Melepaskan Marmoset Memahami Percakapan Monyet Lainnya – Dan Menilai

Monyet Marmoset tidak hanya memantau peristiwa pihak ketiga, tetapi juga menafsirkannya. Pendanaan: Judith M. Burkart, UZH

Orang-orang terus memantau dan mengevaluasi bagaimana orang lain bekerja untuk memutuskan siapa yang akan berpartisipasi di masa depan. Tetapi sulit untuk membayangkan apa yang didapat hewan ketika mereka memperhatikan interaksi sementara antara apa yang terjadi: Untuk mengatasi masalah ini, sosiolog dari University of Zurich melakukan kombinasi penelitian yang membandingkan musik, metode elektronik, dan metode favorit mereka.

Menggunakan penalaran termal, para peneliti dapat mengukur secara acak bentuk tubuh monyet marmoset untuk menjawab jawaban tersembunyi. “Kami dapat menggunakan teknik ini untuk menunjukkan bahwa marmoset tidak melihat hubungan verbal antara apa yang tampak seperti sejumlah besar lajang tetapi mereka sepenuhnya mengenalinya, sebagai percakapan,” kata penulis pertama Rahel Brügger, seorang PhD di Departemen Antropologi Universitas Antropologi Zurich.

Membedakan percakapan dengan pria

Hewan yang tumbuh dengan selera humor yang jelas akan menunjukkan ekspresi wajah yang mengarah ke bawah terutama pada bagian yang paling terbuka yaitu hidung. Mengukur radiasi infra merah menggunakan termografi membantu mencatat perubahan ini. Dalam penelitian mereka, para peneliti menggunakan perbedaan antara marmoset dan nyanyian hewan yang belum menikah. Dia memainkan simulasi dari mikrofon tersembunyi dan menggunakan termografi untuk menguji bagaimana monyet bereaksi terhadap berbagai eksperimen. “Ini menunjukkan bahwa tanggapan atas panggilan itu sangat berbeda dari tanggapan individu,” kata Brügger. “Dengan demikian, monyet marmoset mampu membedakan percakapan dengan yang akrab dan hanya dengan satu orang.”

Preferensi untuk karyawan

Dalam percobaan, peneliti juga membedakan antara hubungan kompetitif dan kompetitif. Setelah mendengar berbagai komunikasi tersebut, bekantan diberi kesempatan untuk menggapai suara tersebut. Para peneliti menemukan bahwa marmoset suka berinteraksi dengan orang-orang yang berada dalam kelompok pendukung.

Hal ini sejalan dengan budaya manusia dan tingkah laku alami monyet muda Brazil yang berternak dan bergantung pada kerjasama kelompoknya. “Penelitian ini menambah bukti yang berkembang bahwa kebanyakan hewan tidak hanya mengamati peristiwa pihak ketiga, tetapi juga menafsirkannya,” simpul penulis terakhir dan profesor sosiologi UZH, Judith Burkart. Selain itu, penelitian kami menunjukkan bahwa termografi dapat membantu mengungkapkan bagaimana hubungan ini dilihat dengan isyarat non-verbal. “

Catatan: 3 Februari 2021, Kemajuan dalam Sains.
DOI: 10.1126 / sciadv.abc8790

Related articles

Comments

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Share article

Latest articles

Skrining sinar-X mengidentifikasi obat yang menjanjikan untuk pengobatan COVID-19

Sebuah tim peneliti, termasuk ilmuwan MPSD, telah mengidentifikasi beberapa kandidat untuk melawan obat tersebut SARS-CoV-2 coronavirus menggunakan sumber cahaya sinar-X PETRA III di German...

Teori konspirasi memengaruhi perilaku kita – bahkan jika kita tidak mempercayainya!

Paling tidak karena COVID-19 pandemi, teori konspirasi lebih relevan dari sebelumnya. Mereka diberitakan dan didiskusikan di hampir semua media dan komunikasi. Tapi...

Eksplorasi pertama arus laut di bawah “Doomsday Glacier” memicu kekhawatiran

Untuk pertama kalinya, para peneliti dapat memperoleh data di bawah Gletser Thwaites, yang juga dikenal sebagai "Gletser Hari Kiamat". Mereka menemukan bahwa pasokan...

“Doodle Ringan” Nyata dalam Waktu Nyata

Para peneliti di Tokyo Metropolitan University telah merancang dan menerapkan algoritme yang disederhanakan untuk mengubah garis yang digambar secara bebas menjadi hologram pada CPU...

Teleskop Webb NASA menyertakan tabir surya seukuran lapangan tenis untuk perjalanan jutaan kilometer

Kedua wajah tabir surya James Webb Space Telescope dinaikkan secara vertikal untuk mempersiapkan pelipatan lapisan tabir surya. Kredit: NASA / Chris Gunn Insinyur bekerja...

Newsletter

Subscribe to stay updated.