Hutan dan lahan basah yang menghilang di Belize tanpa menyembunyikan satelit NASA

Peneliti menggunakan citra satelit dari arsip Landsat NASA untuk menghitung perubahan penggunaan lahan dan tutupan lahan (LULC) di Orange Walk District di Belize sejak 1980-an. Kredit: Citra arsip NASA / USGS Landsat 8

Menggunakan NASA Untuk pencitraan satelit dan pembelajaran otomatis, para peneliti di University of Texas di Austin telah memetakan perubahan pada lanskap Belize barat laut selama empat dekade, menemukan kehilangan hutan dan lahan basah yang signifikan, tetapi juga menemukan pertumbuhan hutan yang sukses di kawasan konservasi yang dilindungi. struktur yang masih hidup dari Maya kuno.

Studi ini berfungsi sebagai studi kasus untuk wilayah tropis yang tumbuh cepat dan tumbuh cepat di dunia, terutama di wilayah yang berjuang untuk menyeimbangkan konservasi hutan dan lahan basah dengan kebutuhan pertanian dan ketahanan pangan.

“Penelitian global skala besar menunjukkan bahwa penggundulan hutan tropis dan perusakan lahan basah terjadi dengan cepat, yang mempengaruhi perubahan iklim dalam banyak hal, seperti emisi gas rumah kaca,” kata penulis studi Timothy Beach dan profesor geografi. Lingkungan di UT Austin. “Ini juga menyebabkan pelepasan yang lebih besar dan polusi air di sebagian besar wilayah Selatan. Belize telah bertindak sebagai laboratorium untuk penelitian lingkungan jangka panjang untuk dilema global ini.”

Kawasan Lindung Distrik Orange Walk

Peta tersebut menunjukkan situs-situs konservasi di Orange Walk District of Belize. Kredit: Atas kebaikan Colin Doyle, Universitas Texas di Austin

Dalam sebuah penelitian yang diterbitkan di Penginderaan jauh, Sebuah tim yang dipimpin oleh mahasiswa pascasarjana UT Austin Colin Doyle menggunakan citra satelit dari arsip Landsat NASA untuk menghitung perubahan penggunaan lahan dan tutupan lahan (LULC) di Orange Walk District Belize pada 1984-1987, 1999-2001, dan 2014-2016 . . Tenggat waktu dipilih bertepatan dengan perubahan cepat dalam sistem pertanian dan inisiatif konservasi.

Program Landsat, yang merekam citra Bumi sejak 1972, ada di satelit kedelapan. Untuk mempelajari periode ekstensif tersebut, penulis menggunakan citra dari Landsat 8 dan satelit sebelumnya dan menggunakan pendekatan multi-periode, membuat citra komposit musim hujan dan kemarau untuk setiap periode. Mereka kemudian melatih algoritme untuk mengidentifikasi delapan jenis lahan, termasuk beberapa varietas hutan dan lahan basah. Dari sana, mereka membuat peta yang menunjukkan LULC tiga periode.

Untuk pertama kalinya (1984-1987), deforestasi dibatasi pada petak-petak kecil yang berasal dari pertanian milpa – sistem tanaman bergilir, yang memungkinkan petak-petak sebelumnya tidak ditinggalkan di antara penggunaan untuk memaksimalkan hasil.

Deforestasi di Belize

Pemandangan udara dari penggundulan hutan di Orange Walk District of Belize, 2012. Kredit: Foto oleh Timothy Beach, Universitas Austin, Texas

Beberapa situs perlindungan dibuat pada akhir 1980-an dan awal 1990-an. Dalam studi periode kedua (1999-2001), hutan di kawasan lindung ini berkembang biak tetapi hilangnya lahan basah terus berlanjut, serta konversi lahan yang tidak terlindungi menjadi pertanian.

Periode pemetaan ketiga (2014-2016) pada tahun 2000-an bergeser ke pertanian industri dan hilangnya hutan (hilangnya 7,5%) dan lahan basah (kehilangan 28,2%) di luar “kawasan lindung” “mengkhawatirkan,” kata penulis Sheryl Luzzadder. -Beach, direktur pendiri Laboratorium Kualitas Air dan Hidrologi Lingkungan universitas.

Pertumbuhan penduduk membantu meningkatkan lahan yang digunakan untuk pertanian. Namun, terdapat faktor yang lebih besar antara periode pertama dan kedua, ketika populasi hampir berlipat ganda, antara periode kedua dan ketiga, sementara populasi tumbuh lebih lambat, yang menunjukkan bahwa perubahan dalam praktik pertanian berdampak lebih besar pada penggunaan lahan.

Peta tersebut juga menyoroti pentingnya upaya konservasi untuk menjaga hutan. Diperkirakan 76% dari hutan yang tersisa di wilayah studi berada pada lahan lindung. Habitat ini penting untuk pelestarian flora dan fauna serta memiliki struktur peradaban Maya yang penting untuk warisan budaya wilayah tersebut.

“Ekosistem ini menyediakan berbagai layanan, seperti membantu siklus air dan mencegah banjir,” kata Doyle. “Konversi hutan menjadi padang rumput dan pertanian industri juga memberikan kontribusi besar untuk meningkatkan emisi gas rumah kaca di daerah tropis.”

Referensi: Colin Doyle, Timothy Beach dan Sheryl Luzzadder-Beach, 22 Januari 2021, “Hilangnya hutan tropis dan lahan basah serta peran kawasan lindung di Belize barat laut, dari Landsat dan pembelajaran mesin yang terbuka.” Penginderaan jauh.
DOI: 10.3390 / rs13030379

Related articles

Comments

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Share article

Latest articles

Topan Super Surigae menyulut Pasifik

19 April 2021 Topan super mencapai intensitas ekstrem setahun lebih banyak daripada badai era satelit mana pun. Surigae tidak akan mendarat, tetapi topan yang muncul di...

Mekanisme fotoenzim kunci yang diuraikan

Kesan artis tentang katalisis enzimatik yang diusulkan dalam mekanisme fotodekarboksilase asam lemak (Sains 2021). Kredit: Damien Sorigué Pengoperasian enzim FAP, yang berguna untuk memproduksi...

DOE Mendorong Investasi A.S. yang Agresif dalam Energy Fusion

Sinar laser energi tinggi NIF berkumpul di target di tengah kamera target. Keberhasilan mendapatkan penyalaan fusi akan menjadi langkah maju yang besar dalam...

Fisikawan menciptakan bit kuantum yang dapat mencari materi gelap

Sebuah qubit (persegi panjang kecil) dipasang pada tingkat kebiruan, yang berada di atas jari untuk menunjukkan skala. Ilmuwan di Farmland Universitas Chicago menggunakan...

Ahli paleontologi memperkirakan bahwa 2,5 miliar T. rex menjelajahi Bumi selama periode Kapur

Untuk semua mereka yang terlambatKapur Menurut sebuah studi baru, jumlah total tyrannosaurus yang pernah hidup di Bumi adalah sekitar 2,5 miliar individu, di mana...

Newsletter

Subscribe to stay updated.