Apakah remaja “tiran” – keturunan dinosaurus karnivora – menjelaskan kurangnya keanekaragaman dinosaurus?

Penelitian baru menunjukkan bahwa keturunan dinosaurus karnivora besar, seperti Tyrannosaurus Rex, secara fundamental dapat mengubah komunitas mereka dengan mengungguli spesies kecil yang bersaing. Penulis: UNM Biology

Peneliti UNM sedang mempelajari bagaimana keturunan dinosaurus karnivora mengurangi keanekaragaman spesies.

Ahli paleoekologi dari Universitas New Mexico dan Universitas Nebraska-Lincoln telah menunjukkan bahwa keturunan dinosaurus karnivora besar, seperti Tyrannosaurus Rex, dapat mengubah komunitas mereka secara mendasar dengan mengatasi spesies pesaing yang lebih kecil.

Sebuah penelitian yang diterbitkan minggu ini di jurnal Ilmu, adalah yang pertama mempelajari keragaman dinosaurus dalam komunitas, memandang remaja sebagai esensi ekologis mereka sendiri.

“Komunitas dinosaurus seperti pusat perbelanjaan pada Sabtu sore – penuh dengan remaja,” jelas Kat Schroeder, seorang mahasiswa pascasarjana di Departemen Biologi UNM yang memimpin penelitian tersebut. “Mereka merupakan bagian penting dari spesies spesies dan akan berdampak sangat nyata pada sumber daya yang ada di komunitas.”

Karena mereka lahir dari telur, dinosaurus, seperti T. rex, pasti terlahir kecil – seukuran kucing domestik. Ini berarti bahwa jika mereka naik ke bus kota, “megatheropad” ini, dengan berat satu hingga delapan ton, akan mengubah rezim perburuan dan mangsa. Ahli paleontologi telah lama menduga bahwa dinosaurus karnivora raksasa akan mengubah perilaku saat mereka tumbuh. Tetapi bagaimana hal ini dapat memengaruhi dunia di sekitar mereka sebagian besar masih belum diketahui.

“Kami ingin menguji gagasan bahwa dinosaurus dapat mengambil peran banyak spesies saat mereka tumbuh, membatasi jumlah spesies nyata yang dapat hidup berdampingan dalam suatu komunitas,” kata Schroeder.

Kesenjangan dinosaurus dengan karnivora modern

Pecahnya dinosaurus melawan karnivora modern menggambarkan jurang pemisah antara dinosaurus prasejarah dan karnivora modern. Penulis: Jurusan Biologi UNM

Jumlah spesies dinosaurus berbeda yang dikenal di seluruh dunia kecil, terutama di antara spesies kecil.

“Dinosaurus sangat sedikit variasi. Meskipun ada penyimpangan dari fasilitasi, hanya saja tidak banyak spesies dinosaurus, ”kata Felice Smith, seorang profesor biologi di UNM dan penasihat Schroeder.

Untuk mengatasi masalah penurunan keanekaragaman dinosaurus, Schroeder dan rekan penulisnya mengumpulkan data dari situs fosil yang diketahui di seluruh dunia, termasuk lebih dari 550 spesies dinosaurus. Dengan mengatur berat dan pola makan dinosaurus, mereka mempelajari jumlah dinosaurus kecil, sedang, dan besar di setiap komunitas.

Mereka menemukan pola yang sangat jelas:

“Ada celah – sangat sedikit dinosaurus karnivora antara 100-1000 kg [200 pounds to one ton] ada di komunitas yang memiliki megatheropad, “kata Schroeder.” Dan remaja megatheropad ini cocok dengan ruang itu. “

Schroeder juga mencatat bahwa pertimbangan keragaman dinosaurus dari waktu ke waktu menjadi kuncinya. Jurassic komunitas (200-145 juta tahun yang lalu) memiliki celah yang lebih kecil dan Kapur komunitas (145-65 juta tahun yang lalu) memiliki jumlah yang besar.

