Gading dari tahun 1533. Bangkai kapal dilacak menggunakan DNA – memberikan informasi baru tentang gajah dan perdagangan di abad XVI

Pada tahun 1533, Bom Jesus, sebuah kapal dagang Portugis yang membawa 40 ton kargo, termasuk emas, perak, tembaga, dan lebih dari 100 gading gajah, tenggelam di lepas pantai Afrika dekat Namibia yang sekarang. Bangkai kapal itu ditemukan pada 2008, dan para ilmuwan mengatakan mereka sekarang telah mengidentifikasi sumber sebagian besar gading yang diekstraksi dari kapal.

Studi mereka dilaporkan dalam jurnal Biologi saat ini, menggunakan berbagai teknik, termasuk analisis genom DNA diekstraksi dari gading yang terpelihara dengan baik untuk menentukan spesies gajah, asal geografisnya, dan jenis lanskap tempat mereka tinggal sebelum dibunuh untuk diambil gadingnya.

Gading diletakkan di tingkat yang lebih rendah dari Bohm Jesus di bawah beban berat tembaga dan ingot timah, kata Alida de Flaming, seorang mahasiswa doktoral di University of Illinois di Urbana-Champaign, yang memimpin penelitian dengan profesor ilmu hewan U. I. Alfred Rocco dan profesor antropologi Ripan.

“Ketika kapal tenggelam, ingot menekan gadingnya ke dasar laut, mencegah erosi fisik yang besar oleh arus laut, yang dapat menyebabkan kehancuran dan penyebaran artefak bangkai kapal,” kata de Flaming. “Di wilayah pesisir Namibia ini, juga terdapat arus laut yang sangat dingin, yang mungkin juga membantu melestarikan DNA di gading yang karam.”

Tim mengekstraksi DNA dari 44 gading.

Gajah hutan afrika

Sebuah studi baru telah menganalisis muatan arkeologi terbesar dari gading Afrika yang pernah ditemukan, kata para peneliti. Semua gading gajah berasal dari gajah hutan Afrika, Loxodonta cyclotis. Penulis: Foto oleh Nikolai Georgiodis

Menganalisis urutan genetik yang diketahui berbeda antara gajah hutan dan sabana di Afrika, para ilmuwan menentukan bahwa semua gading yang mereka analisis adalah milik gajah hutan. Studi lebih lanjut tentang DNA mitokondria, yang hanya diturunkan dari induk ke keturunannya, telah menghasilkan asal geografis gading gajah yang lebih akurat daripada yang dapat dipelajari sebaliknya.

“Gajah hidup dalam kelompok keluarga matriarkal dan mereka cenderung tinggal di satu wilayah geografis seumur hidup,” kata de Flaming. “Dengan membandingkan DNA gading mitokondria yang terdampar dengan DNA gajah yang diketahui asalnya di seluruh Afrika, kami dapat mengidentifikasi wilayah dan spesies gajah tertentu yang taringnya ditemukan di bangkai kapal.”

Gading gajah karam

Gading gajah yang diambil dari bangkai kapal terawetkan dengan sangat baik. Penulis: Foto milik National Museum of Namibia

Semua 44 gading berasal dari gajah yang tinggal di Afrika Barat. Tak satu pun dari mereka berasal dari Afrika Tengah.

“Ini sejalan dengan pembangunan pusat perbelanjaan Portugis di lepas pantai Afrika Barat selama periode sejarah ini,” kata de Flaming.

Tim menggunakan DNA untuk melacak gajah di 17 keluarga silsilah, hanya empat di antaranya yang diketahui diawetkan di Afrika.

“Silsilah lain telah menghilang karena Afrika Barat kehilangan lebih dari 95% gajahnya pada abad-abad berikutnya karena perburuan dan perusakan habitat,” kata Rocco.

Tim menambahkan urutan DNA baru ke Loxodonta localizer, alat akses terbuka yang dikembangkan di U. I. yang memungkinkan pengguna membandingkan urutan DNA mitokondria yang dikumpulkan dari gading gajah yang berbau dengan yang tersedia di database online yang dikumpulkan. pada gajah di seluruh wilayah. Benua Afrika.

