Apakah kucing menyebarkan COVID-19? Penelitian menemukan bahwa kucing domestik mungkin merupakan pembawa SARS-CoV-2 tanpa gejala

Dua studi yang baru-baru ini diterbitkan oleh para peneliti dan kolaborator di Kansas State University telah menghasilkan dua temuan penting terkait COVID-19 Pandemi: Kucing peliharaan mungkin pembawa asimtomatik SARS-CoV-2, tetapi babi tidak mungkin menjadi pembawa virus yang signifikan. SARS-CoV-2 adalah virus korona yang bertanggung jawab atas COVID-19.

Kucing dapat menyebarkan SARS-CoV-2 secara efektif ke kucing lain dalam dua hari. Penelitian lebih lanjut diperlukan untuk melihat apakah kucing domestik dapat menyebarkan virus ke hewan dan manusia lain.

“Penelitian lain menunjukkan bahwa pasien manusia yang terinfeksi COVID-19 menularkan SARS-CoV-2 ke kucing; ini termasuk kucing domestik dan bahkan kucing besar, seperti singa dan harimau, ”kata Jürgen A. Richt, seorang profesor bupati yang dihormati di Sekolah Tinggi Kedokteran Hewan Universitas Negeri Kansas. “Penemuan kami penting karena hubungan erat antara manusia dan hewan peliharaan.”

Ada sekitar 95 juta kucing domestik dan sekitar 60 juta hingga 100 juta kucing liar di Amerika Serikat, kata Richt.

Richt adalah penulis senior dari dua publikasi bersama dalam jurnal Emerging Microbes & Infections: “Infeksi SARS-CoV-2, penyakit dan penularan pada kucing domestik” dan “Kerentanan sel babi dan babi domestik terhadap SARS-CoV-2”. ”

Melalui studi mendalam di K-State Institute of Biosecurity Research Institute, atau BRI, di Pat Roberts Hall, para peneliti meneliti kerentanan terhadap infeksi, penyakit, dan penularan pada kucing domestik. Mereka menemukan bahwa kucing domestik mungkin tidak memiliki tanda-tanda klinis SARS-CoV-2 yang jelas, tetapi mereka melepaskan virus melalui rongga hidung, mulut, dan rektal dan dapat secara efektif menyebarkannya ke kucing lain dalam dua hari. Penelitian lebih lanjut diperlukan untuk melihat apakah kucing domestik dapat menyebarkan virus ke hewan dan manusia lain.

“Penularan yang efektif antara kucing domestik ini menunjukkan kebutuhan yang signifikan bagi kesehatan hewan dan masyarakat untuk menyelidiki rantai penularan dari manusia-kucing-manusia yang potensial,” kata Richt, yang juga direktur Pusat Keunggulan Universitas untuk Penyakit Muncul dan Zoonosis. hewan, yang dikenal sebagai CEEZAD, dan Pusat Penyakit Menular Zoonotik dan yang dikenal sebagai CEZID.

Jürgen A. Richt

Jürgen A. Richt, seorang profesor bupati yang dihormati di Kansas State University’s College of Veterinary Medicine, adalah penulis senior dari dua studi yang diterbitkan baru-baru ini yang berfokus pada penularan SARS-CoV-2 pada kucing dan babi domestik. Kredit: Universitas Negeri Kansas

Untuk penelitian yang melibatkan babi, para peneliti menemukan bahwa babi yang terinfeksi SARS-CoV-2 tidak rentan terhadap infeksi SARS-CoV-2 dan tampaknya tidak menularkan virus ke hewan.

“Babi memainkan peran penting dalam pertanian AS, jadi penting untuk menentukan potensi kerentanan SARS-CoV-2 pada babi,” kata Richt. “Hasil kami menunjukkan bahwa babi tidak mungkin menjadi pembawa SARS-CoV-2 yang signifikan.”

BRI menyediakan laboratorium keamanan tinggi untuk rekan peneliti Richt dan SARS-CoV-2. Ini adalah Keamanan Hayati Tingkat 3 dan Keamanan Hayati Pertanian Tingkat 3, yang mencakup penelitian multidisiplin penting, program pelatihan dan pendidikan tentang patogen yang mempengaruhi hewan, tumbuhan dan serangga, serta keamanan dan keamanan pangan.

