Fosil damar kapur menjelaskan evolusi bioluminesensi kumbang

Rekonstruksi ekologis Azari CretofengadsKredit: Dinghua Yang

Bioluminescence telah memesona orang sejak jaman dahulu kala. Kebanyakan organisme yang mampu menghasilkan cahaya sendiri adalah kumbang, khususnya kunang-kunang, kumbang cacing dan kerabatnya.

Sementara kimiawi yang memberi beberapa serangga kemampuan yang hampir ajaib untuk bersinar sekarang dihargai dengan cukup baik, lebih sedikit yang diketahui tentang bagaimana sinyal-sinyal ini berevolusi.

Penelitian baru oleh sekelompok ilmuwan yang dipimpin oleh Institut Geologi dan Paleontologi Nanjing dari Akademi Ilmu Pengetahuan China (NIGPAS) telah memberikan wawasan baru tentang pengembangan potensi ini. Penelitian mereka berfokus pada keluarga yang baru ditemukan Cretophengodidae, ditemukan di a Kapur fosil amber, yang menjelaskan bioluminesensi kumbang. Studi mereka dipublikasikan di Prosiding Royal Society B 20 Januari 2021.

“Fosil yang baru ditemukan, diawetkan dengan kenyataan dalam damar, adalah kerabat kunang-kunang yang punah dan famili yang lebih kecil Rhagophthalmidae dan Phengodidae“, – kata ahli paleontologi dan penulis utama LI Yanda, seorang ilmuwan dari NIGPAS dan Universitas Peking.

Cretophengodes azari Dengan kapur kuning amber

Cretophengodes azari adalah amber dari damar Cretaceous Tengah dan kerabatnya yang masih hidup. Kredit: NIGPAS

Amber dari Myanmar utara berusia sekitar 99 juta tahun, dengan demikian berasal dari zaman keemasan dinosaurus. “Fosil baru itu terawetkan dengan sangat baik; bahkan organ cahaya di perut masih utuh, ”kata Dr. CAI Chenyang, Associate Professor dan Peneliti NIGPAS Universitas Bristol.

“Fosil menunjukkan bahwa beberapa kumbang telah menghasilkan cahaya 99 juta tahun yang lalu pada periode Cretaceous. Kami percaya bahwa awalnya cahaya berevolusi pada larva kumbang yang lunak dan rentan sebagai mekanisme pertahanan untuk mengusir predator. Belakangan, orang dewasa melakukan hal yang sama, dan mereka memutuskan untuk melakukan fungsi lain, seperti mencari pasangan, ”kata Robin Kundrata, pakar kumbang elateroid dari Universitas Palacký di Republik Ceko.

Status sistematis Cretophengodes azari

Status sistematis Cretophengodes azari. Kredit: NIGPAS

Kira-kira 386.000 dari spesies yang dideskripsikan, dan mungkin lebih dari satu juta masih menunggu penemuan mereka, kumbang adalah kelompok hewan yang paling beragam. Kebanyakan kumbang penghasil cahaya termasuk dalam superfamili raksasa Elateroidea, sekitar 24.000 spesies. Ini adalah salah satu kelompok kumbang yang paling heterogen, yang selalu menimbulkan kesulitan bagi ahli entomologi, terutama karena inovasi anatomi penting telah berkali-kali diperoleh secara terpisah dari satu keluarga.

“Penemuan keluarga elateroid baru yang punah itu penting karena membantu menjelaskan perkembangan kelompok misterius namun menarik ini,” kata Eric Tikhelko dari Sekolah Ilmu Bumi dan salah satu peserta dalam penelitian tersebut.

Baca lebih lanjut tentang studi ini “Mata rantai Fosil yang Hilang dari 100 Juta Kumbang”.

Referensi: “Cretophengodidae, keluarga baru kumbang Cretaceous, menjelaskan evolusi bioluminescence” Yang Da Li, Robin Kundrata, Eric Tikhelko, Zhenhua Liu, Diying Huang dan Chenyang Cai, 20 Januari 2021, Prosiding Royal Society B.
DOI: 10.1098 / rspb.2020.2730

Related articles

Comments

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Share article

Latest articles

Alat-alat baru dibutuhkan untuk mencegah pandemi penyakit tanaman

Mengamati penyakit tanaman dapat mengungkapkan keamanan pangan. Penyakit tanaman tidak berhenti di perbatasan negara, dan kilometer lautan juga tidak mencegah penyebarannya. Itulah mengapa pengawasan...

Ilmuwan Menjelajahi Tesla Roads Jangan Ambil – Dan Temukan Kekuatan Baru Berguna dalam Penemuan Centennial

Foto eksposur ganda Nikola Tesla pada bulan Desember 1899 duduk di laboratoriumnya di Colorado Springs di sebelah kaca pembesar generator tegangan tinggi sementara mesin...

Untuk Mempercepat Akses, Mikroskopi yang Sangat Dapat Diputar Meninggalkan “Di Bawah Kisi”

Contoh desain ubin yang digunakan pada ulat percobaan C. elegans. Mesin non-grid memberi model fleksibilitas sementara untuk dengan cepat memasuki lingkungan yang menyenangkan....

Lingkar Kuno Munculnya Tektonik Lempeng Data 3,6 Miliar Tahun Lalu – Peristiwa Penting untuk Memperkaya Kehidupan Bumi

Zirkonia yang dipelajari oleh tim peneliti, difoto menggunakan katodoluminesensi, memungkinkan tim untuk melihat bagian dalam kristal menggunakan mikroskop elektron khusus. Lingkar zirkon adalah...

Bisakah kita mengurangi kecanduan opioid? [Video]

Pada 2017, jutaan orang di seluruh dunia kecanduan opioid dan 115.000 meninggal karena overdosis. Opioid adalah obat penghilang rasa sakit paling manjur yang kita miliki,...

Newsletter

Subscribe to stay updated.