Kerangka kerja perintis dapat mengurangi kebutuhan energi di rumah dan gedung

Skema interaksi termal dengan lingkungan dan transfer energi yang diperlukan untuk perhitungan teoritis beban termal minimum (TMTL). Kredit: Julia Laser dan Josh Bauer, NREL

Peneliti membuat kasus untuk mengubah cara kita berpikir tentang kebutuhan pemanas dan pendingin di gedung.

Pemanasan dan pendinginan bangunan merupakan bagian besar dari permintaan energi global dan sumber emisi CO2 dan gas rumah kaca yang signifikan, dan dalam beberapa dekade mendatang permintaan energi untuk pemanas dan pendingin – juga dikenal sebagai dan energi panas – diperkirakan akan meningkat pesat. . Ilmuwan dan insinyur telah membuat langkah besar dalam mengurangi kebutuhan energi bangunan dengan meningkatkan efisiensi energi dalam teknologi bangunan dan mengurangi kehilangan energi melalui dinding dan jendela bangunan.

Sekarang, para peneliti prihatin bahwa hanya mengatasi masalah melalui teknologi dan desain hemat energi akan mencapai batas praktisnya. Jadi para peneliti dari Lawrence Berkeley National Laboratory (Berkeley Laboratory), National Renewable Energy Laboratory, dan UC Berkeley telah memelopori kerangka kerja baru yang menentukan energi panas minimum yang dibutuhkan untuk menjaga kenyamanan penghuni gedung.

Dalam sebuah penelitian yang diterbitkan baru-baru ini di jurnal tersebut Joule, buat kasus untuk menghitung beban termal minimum teoritis untuk secara dramatis menurunkan energi yang dibutuhkan untuk memanaskan dan mendinginkan bangunan.

“Pekerjaan kami menunjukkan bahwa beban termal saat ini di gedung lebih besar urutannya lebih tinggi daripada beban termal minimum teoritis,” kata Ravi Prasher, Associate Laboratory Director dari Berkeley Lab for Energy Technologies dan penulis makalah yang sesuai. “Faktanya, beban termal minimum teoritis telah menunjukkan bahwa dalam bangunan tempat tinggal, energi yang digunakan untuk memanaskan atau mendinginkan seluruh bangunan untuk kenyamanan penghuninya bisa antara 19 hingga 40 kali lebih rendah.”

Beban termal minimum teoritis tidak menghitung jumlah pemanasan atau pendinginan yang diperlukan untuk membuat ruang yang nyaman menjadi nyaman, melainkan menerapkan lapisan dasar baru untuk kenyamanan penghuni dengan parameter konstruksi yang berbeda. Dengan menghitung dasar ini, para peneliti mengidentifikasi batas fisik untuk pengurangan penggunaan energi panas, yaitu titik di mana pengurangan lebih lanjut dalam energi panas akan menyebabkan ketidaknyamanan penghuni.

Baca lebih lanjut di situs Divisi Teknologi Bangunan dan Sistem Perkotaan.

Referensi: “Beban Termal Minimum Teoretis dalam Bangunan” oleh Chuck Booten, Prakash Rao, Vi Rapp, Roderick Jackson dan Ravi Prasher, 20 Januari 2021, Joule.
DOI: 10.1016 / j.joule.2020.12.015

Related articles

Comments

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Share article

Latest articles

Skrining sinar-X mengidentifikasi obat yang menjanjikan untuk pengobatan COVID-19

Sebuah tim peneliti, termasuk ilmuwan MPSD, telah mengidentifikasi beberapa kandidat untuk melawan obat tersebut SARS-CoV-2 coronavirus menggunakan sumber cahaya sinar-X PETRA III di German...

Teori konspirasi memengaruhi perilaku kita – bahkan jika kita tidak mempercayainya!

Paling tidak karena COVID-19 pandemi, teori konspirasi lebih relevan dari sebelumnya. Mereka diberitakan dan didiskusikan di hampir semua media dan komunikasi. Tapi...

“Doodle Ringan” Nyata dalam Waktu Nyata

Para peneliti di Tokyo Metropolitan University telah merancang dan menerapkan algoritme yang disederhanakan untuk mengubah garis yang digambar secara bebas menjadi hologram pada CPU...

Teleskop Webb NASA menyertakan tabir surya seukuran lapangan tenis untuk perjalanan jutaan kilometer

Kedua wajah tabir surya James Webb Space Telescope dinaikkan secara vertikal untuk mempersiapkan pelipatan lapisan tabir surya. Kredit: NASA / Chris Gunn Insinyur bekerja...

Mineralogi Hangat Global Mengelola Pusat Perlindungan Kehidupan Batin

Tim lapangan DeMMO dari kiri ke kanan: Lily Momper, Brittany Kruger, dan Caitlin Casar mengambil sampel air yang meledak dari toilet DeMMO. Pendanaan:...

Newsletter

Subscribe to stay updated.