Kolaborasi kuantum mutakhir memberikan gravitasi baru pada misteri alam semesta

Para ilmuwan telah menggunakan penelitian mentah dalam komputasi kuantum dan teknologi kuantum untuk merintis metode baru yang fundamental untuk menentukan cara kerja alam semesta kita pada tingkat paling dasar.

Sebuah tim ahli internasional yang dipimpin oleh University of Nottingham telah membuktikan bahwa gravitasi kuantum dan klasik saja tidak dapat digunakan untuk membuat beberapa elemen informasional yang diperlukan untuk penghitungan kuantum. Studi mereka “Non-Gaussianism as a Signature to the Quantum Theory of Gravity” diterbitkan pada 17 Februari 2021. Sebagai PRX.

Dr. Richard Howell, yang memimpin penelitian di Sekolah Matematika Nottingham, berkata: “Bagaimana fisikawan berjuang selama lebih dari seratus tahun untuk menentukan dua teori dasar sains, teori kuantum dan relativitas umum? Menggambarkan fenomena mikroskopis dan makroskopis, masing-masing, mengintegrasikan teori alam yang terlalu mahal.

Selama waktu ini, mereka menemukan dua metode gravitasi kuantum yang disebut ‘gravitasi klasik’. Namun, kurangnya bukti eksperimental berarti bahwa fisikawan tidak tahu metode mana yang sebenarnya diadopsi oleh teori inferior, dan penelitian kami menyediakan pendekatan eksperimental untuk menyelesaikannya. “

Ini adalah penelitian baru, yang merupakan kolaborasi antar pakar Komputasi kuantum, Gravitasi kuantum, dan eksperimen kuantum menemukan hubungan tak terduga antara bidang komputasi kuantum dan gravitasi kuantum dan menggunakannya untuk secara eksperimental menyarankan cara untuk menguji bahwa tidak ada gravitasi klasik. Eksperimen yang diusulkan akan melibatkan pendinginan jutaan atom dalam kisi bola berukuran milimeter pada suhu yang sangat rendah yang memasuki keadaan materi baru yang disebut kondensat Bose-Einstein dan mulai berperilaku seperti kuantum tunggal yang besar. Atom. Sebuah medan magnet kemudian diterapkan pada “atom” ini sehingga hanya merasakan tarikan gravitasinya sendiri. Di semua tempat ini, jika satu atom gravitasi menunjukkan elemen dasar yang diperlukan untuk kalkulasi kuantum yang secara aneh terlibat dalam “kemungkinan negatif”, alam harus mengadopsi metode gravitasi kuantum.

Eksperimen yang diusulkan ini menggunakan teknologi saat ini, yang hanya melibatkan satu sistem kuantum, yang melibatkan “atom” gravitasi dan tidak bergantung pada asumsi tentang lokalisasi interaksi, membuatnya lebih mudah daripada metode sebelumnya dan berpotensi mempercepat pengiriman gravitasi kuantum eksperimental pertama. Fisikawan kemudian, setelah lebih dari seratus tahun penelitian, akhirnya melacak teori-teori dasar alam yang berlebihan.

Dr. Mario Cristodlou dari Universitas Hong Kong, yang merupakan bagian dari kolaborasi, menambahkan: “Studi ini sangat menarik, karena akan dikaitkan dengan gagasan yang lebih filosofis bahwa alam semesta berperilaku seperti komputer kuantum raksasa yang menghitung sendiri, sumber daya alam yang sangat besar untuk fluktuasi kuantum

Studi ini mempertemukan fisikawan eksperimental dan teoritis dari berbagai departemen dan lembaga penelitian internasional. Penulis lainnya adalah: Richard Howell, Vlatko Vedral (Oxford dan Singapura), Debang Nike (CNRS, Bordeaux), Mario Cristodlou (Hong Kong dan Oxford), Carlo Rovelli (Marseille) dan Aditya Ayre (Oxford).

Referensi: Richard Howell, Vlatko Vedral, Debang Naik, Marios Cristodlau, Carlo Rovelli dan Aditya Iyer, “Februari 2021,” Teori Kuantum Gravitasi sebagai Tanda Tangan Sebagai PRX.
DOI: 10.1103 / PRXQuantum.2.010325

Related articles

Comments

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Share article

Latest articles

Patch Kulit Baru Terus Melacak Sinyal Kardiovaskular dan Tingkat Biokimia

Tambalan lembut dan memanjang ini dapat memantau tekanan darah pembawa dan tingkat biokimia pada saat yang bersamaan. Kredit: lab Wang / UC San...

Badan Antariksa Eropa sedang merencanakan misi untuk menjelajahi gua-gua di Bulan

Memasuki tabung lava bulan. Permukaan Bulan ditutupi oleh jutaan kawah, tetapi juga memiliki ratusan lubang berdinding curam yang dikenal sebagai lubang. Seperti...

Pola Mayer memfasilitasi penemuan lapisan isolasi baru yang tidak terduga

Pola moiré dibentuk oleh dua jaring sarang lebah. Kredit: Microwave Nano-Electronics Lab, UC Riverside Studi yang dipimpin UC Riverside mengamati fase isolasi yang tidak...

Retrovirus Mendaur Ulang Genom Koala dan Kanker

Koala di Hutan. Uang: A. Gillett Koala retrovirus (KoRV) adalah virus yang, seperti ARV lain, menginfeksi dirinya sendiri DNA dari kulit yang terinfeksi. ...

Jendela Pandu Gelombang Surya Bercahaya Menghasilkan Energi Dari Dalam dan Dari Luar

Insinyur Universitas Rice telah merancang dan membangun jendela yang mengarahkan sinar matahari atau pencahayaan dari dalam ke sel surya berpita tepi. Lapisan tengah...

Newsletter

Subscribe to stay updated.