“Megateropoda Jurassic tidak banyak berubah – remaja lebih seperti orang dewasa, meninggalkan lebih banyak ruang dalam masyarakat untuk beberapa keluarga megateropad serta beberapa karnivora kecil,” jelas Schroeder. “Di sisi lain, periode Cretaceous sepenuhnya didominasi oleh tyrannosaurus dan abelizaurs, yang berubah secara signifikan saat mereka tumbuh.”

Untuk melihat apakah kesenjangan tersebut benar-benar disebabkan oleh megatheropoda remaja, Schroeder dan rekannya membangun kembali komunitas yang ramah remaja. Menggabungkan tingkat pertumbuhan di sepanjang garis yang ditemukan di penampang tulang, dan jumlah bayi dinosaurus yang bertahan hidup setiap tahun, berdasarkan gumpalan fosil besar-besaran, tim menghitung proporsi spesies megatheropik yang akan menjadi remaja.

Schroeder menjelaskan bahwa penelitian ini penting karena (setidaknya sebagian) menemukan mengapa keanekaragaman dinosaurus lebih kecil dari yang diharapkan berdasarkan kelompok fosil lainnya. Ini juga menjelaskan mengapa ada jauh lebih banyak spesies dinosaurus yang sangat besar daripada yang kecil, yang berlawanan dengan perkiraan. Namun yang terpenting, tambahnya, ini menunjukkan hasil pertumbuhan dari bayi yang sangat muda hingga dewasa yang sangat besar di dalam ekosistem.

“Dinosaurus telah menjadi hasrat seumur hidup. Saya dulu dan masih menjadi “anak dinosaurus”. Ketertarikan saya pada keragaman dinosaurus muncul ketika saya menyadari bahwa tidak ada yang benar-benar melihat dinosaurus seperti yang kita lihat pada mamalia dan burung modern, ”kata Schroeder. “Banyak hal yang dapat diperoleh dari penerapan metode modern dan paleoekologi pada dinosaurus. Untungnya, kita sekarang berada di era penelitian dinosaurus di mana banyak informasi tersedia secara digital, sehingga masalah lingkungan yang membutuhkan data besar sekarang menjadi lebih masuk akal untuk paleontologi dinosaurus. ”

Referensi: “Pengaruh Dinosaurus Remaja pada Struktur dan Keragaman Komunitas” oleh K. Schroeder; FA Smith di Universitas New Mexico di Albuquerque, New Mexico; S. K.Lyons di Universitas Nebraska di Lincoln, Amerika Utara, 25 Februari 2021, Ilmu.
DOI: 10.1126 / science.abd9220

Related articles

Comments

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Share article

Latest articles

Skrining sinar-X mengidentifikasi obat yang menjanjikan untuk pengobatan COVID-19

Sebuah tim peneliti, termasuk ilmuwan MPSD, telah mengidentifikasi beberapa kandidat untuk melawan obat tersebut SARS-CoV-2 coronavirus menggunakan sumber cahaya sinar-X PETRA III di German...

Teori konspirasi memengaruhi perilaku kita – bahkan jika kita tidak mempercayainya!

Paling tidak karena COVID-19 pandemi, teori konspirasi lebih relevan dari sebelumnya. Mereka diberitakan dan didiskusikan di hampir semua media dan komunikasi. Tapi...

“Doodle Ringan” Nyata dalam Waktu Nyata

Para peneliti di Tokyo Metropolitan University telah merancang dan menerapkan algoritme yang disederhanakan untuk mengubah garis yang digambar secara bebas menjadi hologram pada CPU...

Teleskop Webb NASA menyertakan tabir surya seukuran lapangan tenis untuk perjalanan jutaan kilometer

Kedua wajah tabir surya James Webb Space Telescope dinaikkan secara vertikal untuk mempersiapkan pelipatan lapisan tabir surya. Kredit: NASA / Chris Gunn Insinyur bekerja...

Mineralogi Hangat Global Mengelola Pusat Perlindungan Kehidupan Batin

Tim lapangan DeMMO dari kiri ke kanan: Lily Momper, Brittany Kruger, dan Caitlin Casar mengambil sampel air yang meledak dari toilet DeMMO. Pendanaan:...

Newsletter

Subscribe to stay updated.