semua seni ketika mereka tidak pernah berbicara satu sama lain?

Hipotesis dominan adalah bahwa orang dilahirkan dengan kategori yang sudah ada di otaknya, tetapi sebuah studi oleh Network Dynamics Group (NDG) di Annenberg School of Communication menemukan penjelasan baru. Dalam eksperimen di mana orang diminta untuk mengklasifikasikan bentuk yang tidak dikenal, orang dan kelompok kecil membuat banyak sistem kategorisasi unik yang berbeda, sementara kelompok besar membuat sistem yang hampir identik satu sama lain.

“Ketika semua orang dilahirkan melihat dunia yang sama, kami tidak melihat banyak perbedaan dalam cara orang mengatur sesuatu,” kata penulis senior Demon Centola, seorang profesor komunikasi, sosiologi dan teknologi di University of Pennsylvania. “Tapi itu menimbulkan misteri ilmiah yang besar. Jika orang sangat berbeda, mengapa para antropolog menemukan kategori yang sama, seperti bentuk, warna, dan emosi, yang muncul secara independen dalam banyak budaya yang berbeda? Dari mana asal kategori ini dan mengapa ada begitu banyak kesamaan antara populasi independen? “

Untuk menjawab pertanyaan ini, para peneliti membagi peserta menjadi beberapa kelompok dengan ukuran berbeda dari 1 hingga 50, dan kemudian meminta mereka untuk memainkan permainan online di mana mereka diperlihatkan sosok yang tidak mereka kenal, yang kemudian harus diklasifikasikan secara bermakna. Semua kelompok kecil telah menemukan cara yang sangat berbeda untuk mengklasifikasikan bentuk. Namun, ketika kelompok besar tetap berdiri sendiri, masing-masing secara mandiri menciptakan sistem kategori yang hampir identik.

“Jika saya memasukkan seseorang ke dalam kelompok kecil, mereka akan lebih cenderung datang ke sistem kategori yang sangat berbeda dan spesifik untuk mereka,” kata Douglas Gilbo, Ph.D. di Universitas California, Berkeley. “Tetapi jika saya membawa orang yang sama ke dalam kelompok besar, saya dapat memprediksi sistem kategori yang pada akhirnya akan mereka buat, tidak peduli sudut pandang unik apa yang dibawa orang itu ke meja.”

“Meskipun kami memprediksinya,” tambah Centola, “tetapi saya kagum melihat hal itu benar-benar terjadi. Hasil ini menantang banyak gagasan lama tentang budaya dan pembentukannya. “

Penjelasannya berkaitan dengan pekerjaan NDG sebelumnya tentang titik balik dan bagaimana orang berinteraksi dalam jaringan. Karena opsi ditawarkan secara online, beberapa di antaranya mulai meningkat saat muncul kembali saat orang berinteraksi satu sama lain, dan akhirnya ide tertentu memiliki kekuatan yang cukup untuk menang dan menjadi dominan. Ini hanya berlaku untuk jaringan yang cukup besar, tetapi menurut Centola, bahkan 50 orang saja sudah cukup untuk melihat fenomena tersebut.

Centola dan Guilbeault mengatakan mereka berencana untuk mengembangkan hasil mereka dan menerapkannya pada berbagai masalah dunia nyata. Satu studi saat ini melibatkan moderasi konten di Facebook dan Twitter. Apakah mungkin untuk meningkatkan proses klasifikasi kebebasan berbicara dibandingkan dengan ujaran kebencian (dan dengan demikian apa yang perlu diizinkan dibandingkan dengan penghapusan) jika dilakukan secara online dan bukan oleh orang yang kesepian? Studi lain saat ini mengeksplorasi bagaimana menggunakan jaringan antara dokter dan profesional perawatan kesehatan lainnya untuk mengurangi kemungkinan pasien salah didiagnosis atau dirawat karena prasangka dan bias seperti rasisme atau seksisme. Tema-tema ini dieksplorasi dalam buku Centola yang akan datang, CHANGE: How to Do Great Things (Little, Brown & Co., 2021).

“Banyak masalah sosial terburuk muncul di setiap budaya, membuat beberapa orang percaya bahwa masalah ini melekat pada kondisi manusia,” kata Centola. “Penelitian kami menunjukkan bahwa masalah ini melekat dalam pengalaman sosial seseorang, tidak harus orang itu sendiri. Jika kami dapat mengubah pengalaman sosial ini, kami dapat mengubah cara orang mengatur dan menyelesaikan beberapa masalah terbesar di dunia. ”

Referensi: “Data eksperimental untuk konvergensi kategori di antara kategori populasi”, 12 Januari 2021, Komunikasi alam.
DOI: 10.1038 / s41467-020-20037-y

Studi ini dipublikasikan di Komunikasi alam. Penulis termasuk Gilbo; Andrea Baroncelli, Universitas London; dan Centola. Penelitian ini sebagian didanai oleh penghargaan disertasi yang diberikan oleh Gilbo kepada Institute for Innovation and Science Research di University of Michigan.

Related articles

Comments

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Share article

Latest articles

“Doodle Ringan” Nyata dalam Waktu Nyata

Para peneliti di Tokyo Metropolitan University telah merancang dan menerapkan algoritme yang disederhanakan untuk mengubah garis yang digambar secara bebas menjadi hologram pada CPU...

Teleskop Webb NASA menyertakan tabir surya seukuran lapangan tenis untuk perjalanan jutaan kilometer

Kedua wajah tabir surya James Webb Space Telescope dinaikkan secara vertikal untuk mempersiapkan pelipatan lapisan tabir surya. Kredit: NASA / Chris Gunn Insinyur bekerja...

Mineralogi Hangat Global Mengelola Pusat Perlindungan Kehidupan Batin

Tim lapangan DeMMO dari kiri ke kanan: Lily Momper, Brittany Kruger, dan Caitlin Casar mengambil sampel air yang meledak dari toilet DeMMO. Pendanaan:...

Genom manusia modern tertua, direkonstruksi menggunakan DNA tengkorak berusia 45 tahun

Tengkorak dari Gua Zlatyk dekat Praha ini adalah milik orang modern paling awal yang diketahui di Eropa. Penulis: Marek Jantach Tengkorak fosil seorang wanita...

Peralihan rahasia yang luar biasa terbuka yang dapat merevolusi pengobatan serangan jantung

Para peneliti di Victor Chang Institute for Heart Research di Sydney telah menemukan gen baru yang penting yang kami harap dapat membantu jantung manusia...

Newsletter

Subscribe to stay updated.