Richt dan koleganya sedang merencanakan studi lebih lanjut untuk memahami penularan SARS-CoV-2 pada kucing dan babi. Mereka juga berencana untuk mempelajari apakah kucing diimunisasi terhadap infeksi ulang SARS-CoV-2 setelah pulih dari infeksi SARS-CoV-2 primer.

“Studi ini penting untuk penilaian risiko, implementasi strategi mitigasi, mengatasi masalah kesejahteraan hewan dan mengembangkan model hewan praklinis untuk mengevaluasi calon obat dan vaksin COVID-19,” kata Richt.

Referensi:

“Infeksi, penyakit, dan penularan SARS-CoV-2 pada kucing domestik” oleh Natasha N. Godro, Jesse D. Trujillo, Mariano Carosino, David A. Miekins, Igor Morozov, Daniel V. Madden, Sabarish V. Indran, Dashzeweg Bold, Velmurugan Balaraman, Taeyong Kwon, Bianca Libanori Artiaga, Konner Cool, Adolfo García-Sastre, Wenjun Ma, William C. Wilson, Jamie Henningson, Udeni BR Balasuriya dan Juergen A. Richt, 25 Oktober 2020, Mikroba dan infeksi yang muncul.
DOI: 10.1080 / 22221751.2020.1833687

Kerentanan kandang babi dan babi domestik terhadap SARS-CoV-2 oleh David A. Mikkins, Igor Morozov, Jesse D. Trujillo, Natasha N. Godro, Dashzeweg Bold, Mariano Carosino, Bianca L. Artiaga, Sabarish W. Indran, Taeyong Kwon, Velmurugan Balaraman, Daniel W. Madden, Heinz Feldmann, Jamie Henningson, Wenjun Ma, Udeni BR Balasuriya dan Juergen A. Richt, 20 Oktober 2020, Mikroba dan infeksi yang muncul.
DOI: 10.1080 / 22221751.2020.1831405

Studi ini melibatkan peneliti K-State lainnya dari Department of Diagnostic Medicine and Pathobiology at the College of Veterinary Medicine: Natasha N. Godro, Jesse D. Trujillo, David A. Miekins, Igor Morozov, Daniel W. Madden, Sabarish W. Indran , Dashzeveg Bold, Velmurugan Balaraman, Taeyong Kwon, Bianca L. Artiaga, Konner Cool, Wenjun Ma dan Jamie Henningson, juga direktur Kansas State Veterinary Diagnostic Laboratory.

Peneliti lain yang berpartisipasi termasuk Mariano Carosino dan Udeni B.R. Balasuria dari Universitas Negeri Louisiana; William K. Wilson dari Amerika Serikat, Departemen Penelitian Penyakit Hewan Menular Arthropoda; Adolfo Garcia-Sastre dengan Icahn Medical School di Mount Sinai; dan Heinz Feldmann dari National Institutes of Health di National Institute of Allergy and Infectious Diseases.

Related articles

Comments

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Share article

Latest articles

“Doodle Ringan” Nyata dalam Waktu Nyata

Para peneliti di Tokyo Metropolitan University telah merancang dan menerapkan algoritme yang disederhanakan untuk mengubah garis yang digambar secara bebas menjadi hologram pada CPU...

Teleskop Webb NASA menyertakan tabir surya seukuran lapangan tenis untuk perjalanan jutaan kilometer

Kedua wajah tabir surya James Webb Space Telescope dinaikkan secara vertikal untuk mempersiapkan pelipatan lapisan tabir surya. Kredit: NASA / Chris Gunn Insinyur bekerja...

Mineralogi Hangat Global Mengelola Pusat Perlindungan Kehidupan Batin

Tim lapangan DeMMO dari kiri ke kanan: Lily Momper, Brittany Kruger, dan Caitlin Casar mengambil sampel air yang meledak dari toilet DeMMO. Pendanaan:...

Genom manusia modern tertua, direkonstruksi menggunakan DNA tengkorak berusia 45 tahun

Tengkorak dari Gua Zlatyk dekat Praha ini adalah milik orang modern paling awal yang diketahui di Eropa. Penulis: Marek Jantach Tengkorak fosil seorang wanita...

Peralihan rahasia yang luar biasa terbuka yang dapat merevolusi pengobatan serangan jantung

Para peneliti di Victor Chang Institute for Heart Research di Sydney telah menemukan gen baru yang penting yang kami harap dapat membantu jantung manusia...

Newsletter

Subscribe to stay updated.