Apakah saya mengenal anda Bagaimana topeng mengganggu persepsi wajah

Mengidentifikasi orang-orang yang memakai masker seringkali merupakan tantangan unik selama pandemi. Sebuah studi baru oleh para peneliti dari Universitas Ben-Gurion di Negev (BGU) di Israel dan Universitas York di Kanada mengungkapkan dampak dari penderitaan ini dan konsekuensi yang berpotensi signifikan. Penulis: Chicago Face Database (Ma et al., 2015)

Mengidentifikasi orang-orang yang memakai masker seringkali merupakan tantangan unik selama pandemi. Sebuah studi baru oleh para peneliti dari Universitas Ben-Gurion di Negev (BGU) di Israel dan Universitas York di Kanada mengungkapkan dampak dari penderitaan ini dan konsekuensi yang berpotensi signifikan.

Hasilnya baru saja dipublikasikan di jurnal Laporan Ilmiah.

“Bagi Anda yang tidak selalu mengenali teman atau kenalan dengan topeng, Anda tidak sendirian,” kata peneliti Profesor Zvi Hanel, kepala Laboratorium Persepsi Visual dan Tindakan di Departemen Psikologi di BSU, dan Profesor Erez Freud, yang menerima gelar Ph.D. di BGU dan sekarang menjadi dosen di York University di Toronto, Ontario.

“Individu adalah salah satu rangsangan visual yang paling informatif dan bermakna bagi persepsi manusia dan memainkan peran unik dalam interaksi sosial sehari-hari yang komunikatif,” catat para peneliti. “Upaya minimisasi yang belum pernah terjadi sebelumnya COVID-19 transfer tersebut telah menciptakan dimensi baru dalam pengenalan wajah karena memakai topeng ”.

Untuk mempelajari efek pemakaian masker, Profesor Hanel dan Profesor Freud menggunakan versi modifikasi dari Tes Memori Wajah Cambridge, sebuah standar untuk menilai persepsi wajah yang mencakup wajah bertopeng dan membuka kedok. Penelitian dilakukan secara online dengan kelompok besar hampir 500 orang.

Para peneliti menemukan bahwa tingkat keberhasilan mengidentifikasi orang yang memakai topeng berkurang 15%. “Hal ini dapat menyebabkan banyak kesalahan dalam mengenali orang yang kita kenal dengan benar, atau dalam pengenalan acak terhadap orang asing sebagai orang yang kita kenal,” kata Profesor Galya Avidan, yang merupakan anggota Departemen Psikologi BSU dan Departemen Kognitif dan ilmu otak dan ahli dalam pengenalan dan persepsi wajah. “Masker wajah bisa menjadi lebih sulit bagi orang yang keterampilan pengenalan wajahnya tidak sempurna untuk memulai dan menyebabkan kerusakan besar.”

Tim peneliti juga menemukan bahwa topeng secara khusus mengganggu kesan holistik pada wajah dan mengarah pada pemrosesan fitur, yang merupakan strategi yang kurang akurat dan memakan waktu.

“Alih-alih melihat seluruh wajah, kami sekarang dipaksa untuk melihat mata, hidung, pipi, dan elemen lain yang terlihat secara terpisah untuk membangun persepsi seluruh wajah – yang kami lakukan secara instan,” kata para peneliti.

Perubahan kinerja serta perubahan gaya penanganan wajah ini dapat berdampak signifikan pada kehidupan sehari-hari, termasuk interaksi sosial, serta situasi lain yang melibatkan interaksi pribadi, seperti pendidikan.

“Mengingat penggunaan masker dengan cepat menjadi norma penting di negara-negara di seluruh dunia, penelitian di masa mendatang harus memeriksa konsekuensi sosial dan psikologis dari penggunaan masker pada perilaku manusia,” kata Hanel. “Besarnya efek topeng yang kami laporkan dalam penelitian saat ini cenderung meremehkan tingkat sebenarnya pengurangan efektivitas wajah di topeng.”

Informasi: 21 Desember 2020, Laporan Ilmiah.
DOI: 10.1038 / s41598-020-78986-9

Selain peneliti BGU, tim Kanada termasuk Profesor Erez Freud, yang memimpin penelitian, Andrei Staiduhar, dan Profesor Shine Rosenbaum dari Fakultas Psikologi di Universitas York dan Pusat Studi Visual.

Studi ini didukung oleh Israel Science Foundation (hibah № 296/15) dan Vision Science to Applications Program (VISTA), yang didanai oleh Canadian Foundation for First Research Excellence (CFREF, 2016-2023) dan ilmu alam dan teknis. Dewan Riset Kanada.

Related articles

Comments

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Share article

Latest articles

Topan Super Surigae menyulut Pasifik

19 April 2021 Topan super mencapai intensitas ekstrem setahun lebih banyak daripada badai era satelit mana pun. Surigae tidak akan mendarat, tetapi topan yang muncul di...

Mekanisme fotoenzim kunci yang diuraikan

Kesan artis tentang katalisis enzimatik yang diusulkan dalam mekanisme fotodekarboksilase asam lemak (Sains 2021). Kredit: Damien Sorigué Pengoperasian enzim FAP, yang berguna untuk memproduksi...

DOE Mendorong Investasi A.S. yang Agresif dalam Energy Fusion

Sinar laser energi tinggi NIF berkumpul di target di tengah kamera target. Keberhasilan mendapatkan penyalaan fusi akan menjadi langkah maju yang besar dalam...

Fisikawan menciptakan bit kuantum yang dapat mencari materi gelap

Sebuah qubit (persegi panjang kecil) dipasang pada tingkat kebiruan, yang berada di atas jari untuk menunjukkan skala. Ilmuwan di Farmland Universitas Chicago menggunakan...

Ahli paleontologi memperkirakan bahwa 2,5 miliar T. rex menjelajahi Bumi selama periode Kapur

Untuk semua mereka yang terlambatKapur Menurut sebuah studi baru, jumlah total tyrannosaurus yang pernah hidup di Bumi adalah sekitar 2,5 miliar individu, di mana...

Newsletter

Subscribe to stay updated.