Debu asteroid yang ditemukan di kawah menutup kasus dinosaurus yang membunuhnya

Para peneliti yakin mereka telah menutup kasus yang membunuh dinosaurus, dan menghubungkan kepunahan mereka dengan asteroid yang jatuh ke Bumi 66 juta tahun lalu, menemukan bukti kunci: debu asteroid di kawah tubrukan.

Kematian adalah hipotesis yang disebabkan oleh beberapa letusan gunung berapi atau bencana lainnya di dunia daripada asteroid sejak 1980-an, ketika para ilmuwan menemukan debu asteroid di lapisan geologi yang menandai kepunahan dinosaurus. Penemuan ini melukiskan gambaran apokaliptik debu dari uap asteroid dan hantaman angin yang mengelilingi planet, menghalangi matahari dan menyebabkan kematian besar-besaran melalui musim dingin global yang gelap dan abadi – semua materi sekarang terlihat untuk menciptakan lapisan yang diperkaya asteroid sebelum kembali ke Bumi. .

T-rex dan Pterodactyl

Debu dari tumbukan asteroid tersebut terlepas ke atmosfer dengan menghalangi matahari dan menyebabkan punahnya 75% kehidupan, termasuk tidak semua dinosaurus yang merupakan burung.

Pada 1990-an, hubungan itu diperkuat oleh penemuan kawah tubrukan Chicxulub selebar 125 kilometer di bawah Teluk Meksiko, seusia dengan lapisan batuan. Investigasi baru telah menutup kesepakatan, kata para peneliti, menemukan debu asteroid di dalam kawah dengan sidik jari kimia yang tepat di lokasi geologi yang tepat yang menandai waktu kepunahan.

“Lingkaran sudah berakhir,” kata Steven Goderis, seorang profesor geokimia di Vrije Universiteit Brussels. Kemajuan dalam sains 24 Februari 2021.

Studi ini adalah yang terbaru dari misi yang dipimpin oleh University of Texas di Austin dalam Program Penemuan Laut Internasional 2016, yang mengumpulkan hampir 3.000 kaki batu dari kawah yang terkubur di bawahnya. Penelitian dalam misi ini telah membantu mengisi kesenjangan dalam dampak, suksesi, dan pemulihan kehidupan.

Peneliti dengan Sampel Utama dari Misi Pemulihan

Sean Gulick, seorang profesor riset di Austin Jackson School of Geosciences di University of Texas (kanan), dan Joanna Morgan, seorang profesor di Imperial College London, mempelajari inti yang ditemukan dari kawah dalam misi penelitian 2016 yang dipimpin oleh Samudra Internasional Program Penemuan. . Kredit: Sekolah Geosains Universitas Texas Austin / Jackson

Tanda penting dari debu asteroid adalah unsur iridium – unsur ini jarang ditemukan di permukaan bumi, tetapi terdapat pada tingkat tinggi di beberapa jenis asteroid. Titik iridium di lapisan geologi yang ditemukan di seluruh dunia adalah cara hipotesis asteroid dibuat. Dalam studi baru, para peneliti menemukan paku serupa di sebongkah batu yang digali dari kawah. Di kawah tersebut, lapisan sedimen yang menyerang selama beberapa hari begitu parah sehingga para ilmuwan dapat mengetahuinya tepat dua dekade sebelum dampak debu terjadi.

“Kami berada pada tingkat kebetulan yang tidak terjadi secara geologis tanpa sebab-akibat,” kata penulis Sean Gulick, seorang profesor di UT Jackson School of Geosciences yang memimpin ekspedisi Joanna Morgan tahun 2016. Imperial College London. “Dia meragukan anomali Iridium di tempat tidur [in the geologic layer] itu tidak terhubung ke kawah Chicxulub. ‘

Peta kawah Chicxulub

Kawah yang ditinggalkan oleh asteroid yang memusnahkan dinosaurus terletak di Semenanjung Yucatan dan disebut Chicxulub atas nama kota terdekat. Sebagian kawah berada di pantai dan sebagian lagi di darat. Kawah tersebut terkubur di bawah banyak lapisan batuan dan sedimen. Misi tahun 2016 yang dipimpin oleh Program Penemuan Laut Internasional menarik inti batuan dari pantai kawah. Kredit: Universitas Texas di Austin / Jackson School of Geosciences / Google Maps

Debu adalah satu-satunya sisa asteroid yang menghantam planet jutaan tahun lalu dan telah menyebabkan kepunahan 75% kehidupan di Bumi, termasuk semua dinosaurus non-burung.

