Apnea tidur obstruktif sering terjadi pada orang dengan gangguan kognitif – ini dapat diobati

Pengobatan gangguan tidur umum terjadi pada orang dengan masalah berpikir dan ingatan.

Apnea tidur obstruktif adalah gangguan pernapasan berulang selama tidur. Penelitian telah menunjukkan bahwa orang dengan gangguan tidur ini memiliki risiko lebih tinggi mengalami gangguan kognitif dan Penyakit Alzheimer penyakit. Namun, itu bisa diobati. Sebuah studi sebelumnya yang diterbitkan hari ini, 28 Februari 2021, menemukan bahwa apnea tidur obstruktif sering terjadi pada orang dengan gangguan kognitif. Studi ini akan dipresentasikan pada Pertemuan Tahunan ke-73 American Academy of Neurology, yang diadakan pada tanggal 17-22 April 2021.

Gangguan kognitif meliputi masalah memori dan berpikir yang memengaruhi konsentrasi, pengambilan keputusan, dan mempelajari hal-hal baru. Risiko gangguan kognitif meningkat seiring bertambahnya usia.

“Tidur yang lebih baik baik untuk otak dan dapat meningkatkan keterampilan kognitif. Namun, dalam penelitian kami, kami menemukan bahwa lebih dari separuh orang dengan gangguan kognitif mengalami apnea tidur obstruktif, “kata penulis studi Mark I. Boulos, MD, dari University of Toronto di Kanada dan anggota American Academy of Neurology. “Kami juga menemukan bahwa pada mereka yang mengalami gangguan tidur, skor berpikir dan ingatan lebih rendah. Pemahaman penuh tentang bagaimana apnea tidur obstruktif memengaruhi populasi ini penting karena pengobatan dapat meningkatkan kemampuan berpikir dan ingatan serta kualitas hidup secara keseluruhan.”

Studi ini melibatkan 67 orang dengan usia rata-rata 73 tahun yang memiliki gangguan kognitif. Peserta mengisi kuesioner tentang tidur, kognisi, dan suasana hati. Mereka juga melakukan skor kognitif sebanyak 30 poin untuk mengetahui tingkat gangguan kognitif. Pertanyaan tersebut termasuk mengidentifikasi tanggal dan kota tempat mereka berada, dan mengulangi kata-kata yang diminta untuk mereka hafal di awal tes. Skor tes berkisar dari nol hingga 30. Skor 26 atau lebih tinggi dianggap normal, 18-25 berarti gangguan kognitif ringan, dan 17 dan di bawahnya – gangguan kognitif sedang dan berat.

Peserta menjalani tes apnea tidur di rumah untuk menentukan apakah mereka menderita apnea tidur obstruktif. Tes rumah menggunakan monitor untuk memantau pola pernapasan dan kadar oksigen selama tidur.

Para peneliti menemukan bahwa 52% peserta studi mengalami apnea tidur obstruktif. Orang dengan gangguan tidur 60% lebih mungkin mendapatkan skor yang lebih rendah pada tes kognitif dibandingkan orang yang tidak menderita apnea tidur. Skor rata-rata orang dengan gangguan tersebut adalah 20,5 dibandingkan dengan skor rata-rata 23,6 untuk orang tanpa gangguan tidur.

Selain itu, para peneliti menemukan bahwa tingkat keparahan apnea tidur obstruktif sesuai dengan tingkat gangguan kognitif serta kualitas tidur peserta, termasuk waktu tidur, kecepatan tidur, efisiensi tidur, dan frekuensi bangun di malam hari.

“Orang dengan gangguan kognitif perlu dievaluasi untuk apnea tidur obstruktif karena dapat diobati dengan Continuous Positive Airway Pressure Apparatus (CPAP) yang membantu menjaga saluran udara tetap terbuka pada malam hari,” kata Boulos. Memutuskan untuk menggunakan terapi secara teratur dan ini bisa menjadi masalah besar bagi orang-orang dengan masalah pemikiran dan ingatan. Penelitian di masa depan harus bertujuan untuk mengidentifikasi cara mendiagnosis dan mengelola penyakit yang efektif dan mudah digunakan pada orang dengan gangguan kognitif. “

Keterbatasan penelitian ini adalah bahwa tes apnea tidur di rumah digunakan untuk mendiagnosis apnea tidur daripada penelitian tidur laboratorium.

Studi ini didanai oleh beasiswa pascasarjana di Ontario yang diberikan kepada penulis studi David R. Calelli dan Departemen Riset Neurologi Kognitif dari Pusat Ilmu Kesehatan LC Campbell di Sanibruk, Toronto, Kanada. ResMed menyediakan tes rumah untuk apnea tidur sebagai dukungan alami, tetapi tidak terlibat dalam penelitian tersebut.

Related articles

Comments

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Share article

Latest articles

Skrining sinar-X mengidentifikasi obat yang menjanjikan untuk pengobatan COVID-19

Sebuah tim peneliti, termasuk ilmuwan MPSD, telah mengidentifikasi beberapa kandidat untuk melawan obat tersebut SARS-CoV-2 coronavirus menggunakan sumber cahaya sinar-X PETRA III di German...

Teori konspirasi memengaruhi perilaku kita – bahkan jika kita tidak mempercayainya!

Paling tidak karena COVID-19 pandemi, teori konspirasi lebih relevan dari sebelumnya. Mereka diberitakan dan didiskusikan di hampir semua media dan komunikasi. Tapi...

“Doodle Ringan” Nyata dalam Waktu Nyata

Para peneliti di Tokyo Metropolitan University telah merancang dan menerapkan algoritme yang disederhanakan untuk mengubah garis yang digambar secara bebas menjadi hologram pada CPU...

Teleskop Webb NASA menyertakan tabir surya seukuran lapangan tenis untuk perjalanan jutaan kilometer

Kedua wajah tabir surya James Webb Space Telescope dinaikkan secara vertikal untuk mempersiapkan pelipatan lapisan tabir surya. Kredit: NASA / Chris Gunn Insinyur bekerja...

Mineralogi Hangat Global Mengelola Pusat Perlindungan Kehidupan Batin

Tim lapangan DeMMO dari kiri ke kanan: Lily Momper, Brittany Kruger, dan Caitlin Casar mengambil sampel air yang meledak dari toilet DeMMO. Pendanaan:...

Newsletter

Subscribe to stay updated.