Mencari polimer tahan virus yang paling efektif untuk peralatan pelindung diri

Gunakan fluoresensi untuk mendemonstrasikan bagaimana partikel mengikat secara berbeda pada jenis material yang berbeda. Kredit: Morgan Alexander

Beberapa polimer dapat melawan bakteri; dapatkah mereka dirancang untuk bekerja melawan virus?

Alat pelindung diri, seperti masker dan penutup wajah, biasanya terbuat dari polimer. Tetapi biasanya tidak banyak perhatian diberikan pada pemilihan polimer yang digunakan di luar sifat fisiknya.

Untuk membantu identifikasi bahan yang mengikat virus dan mempercepat penonaktifannya untuk digunakan dalam APD, para peneliti di Universitas Nottingham, EMD Millipore dan Universitas Philipps di Marburg mengembangkan pendekatan berkinerja tinggi untuk menganalisis interaksi mirip virus antara material dan partikel. Mereka melaporkan metode mereka di jurnal Biointerfaces, dari penerbit AIP.

“Kami sangat tertarik pada kenyataan bahwa polimer dapat memiliki efek pada sel di permukaannya,” kata Morgan Alexander, penulis makalah tersebut. “Kita bisa mendapatkan polimer yang, misalnya, tahan bakteri tanpa merancang bahan cerdas atau cerdas dengan antibiotik. Pilih saja polimer yang tepat. Dokumen ini memperluas pemikiran ini ke penyatuan viral. “

Kelompok ini menciptakan mikroarray dari 300 komposisi monomer polimer berbeda yang mewakili berbagai macam karakteristik. Mereka memaparkan polimer ke partikel yang mirip dengan virus Lassa dan Rubella, partikel dengan struktur yang sama dengan rekan virus mereka tetapi tanpa mengaktifkan genom infeksius, untuk melihat bahan mana yang mampu menyerap partikel secara istimewa.

“Mengetahui bahwa polimer yang berbeda mengikat dan mungkin menonaktifkan virus pada tingkat yang berbeda-beda berarti kami dapat membuat rekomendasi. Haruskah saya memakai sarung tangan yang ada atau sarung tangan itu jika saya ingin virus menempel padanya dan mati dan tidak terbang di udara ketika saya melepas sarung tangan saya? Kata Alexander.

Meskipun ini mungkin tampak seperti metode yang jelas untuk deteksi cepat bahan dalam jumlah besar, komposisi tim lintas disiplin membuat mereka diposisikan secara unik untuk melakukan penelitian ini. Ilmuwan permukaan memiliki kemampuan untuk membuat sejumlah besar bahan kimia dalam mikroarray, dan ahli biologi memiliki akses ke partikel mirip virus.

Sejauh ini, tes hanya menganalisis partikel Lassa dan rubella, yang mirip dengan virus, tetapi kelompok tersebut berharap mendapatkan hibah untuk memeriksa partikel virus tersebut. SARS-CoV-2, el COVID-19[feminine virus.

Un cop determinats un grapat de materials amb el millor rendiment, el següent pas del projecte serà utilitzar virus vius per avaluar la vida infecciosa viral dels materials, tenint en compte les condicions ambientals del món real, com ara la humitat i la temperatura. Amb prou dades, es pot construir un model molecular per descriure les interaccions.

“Una unió forta i una desnaturalització ràpida d’un virus en un polímer seria fantàstic”, va dir Alexander. “Queda per veure si l’efecte és significativament gran per marcar la diferència real, però hem de mirar d’esbrinar-ho”.

Referència: “Els microarrays de polímers identifiquen ràpidament els adsorbents competitius de partícules similars als virus” per Andrew J. Blok, Pratik Gurnani, Alex Xenopoulos, Laurence Burroughs, Joshua Duncan, Richard A. Urbanowicz, Theocharis Tsoleridis, Helena Müller, Thomas Strecker, Jonathan K. Ball, Cameron Alexander i Morgan R. Alexander, el 17 de novembre de 2020, Biointerfases.
DOI: 10.1116 / 6.0000586

Related articles

Comments

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Share article

Latest articles

Ada lebih banyak genetika daripada DNA

Ahli biologi di Inggris dan Austria telah mengidentifikasi 71 gen baru pada tikus. Ahli biologi di Universitas Bath dan Wina telah menemukan 71 gen baru...

Untuk mencegah kelaparan, adaptasi iklim membutuhkan miliaran investasi tahunan tambahan

Investasi dalam penelitian pertanian, pengelolaan air, infrastruktur dapat mencegah pertumbuhan kelaparan yang disebabkan oleh iklim. Untuk mencegah dampak perubahan iklim pada tahun 2050, yang memaksa...

Teknologi Ultra Tipis Canggih untuk Merevolusi Penglihatan Malam – “Kami Membuat Yang Tak Terlihat Terlihat”

Dr. Rocio Camacho Morales mengatakan para peneliti membuatnya "tidak terlihat, terlihat." Kredit: Jamie Kidston, Universitas Nasional Australia Biar ringan! Film ultra-tipis suatu hari...

Maju dalam dekomposisi CO2 dengan efisiensi tinggi

ARA. 1: Metode sintesis fotokatalis tiga komponen baru. Sebuah nanotube karbon enkapsulasi molekul yodium direndam dalam larutan perak nitrat (AgNO3) berair untuk menghasilkan...

Satelit Terkemuka di Lautan – Copernicus Sentinel-6 – Hidup!

Copernicus Sentinel-6 menggunakan mode inovatif yang diselingi dengan altimeter radar frekuensi ganda Poseidon-4 (C- dan Ku-band), yang telah meningkatkan kinerja dibandingkan dengan desain altimeter...

Newsletter

Subscribe to stay updated.