Ilmuwan menjelaskan paradoks Quantum Force “teka-teki Cassimi” dalam nanodevices

Ilmuwan telah mengusulkan metode baru untuk menggambarkan interaksi logam dengan fluktuasi elektromagnetik. Kredit: Universitas Politeknik Peter the Great St. Petersburg

Para peneliti mengusulkan metode baru untuk menggambarkan interaksi logam dengan fluktuasi elektromagnetik (misalnya, dengan ledakan acak medan elektronik dan magnet).

Para peneliti di Universitas Politeknik St. Petersburg Peter Agung (SPBPU) mengusulkan metode baru untuk menggambarkan interaksi logam dengan fluktuasi elektromagnetik (yaitu, ledakan acak medan listrik dan magnet). Hasil yang diperoleh memiliki potensi besar untuk membuat perangkat nano baik dalam fisika dasar maupun untuk berbagai keperluan. Artikel itu diterbitkan di jurnal internasional Jurnal Fisik Eropa c.

Aktivitas perangkat mikro yang digunakan dalam teknologi modern dipengaruhi oleh gaya Cassimi yang disebabkan oleh fluktuasi elektromagnetik. Ini adalah gaya tarik antara dua permukaan vakum. Jenis interaksi antara entitas elektrik netral yang terletak kurang dari satu mikrometer ini secara teoritis dijelaskan oleh Akademisi Avigny Leafsheets pada pertengahan abad ke-20. Meskipun dalam beberapa kasus teori leavesheets bertentangan dengan hasil eksperimen. Sebuah paradoks misterius ditemukan dalam proses pengukuran yang akurat dari gaya Casimi di nanodevices.

“Prediksi teori Leafsheets setuju dengan hasil pengukuran hanya jika kehilangan energi elektron yang didorong dalam bahan logam tidak dianggap sebagai perhitungan. Kerugian ini memang ada! Sudah menjadi rahasia umum bahwa arus listrik sedikit memanaskan kabel. Dalam literatur, situasi ini disebut teka-teki Cassimi, ”jelas Galina Klemichitskaya, profesor di Institut Fisika, Nanoteknologi dan Telekomunikasi SPBPU.

Para ilmuwan di Universitas Politeknik dapat secara bersamaan mencapai kesepakatan antara pengurangan kehilangan elektron dalam logam dan prediksi teori Lifischitz dan pengukuran presisi tinggi gaya Cassimi. Metode baru yang mendeskripsikan interaksi logam dengan fluktuasi elektromagnetik memperhitungkan bahwa ada dua jenis fluktuasi: fluktuasi nyata (mirip dengan medan elektromagnetik yang diamati), dan yang disebut fluktuasi virtual yang dapat diamati secara langsung .

“Pendekatan yang diusulkan mengarahkan kekuatan Cassimi ke kontribusi fluktuasi aktual yang hampir sama seperti yang biasa digunakan, tetapi secara signifikan mengubah kontribusi fluktuasi virtual. Hasilnya, teori Lifshits setuju dengan eksperimen saat mempertimbangkan hilangnya elektron dalam material logam, ”komentar Vladimir Mostepenko, profesor di Institut Fisika, Nanoteknologi, dan Telekomunikasi SPBPU.

Hasil yang dipublikasikan mengacu pada logam non-magnetik. Di masa mendatang, para peneliti berencana untuk memperluas hasilnya ke komponen dengan sifat feromagnetik. Dengan demikian, akan ada peluang untuk menghitung dan membuat nanodevice lebih kecil yang dioperasikan di bawah pengaruh kekuatan Casimi.

Referensi: “Tanggapan Alternatif untuk Kenaikan Kuantum Tanpa Kerangka: Satu Langkah ke Depan dalam Pemecahan Teka-teki Cassimi” GL Klemichitskaya dan VM Mostepenenko, 29 September 2020, Jurnal Fisik Eropa c.
DOI: 10.1140 / APJC / S10052-020-08465-y

Related articles

Comments

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Share article

Latest articles

Diet junk food dapat meningkatkan risiko mengemudi berbahaya di antara pengemudi truk

Diet tidak sehat yang terkait dengan kelelahan yang lebih besar: Faktor kunci dalam peningkatan risiko kecelakaan, kata para peneliti. Pola makan yang tidak sehat dapat...

Fotosintesis buatan menjanjikan sumber energi yang bersih dan berkelanjutan

Manusia dapat melakukan banyak hal yang tidak dapat dilakukan oleh tumbuhan. Kita bisa berjalan, berbicara, mendengarkan, melihat dan menyentuh. Tetapi tanaman memiliki...

Es laut di pantai Arktik menipis secepat yang saya kira

Es Arktik yang menurun bisa dibilang salah satu korban terbesar perubahan iklim, dan dampaknya sangat luas, dari keadaan beruang kutub yang ikonik dan satwa...

Dinosaurus terbesar di Australia – “Titan Selatan” – baru saja memasuki buku rekor!

Kolaborasi Australia, "Titan Cooper Selatan." Penulis: Vlad Konstantinov, Scott Hoknul © Museum Sejarah Alam Eromanga Apa lapangan basket yang lebih tinggi dari b-double, dan...

Maju dengan roket SLS Moon raksasa, pertemuan dekat dengan Ganymede dan gerhana cincin api

Inti roket Space Launch System (SLS) seberat 188.000 pon telah naik ke peluncur bergerak, di antara dua pendorong roket padat. Kredit: NASA Bergerak maju...

Newsletter

Subscribe to stay updated.