Kelompok Riset Bangkai Kapal Tusk UIUC

Di sebelah kiri, profesor ilmu hewan Alfred Rocco, mahasiswa doktoral Alida de Flaming, dan profesor antropologi Ripan Malkhi memimpin sebuah kelompok yang menganalisis DNA yang diekstrak dari gading gajah yang ditemukan dari bangkai kapal abad ke-16. Gambar komposit dari foto individu sesuai dengan protokol keamanan COVID-19. Penulis: Foto oleh L. Brian Stauffer

Untuk mempelajari lebih lanjut tentang habitat gajah, peneliti dan rekan penulis Museum Sungai Pete Universitas Oxford Ashley Cote menganalisis isotop stabil gading karbon dan nitrogen 97. Rasio isotop ini bervariasi tergantung pada jenis tanaman yang memakan gajah, dan jumlah curah hujan di lingkungan.

Analisis ini menunjukkan bahwa gajah hidup di habitat campuran, berpindah dari hutan ke sabana di musim yang berbeda, kemungkinan besar sebagai respons terhadap keberadaan air.

“Data kami membantu kami memahami ekologi gajah hutan Afrika Barat dalam lanskap bersejarahnya, yang relevan dengan konservasi satwa liar modern,” kata Kotu.

“Studi kami menganalisis muatan arkeologi terbesar dari gading Afrika yang pernah ditemukan,” kata de Flaming. “Menggabungkan pendekatan analitis tambahan dari beberapa bidang ilmiah, kami dapat menunjukkan asal-usul gading dengan resolusi yang tidak mungkin dilakukan dengan pendekatan tunggal. Studi ini memberikan dasar untuk mempelajari koleksi ekstensif gading sejarah dan arkeologi di museum di seluruh dunia. “

de Flaming melakukan analisis DNA di Laboratorium Antropologi Molekuler Malchi di Institut Karl R. Vauss untuk Biologi Genomik di bawah W. I. Proyek ini dilakukan sebagai bagian dari upaya multi-kelembagaan yang melibatkan kolaborator di Namibia, Afrika Selatan, Inggris Raya, dan Amerika Serikat.

Informasi: 17 Desember 2020, Biologi saat ini.
DOI: 10.1016 / j.cub.2020.10.086

Yayasan Konservasi Gajah Afrika A.S., Layanan Ikan dan Margasatwa A.S., Departemen Pertanian A.S., Yayasan Riset Nasional Afrika Selatan, Departemen Sains dan Teknologi Afrika Selatan, dan Yayasan Claude Leon mendukung penelitian ini.

Related articles

Comments

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Share article

Latest articles

Skrining sinar-X mengidentifikasi obat yang menjanjikan untuk pengobatan COVID-19

Sebuah tim peneliti, termasuk ilmuwan MPSD, telah mengidentifikasi beberapa kandidat untuk melawan obat tersebut SARS-CoV-2 coronavirus menggunakan sumber cahaya sinar-X PETRA III di German...

Teori konspirasi memengaruhi perilaku kita – bahkan jika kita tidak mempercayainya!

Paling tidak karena COVID-19 pandemi, teori konspirasi lebih relevan dari sebelumnya. Mereka diberitakan dan didiskusikan di hampir semua media dan komunikasi. Tapi...

“Doodle Ringan” Nyata dalam Waktu Nyata

Para peneliti di Tokyo Metropolitan University telah merancang dan menerapkan algoritme yang disederhanakan untuk mengubah garis yang digambar secara bebas menjadi hologram pada CPU...

Teleskop Webb NASA menyertakan tabir surya seukuran lapangan tenis untuk perjalanan jutaan kilometer

Kedua wajah tabir surya James Webb Space Telescope dinaikkan secara vertikal untuk mempersiapkan pelipatan lapisan tabir surya. Kredit: NASA / Chris Gunn Insinyur bekerja...

Mineralogi Hangat Global Mengelola Pusat Perlindungan Kehidupan Batin

Tim lapangan DeMMO dari kiri ke kanan: Lily Momper, Brittany Kruger, dan Caitlin Casar mengambil sampel air yang meledak dari toilet DeMMO. Pendanaan:...

Newsletter

Subscribe to stay updated.