Gunung es yang sangat besar – 10 kali lebih besar dari San Francisco – memecahkan es Antartika yang rendah

Gambar radar baru yang ditangkap oleh misi Copernicus Sentinel-1 menunjukkan pelepasan gunung es seluas 1.270 kilometer persegi dan penghapusannya dengan cepat dari lapisan es bergerak. Kredit: Data Copernicus Sentinel diubah (2021), diproses oleh ESA, CC BY-SA 3.0 UP

Gunung es raksasa, kira-kira 1,5 kali lebih besar dari Paris Raya [or about 10 times the size of San Francisco], Keluar dari bagian utara dari dataran rendah es Antartika di Brunt pada hari Jumat, 26 Februari. Gambar radar baru yang ditangkap oleh misi Copernicus Sentinel-1 menunjukkan pelepasan gunung es seluas 1.270 kilometer persegi dan penghapusan cepat lapisan es yang mengapung.

Ahli glasiologi telah memantau dengan cermat retakan dan gua yang terbentuk di lapisan es setebal 150 m dalam beberapa tahun terakhir. Pada akhir 2019, retakan baru terlihat di bagian utara punggungan es McDonald Ice Rumples, menuju retakan besar lain di dekat Lidah Gletser Stancomb-Wills.

Retakan terakhir ini dipantau secara ketat oleh citra satelit, yang terlihat memotong es dangkal dengan cepat. Data permukaan es terbaru dari data Sentinel-1 menunjukkan bahwa wilayah utara celah baru adalah yang paling tidak stabil – bergerak sekitar 5 m per hari. Kemudian, pada dini hari Jumat tanggal 26, retakan baru menyebar dengan cepat, sebelum akhirnya lepas di atas es yang rendah.

Mark Drinkwater dari ESA mengatakan, “Meskipun kelahiran gunung es baru diharapkan dan diperkirakan beberapa minggu yang lalu, masih menarik untuk melihat perkembangan peristiwa-peristiwa terpencil. Itu bisa tenggelam atau menyebabkan lebih banyak kerusakan ketika jatuh ke lapisan es Brunt selatan. , jadi kami akan memantau situasi dengan hati-hati menggunakan data yang disediakan oleh misi Copernicus Sentinel-1. “

Meskipun tidak memiliki nama saat ini, gunung es tersebut secara informal dinamai ‘A-74’. Gunung es Antartika diberi nama dari kuadran Antartika yang semula terlihat, lalu itu adalah nomor urut, kemudian jika gunung es itu pecah, itu adalah huruf berurutan.

Melahirkan tidak menimbulkan ancaman bagi Stasiun Penelitian Survei Antartika Inggris Halley VI yang sekarang tidak berawak, yang dipindahkan ke lokasi yang lebih aman pada tahun 2017 setelah es yang tidak aman.

Kontrol biasa oleh satelit memberikan wawasan yang belum pernah terjadi sebelumnya tentang peristiwa di daerah terpencil seperti Antartika, dan bagaimana es di dataran rendah mempertahankan integritas strukturalnya sebagai respons terhadap perubahan dinamika es, udara, dan suhu laut. Misi Copernicus Sentinel-1 membawa radar. Dia bisa menerjemahkan gambar baik siang maupun malam. Hal ini memungkinkan kita untuk melihat sepanjang tahun, yang sangat penting selama bulan-bulan musim dingin yang gelap dan suram.

Related articles

Comments

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Share article

Latest articles

Teori konspirasi memengaruhi perilaku kita – bahkan jika kita tidak mempercayainya!

Paling tidak karena COVID-19 pandemi, teori konspirasi lebih relevan dari sebelumnya. Mereka diberitakan dan didiskusikan di hampir semua media dan komunikasi. Tapi...

“Doodle Ringan” Nyata dalam Waktu Nyata

Para peneliti di Tokyo Metropolitan University telah merancang dan menerapkan algoritme yang disederhanakan untuk mengubah garis yang digambar secara bebas menjadi hologram pada CPU...

Teleskop Webb NASA menyertakan tabir surya seukuran lapangan tenis untuk perjalanan jutaan kilometer

Kedua wajah tabir surya James Webb Space Telescope dinaikkan secara vertikal untuk mempersiapkan pelipatan lapisan tabir surya. Kredit: NASA / Chris Gunn Insinyur bekerja...

Mineralogi Hangat Global Mengelola Pusat Perlindungan Kehidupan Batin

Tim lapangan DeMMO dari kiri ke kanan: Lily Momper, Brittany Kruger, dan Caitlin Casar mengambil sampel air yang meledak dari toilet DeMMO. Pendanaan:...

Genom manusia modern tertua, direkonstruksi menggunakan DNA tengkorak berusia 45 tahun

Tengkorak dari Gua Zlatyk dekat Praha ini adalah milik orang modern paling awal yang diketahui di Eropa. Penulis: Marek Jantach Tengkorak fosil seorang wanita...

Newsletter

Subscribe to stay updated.