Para peneliti memperkirakan bahwa debu terbentuk dari dampak atmosfer yang beredar di atmosfer selama sekitar satu dekade – yang, menurut Gulick, membantu berapa lama kepunahan berlangsung.

Kawah Asteroid Inti Batu

Dinosaurus memusnahkan bagian inti batuan yang diambil dari kawah yang ditinggalkan oleh tabrakan asteroid. Para peneliti menemukan konsentrasi tinggi elemen iridium – penanda material asteroid – di bagian tengah nukleus, di tengah yang mencakup campuran benturan selama puluhan tahun dan abu dari sedimen laut. Iridium diukur dalam bagian per miliar. Kredit: Program Penemuan Laut Internasional

“Jika Anda menghilang dari jam 66 juta tahun yang lalu, Anda dapat dengan mudah membantah bahwa itu terjadi dalam beberapa dekade, yang pada dasarnya adalah berapa lama waktu yang dibutuhkan untuk mati kelaparan,” katanya. dia berkata.

Konsentrasi iridium tertinggi ditemukan di bagian 5 sentimeter inti batuan yang ditemukan dari bagian atas cincin cincin kawah – titik ketinggian tinggi di kawah yang memantul dari bebatuan dan kemudian jatuh karena kekuatan tumbukan.

Analisis Iridium dilakukan oleh laboratorium di Austria, Belgia, Jepang, dan Amerika Serikat.

“Kami menggabungkan hasil dari empat laboratorium independen di seluruh dunia untuk memastikan bahwa kami mendapatkan yang benar,” kata Goderis.

Selain iridium, bagian kawah tersebut menunjukkan unsur-unsur lain yang terkait dengan materi asteroid. Konsentrasi dan komposisi “elemen asteroid” ini menyerupai pengukuran yang diambil dari lapisan geologi di 52 lokasi di seluruh dunia.

Bagian inti dan lapisan geologi memiliki kesamaan unsur di bumi, termasuk senyawa belerang. Sebuah studi tahun 2019 menemukan bahwa batuan yang mengandung sulfur sebagian besar hilang dari intinya meskipun ada sejumlah besar batu kapur di sekitarnya. Hal ini menunjukkan bahwa dampaknya adalah belerang asli terlepas ke atmosfer, yang dapat memperburuk situasi buruk dengan meningkatkan pendinginan dan pertumbuhan global. AC id hujan.

Gulick dan rekannya di Institut Geofisika Universitas Texas dan Kantor Geologi Ekonomi – keduanya unit di UT Jackson School – berencana untuk kembali ke kawah musim panas ini untuk mulai menjelajahi situs di pusatnya dan berencana untuk mengebor di masa depan. untuk memulihkan lebih banyak materi asteroid.

Referensi: 24 Februari 2021, Kemajuan dalam sains.

Related articles

Comments

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Share article

Latest articles

Topan Super Surigae menyulut Pasifik

19 April 2021 Topan super mencapai intensitas ekstrem setahun lebih banyak daripada badai era satelit mana pun. Surigae tidak akan mendarat, tetapi topan yang muncul di...

Mekanisme fotoenzim kunci yang diuraikan

Kesan artis tentang katalisis enzimatik yang diusulkan dalam mekanisme fotodekarboksilase asam lemak (Sains 2021). Kredit: Damien Sorigué Pengoperasian enzim FAP, yang berguna untuk memproduksi...

DOE Mendorong Investasi A.S. yang Agresif dalam Energy Fusion

Sinar laser energi tinggi NIF berkumpul di target di tengah kamera target. Keberhasilan mendapatkan penyalaan fusi akan menjadi langkah maju yang besar dalam...

Fisikawan menciptakan bit kuantum yang dapat mencari materi gelap

Sebuah qubit (persegi panjang kecil) dipasang pada tingkat kebiruan, yang berada di atas jari untuk menunjukkan skala. Ilmuwan di Farmland Universitas Chicago menggunakan...

Ahli paleontologi memperkirakan bahwa 2,5 miliar T. rex menjelajahi Bumi selama periode Kapur

Untuk semua mereka yang terlambatKapur Menurut sebuah studi baru, jumlah total tyrannosaurus yang pernah hidup di Bumi adalah sekitar 2,5 miliar individu, di mana...

Newsletter

Subscribe to stay updated.