Deteksi Dini SARS-CoV-2 (Virus COVID-19) dengan Sistem Sensor Fotonik Baru

Para ilmuwan di Universitas Malaga sedang mengerjakan sistem baru berdasarkan sensor fotonik yang memungkinkan deteksi dini SARS-CoV-2. Kredit: Universitas Malaga

Para ilmuwan sedang bekerja untuk mengembangkan peralatan baru yang lebih fungsional dan lebih ekonomis yang dapat didistribusikan ke pusat perawatan primer.

Penyimpanan SARS-CoV-2 virus dan antibodi terkait penting untuk mengendalikan COVID-19 pandemi. Tim ilmuwan multidisiplin dari Universitas Malaga, dipimpin oleh Robert Halir, seorang peneliti di Departemen Teknik Komunikasi dari Sekolah Teknik Telekomunikasi Tinggi, menyadari keterbatasan teknik saat ini, sedang mengembangkan sistem deteksi titik penyembuhan. berdasarkan sensor fotonik.

“Teknik PCR yang saat ini diterapkan untuk mendeteksi virus dapat diandalkan, tetapi juga lambat dan mahal, sedangkan tes serologis, meskipun lebih sederhana, kurang akurat dan tidak dapat memberikan hasil kuantitatif,” kata Robert Halir, yang menjelaskan bahwa sistemnya ini akan menambah fungsionalitas dengan tepat dan, di masa mendatang, dapat menawarkan hasil waktu nyata dengan biaya lebih rendah. Untuk tujuan ini, telah didanai dengan € 95.000 dalam Dana COVID-19 dari Pemerintah Andalusia untuk bekerja, selama satu tahun, untuk menunjukkan kelangsungan sistemnya.

Sensor fotonik COVID

Gambar di sebelah kiri menunjukkan mikroskop optik chip, yang lebarnya sekitar 1 cm, dan mencakup selusin sensor. Gambar yang benar menunjukkan mikroskop elektron dari infrastruktur yang digunakan untuk menyuntikkan cahaya ke dalam chip, yang lebarnya 10 mikron. Kredit: Universitas Malaga

Proyek ini diusulkan oleh Pusat Andalusia untuk Nanomedicine dan Bioteknologi (BIONAND), dan didasarkan pada kolaborasi dua kelompok R & D & I UMA: “Biomimetic Dendrimers and Photonics Laboratory” dan “Laboratory dari Photonics and Radiofrequency “, dipimpin oleh profesor Ezequiel Pérez-Inestrosa dan Íñigo Molina-Fernández, keduanya adalah anggota dari Malaga Biomedical Research Institute (IBIMA).

Tim peneliti sudah memiliki prototipe sebenarnya dari sistem deteksi berdasarkan chip fotonik, dan alat pengukur, yang mampu mendeteksi protein dalam konsentrasi yang sangat rendah – peradangan dan biomarker antibodi yang ada pada pasien yang alergi terhadap l antibiotik. Prototipe telah dikembangkan selama empat tahun terakhir dan menawarkan hasil kuantitatif dalam hitungan menit. Padahal, sensitivitas sistem sedemikian rupa sehingga mampu mendeteksi perubahan indeks bias seratus juta.

Proyek multidisiplin ini bertujuan untuk mengadaptasi sistem deteksi SARS-CoV-2 dan antibodinya, serta mengoptimalkan dan menurunkan harga alat pengukur. Untuk tujuan ini, mereka bekerja di sepanjang dua jalur: terus meningkatkan sensitivitas optik sensor dan mengembangkan protokol kimia sehingga hanya protein tertentu yang mengekspresikan SARS-CoV-2, atau antibodi terhadap protein semacam itu, sesuai dengan kasusnya, mematuhi permukaan pandu gelombang. “Jika hasilnya memuaskan, di masa mendatang kami akan dapat mengembangkan peralatan tempat perawatan yang berfungsi penuh untuk didistribusikan ke pusat perawatan primer,” kata Halir. Menurut peneliti, pengurangan biaya akan signifikan dibandingkan dengan tes PCR, karena tes ini dapat dilakukan langsung oleh dokter keluarga, sehingga menghemat biaya perawatan di laboratorium khusus dan juga jadwal hasil. , yang akan diperoleh dalam waktu sepersekian jam.

Di sisi lain, sehubungan dengan uji serologis, keuntungannya adalah kemampuan untuk mendeteksi konsentrasi antibodi yang lebih rendah dan, juga, menentukan jumlah pasti antibodi yang dimiliki orang yang diuji. “Jika kami berhasil, kami yakin bahwa prototipe komersial dapat dikembangkan dalam waktu dekat,” kata peneliti UMA.

Video (dalam bahasa Spanyol):

Related articles

Comments

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Share article

Latest articles

Skrining sinar-X mengidentifikasi obat yang menjanjikan untuk pengobatan COVID-19

Sebuah tim peneliti, termasuk ilmuwan MPSD, telah mengidentifikasi beberapa kandidat untuk melawan obat tersebut SARS-CoV-2 coronavirus menggunakan sumber cahaya sinar-X PETRA III di German...

Teori konspirasi memengaruhi perilaku kita – bahkan jika kita tidak mempercayainya!

Paling tidak karena COVID-19 pandemi, teori konspirasi lebih relevan dari sebelumnya. Mereka diberitakan dan didiskusikan di hampir semua media dan komunikasi. Tapi...

“Doodle Ringan” Nyata dalam Waktu Nyata

Para peneliti di Tokyo Metropolitan University telah merancang dan menerapkan algoritme yang disederhanakan untuk mengubah garis yang digambar secara bebas menjadi hologram pada CPU...

Teleskop Webb NASA menyertakan tabir surya seukuran lapangan tenis untuk perjalanan jutaan kilometer

Kedua wajah tabir surya James Webb Space Telescope dinaikkan secara vertikal untuk mempersiapkan pelipatan lapisan tabir surya. Kredit: NASA / Chris Gunn Insinyur bekerja...

Mineralogi Hangat Global Mengelola Pusat Perlindungan Kehidupan Batin

Tim lapangan DeMMO dari kiri ke kanan: Lily Momper, Brittany Kruger, dan Caitlin Casar mengambil sampel air yang meledak dari toilet DeMMO. Pendanaan:...

Newsletter

Subscribe to stay updated.