Fosil damar kapur menjelaskan evolusi bioluminesensi kumbang

Rekonstruksi ekologis Azari CretofengadsKredit: Dinghua Yang

Bioluminescence telah memesona orang sejak jaman dahulu kala. Kebanyakan organisme yang mampu menghasilkan cahaya sendiri adalah kumbang, khususnya kunang-kunang, kumbang cacing dan kerabatnya.

Sementara kimiawi yang memberi beberapa serangga kemampuan yang hampir ajaib untuk bersinar sekarang dihargai dengan cukup baik, lebih sedikit yang diketahui tentang bagaimana sinyal-sinyal ini berevolusi.

Penelitian baru oleh sekelompok ilmuwan yang dipimpin oleh Institut Geologi dan Paleontologi Nanjing dari Akademi Ilmu Pengetahuan China (NIGPAS) telah memberikan wawasan baru tentang pengembangan potensi ini. Penelitian mereka berfokus pada keluarga yang baru ditemukan Cretophengodidae, ditemukan di a Kapur fosil amber, yang menjelaskan bioluminesensi kumbang. Studi mereka dipublikasikan di Prosiding Royal Society B 20 Januari 2021.

“Fosil yang baru ditemukan, diawetkan dengan kenyataan dalam damar, adalah kerabat kunang-kunang yang punah dan famili yang lebih kecil Rhagophthalmidae dan Phengodidae“, – kata ahli paleontologi dan penulis utama LI Yanda, seorang ilmuwan dari NIGPAS dan Universitas Peking.

Cretophengodes azari Dengan kapur kuning amber

Cretophengodes azari adalah amber dari damar Cretaceous Tengah dan kerabatnya yang masih hidup. Kredit: NIGPAS

Amber dari Myanmar utara berusia sekitar 99 juta tahun, dengan demikian berasal dari zaman keemasan dinosaurus. “Fosil baru itu terawetkan dengan sangat baik; bahkan organ cahaya di perut masih utuh, ”kata Dr. CAI Chenyang, Associate Professor dan Peneliti NIGPAS Universitas Bristol.

“Fosil menunjukkan bahwa beberapa kumbang telah menghasilkan cahaya 99 juta tahun yang lalu pada periode Cretaceous. Kami percaya bahwa awalnya cahaya berevolusi pada larva kumbang yang lunak dan rentan sebagai mekanisme pertahanan untuk mengusir predator. Belakangan, orang dewasa melakukan hal yang sama, dan mereka memutuskan untuk melakukan fungsi lain, seperti mencari pasangan, ”kata Robin Kundrata, pakar kumbang elateroid dari Universitas Palacký di Republik Ceko.

Status sistematis Cretophengodes azari

Status sistematis Cretophengodes azari. Kredit: NIGPAS

Kira-kira 386.000 dari spesies yang dideskripsikan, dan mungkin lebih dari satu juta masih menunggu penemuan mereka, kumbang adalah kelompok hewan yang paling beragam. Kebanyakan kumbang penghasil cahaya termasuk dalam superfamili raksasa Elateroidea, sekitar 24.000 spesies. Ini adalah salah satu kelompok kumbang yang paling heterogen, yang selalu menimbulkan kesulitan bagi ahli entomologi, terutama karena inovasi anatomi penting telah berkali-kali diperoleh secara terpisah dari satu keluarga.

“Penemuan keluarga elateroid baru yang punah itu penting karena membantu menjelaskan perkembangan kelompok misterius namun menarik ini,” kata Eric Tikhelko dari Sekolah Ilmu Bumi dan salah satu peserta dalam penelitian tersebut.

Baca lebih lanjut tentang studi ini “Mata rantai Fosil yang Hilang dari 100 Juta Kumbang”.

Referensi: “Cretophengodidae, keluarga baru kumbang Cretaceous, menjelaskan evolusi bioluminescence” Yang Da Li, Robin Kundrata, Eric Tikhelko, Zhenhua Liu, Diying Huang dan Chenyang Cai, 20 Januari 2021, Prosiding Royal Society B.
DOI: 10.1098 / rspb.2020.2730

Related articles

Comments

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Share article

Latest articles

Patch Kulit Baru Terus Melacak Sinyal Kardiovaskular dan Tingkat Biokimia

Tambalan lembut dan memanjang ini dapat memantau tekanan darah pembawa dan tingkat biokimia pada saat yang bersamaan. Kredit: lab Wang / UC San...

Badan Antariksa Eropa sedang merencanakan misi untuk menjelajahi gua-gua di Bulan

Memasuki tabung lava bulan. Permukaan Bulan ditutupi oleh jutaan kawah, tetapi juga memiliki ratusan lubang berdinding curam yang dikenal sebagai lubang. Seperti...

Pola Mayer memfasilitasi penemuan lapisan isolasi baru yang tidak terduga

Pola moiré dibentuk oleh dua jaring sarang lebah. Kredit: Microwave Nano-Electronics Lab, UC Riverside Studi yang dipimpin UC Riverside mengamati fase isolasi yang tidak...

Retrovirus Mendaur Ulang Genom Koala dan Kanker

Koala di Hutan. Uang: A. Gillett Koala retrovirus (KoRV) adalah virus yang, seperti ARV lain, menginfeksi dirinya sendiri DNA dari kulit yang terinfeksi. ...

Jendela Pandu Gelombang Surya Bercahaya Menghasilkan Energi Dari Dalam dan Dari Luar

Insinyur Universitas Rice telah merancang dan membangun jendela yang mengarahkan sinar matahari atau pencahayaan dari dalam ke sel surya berpita tepi. Lapisan tengah...

Newsletter

Subscribe to stay updated.