Hasil baru dari monyet yang terinfeksi SARS-CoV-2 menunjukkan bahwa vaksin COVID-19 akan berhasil

Kera rhesus mengembangkan respons imun yang menjanjikan SARS-CoV-2; Hasilnya menunjukkan kekebalan yang langgeng setelah infeksi.

Dalam hasil yang menjanjikan untuk keberhasilan vaksin melawan COVID-19, monyet rhesus macaque yang terinfeksi virus corona manusia SARS-CoV-2 mengembangkan respons imun pelindung yang dapat direproduksi dengan vaksin. Pekerjaan itu dilakukan di California National Center for Primate Research di University of California, Davis dan diterbitkan hari ini (22 Januari 2021) di jurnal. Komunikasi Alam.

“Hasil ini menunjukkan bahwa vaksin yang memicu kekebalan perlindungan berkelanjutan terhadap SARS-CoV-2 melakukannya dengan merangsang respons germline yang stabil, sebuah pertanyaan yang dapat dijawab secara efektif dengan menggunakan model rhesus,” kata Smith Ayer. Asisten Profesor Patologi, Mikrobiologi dan Imunologi di Fakultas Kedokteran Hewan UC Davis dan Pusat Imunologi dan Penyakit Menular.

Tanggapan Iyer terhadap virus korona memainkan peran perlindungan dalam pemulihan dari penyakit, dan sebagian besar pasien pulih sepenuhnya, kata Ayer. Tapi respon imun yang tidak terkontrol, atau “cytokine storm,” juga terlibat dalam menyebabkan komplikasi parah pada beberapa orang.

Penelitian pada hewan sangat penting untuk identifikasi definitif penanda perlindungan yang dimediasi oleh vaksin dengan memberi tahu kita sel kekebalan mana yang disebabkan oleh vaksin yang bersifat protektif. Memahami faktor penentu kekebalan dari perlindungan terhadap infeksi dan penyakit sangat penting untuk meningkatkan efektivitas vaksin, kata Ayer.

Tanda-tanda respons imun yang efektif

Ayer dan koleganya menginfeksi delapan kera rhesus di CNPRC dengan virus SARS-CoV-2 yang diisolasi dari pasien pertama yang dirawat di UC Davis. Pada saat itu (awal Maret), kasus tersebut adalah contoh pertama yang diketahui dari “siaran komunitas” di Amerika Serikat yang tidak dapat dilacak ke seseorang yang datang dari negara lain.

Para peneliti mengikuti tanggapan kekebalan pada hewan selama sekitar dua minggu. Hewan-hewan itu menunjukkan penyakit ringan yang sembuh dengan cepat atau tanpa gejala, dengan respons kekebalan yang singkat dan sementara, kata Ayer.

Hewan-hewan itu menunjukkan semua tanda-tanda yang menimbulkan tanggapan kekebalan yang efektif terhadap infeksi virus. Mereka membuat sejenis sel pembantu yang disebut sel Th1 di dalam darah, paru-paru dan kelenjar getah bening, dan menghasilkan antibodi tipe IgM dan antibodi IgG afinitas tinggi yang terkait dengan perlindungan kekebalan jangka panjang.

Yang penting, struktur yang disebut pusat germinal berkembang di kelenjar getah bening di dekat paru-paru. Mereka berisi sel yang disebut sel T follicular helers, atau Tfh, sel. Pusat kuman dan sel Tfh berhubungan dengan generasi plasma sel yang tetap berada di dalam tubuh selama bertahun-tahun untuk menghasilkan antibodi melawan patogen yang telah dilihat oleh sistem kekebalan sebelumnya. Sel plasma ini memungkinkan sistem kekebalan untuk ‘mengingat’ dan menanggapi infeksi yang terjadi bertahun-tahun atau dekade yang lalu.

“Hasil ini menunjukkan bahwa vaksin yang memicu respons Th1-Tfh akan mendukung kekebalan,” kata Ayer.

Referensi: 22 Januari 2021, Komunikasi Alam.
DOI: 10.1038 / s41467-020-20642-x

Penulis tambahan dari studi ini adalah: di UC Davis: Yashavanth Shaan Lakshmanappa, Sonny Elizaldi, Jamin Roh, Brian Schmidt, Timothy Carroll, Anil Verma Jesse Deere, Joseph Dutra, Rebecca Lee Sammak, Katherine Olstad, J. Rachel Reader, Zhong-Min Ma , Nancy Nguyen, Jennifer Watanabe, Jodie Usachaenko, Ramya Immareddy, JoAnn Yee, Dennis Hartigan-O’Connor, Stephen McSorley, John Morrison, Nam Tran, Koen Van Rompay dan Christopher Miller; Kourtney Weaver, Justin Smith dan Pamela Kozlowski, Pusat Ilmu Kesehatan, Universitas Negeri Louisiana, New Orleans; Mars Stone, Graham Simmons dan Michael Bush, UCSF dan Vitalant Research Institute, San Francisco; dan Daniela Weiskopf dan Alessandro Sete, UC San Diego.

Pekerjaan ini sebagian didukung oleh dana dari National Institutes of Health.

Related articles

Comments

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Share article

Latest articles

Topan Super Surigae menyulut Pasifik

19 April 2021 Topan super mencapai intensitas ekstrem setahun lebih banyak daripada badai era satelit mana pun. Surigae tidak akan mendarat, tetapi topan yang muncul di...

Mekanisme fotoenzim kunci yang diuraikan

Kesan artis tentang katalisis enzimatik yang diusulkan dalam mekanisme fotodekarboksilase asam lemak (Sains 2021). Kredit: Damien Sorigué Pengoperasian enzim FAP, yang berguna untuk memproduksi...

DOE Mendorong Investasi A.S. yang Agresif dalam Energy Fusion

Sinar laser energi tinggi NIF berkumpul di target di tengah kamera target. Keberhasilan mendapatkan penyalaan fusi akan menjadi langkah maju yang besar dalam...

Fisikawan menciptakan bit kuantum yang dapat mencari materi gelap

Sebuah qubit (persegi panjang kecil) dipasang pada tingkat kebiruan, yang berada di atas jari untuk menunjukkan skala. Ilmuwan di Farmland Universitas Chicago menggunakan...

Ahli paleontologi memperkirakan bahwa 2,5 miliar T. rex menjelajahi Bumi selama periode Kapur

Untuk semua mereka yang terlambatKapur Menurut sebuah studi baru, jumlah total tyrannosaurus yang pernah hidup di Bumi adalah sekitar 2,5 miliar individu, di mana...

Newsletter

Subscribe to stay updated.