Ancaman Iklim Suhu Ekstrim terhadap Kelangsungan Hidup Biologis

Serangga sedang berjuang untuk mengatasi panasnya perubahan iklim, dan mereka rentan terhadap panas. Kesuburan juga sangat dipengaruhi oleh pemanasan global, bahkan di belahan bumi utara, menurut penelitian terbaru dari Universitas Lund di Swedia.

Bakteri tidak dapat membakar tubuhnya, yang sangat dipengaruhi oleh panas. Dalam studi terbaru, para peneliti memeriksa dua spesies damselflies serupa di Swedia. Tujuannya adalah untuk memahami ketahanan dan kemampuan mereka untuk mentolerir perubahan suhu.

Untuk mempelajari hal tersebut, peneliti menggunakan sejumlah metode di Swedia selatan dengan teknologi kamera infra merah (termografi), suatu teknik yang dapat mengukur suhu tubuh dalam kondisi alamiah. Ini terkait dengan tingkat kelangsungan hidup yang tinggi dan keberhasilan reproduksi madamilylies di populasi alami.

Hasil penelitian menunjukkan bahwa kelangsungan hidup tanaman ini sangat tinggi yaitu 15 – 20 C °. Daya reproduksi, bagaimanapun, adalah suhu tinggi antara 20 dan 30 C °, bergantung pada spesiesnya.

“Inilah sebabnya mengapa ada begitu banyak konflik antara kelangsungan hidup di satu sisi dan kemampuan untuk bereproduksi di sisi lain,” kata Erik Svensson, seorang profesor di Departemen Biologi di Universitas Lund, yang memimpin penelitian tersebut.

Studi tersebut juga menunjukkan bahwa potensi sukarelawan untuk mengatasi masalah terkait panas sangat minim. Bakteri bersifat dingin, jadi mereka mengandalkan faktor eksternal, seperti matahari atau batu panas, untuk menaikkan suhu tubuhnya.

“Hasil kami menunjukkan bahwa hewan berdarah dingin bisa menjadi sangat panas bahkan ketika mereka jauh dari belahan bumi utara, dan kemampuan mereka untuk menghangatkan tubuh mereka terhadap suhu luar terbatas. untuk memungkinkan mereka bertahan hidup di lingkungan yang keras seperti cuaca panas, ”kata Erik Svensson.

Referensi: “Seleksi pada plastisitas fenotipik lebih menyukai kanalisasi termal” penulis Erik I. Svensson, Miguel Gomez-Llano dan John T. Waller, 24 November 2020, Pertumbuhan Akademi Sains Nasional.
TOPIK: 10.1073 / pnas.2012454117

Related articles

Comments

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Share article

Latest articles

36 galaksi kerdil secara bersamaan memiliki “baby boom” bintang baru

Penemuan tak terduga Rutgers menantang teori modern tentang bagaimana galaksi tumbuh, dan dapat meningkatkan pemahaman kita tentang alam semesta. Penulis: Universitas Rutgers-New Brunswick Sungguh...

Banyak pasien dengan COVID-19 menghasilkan respons imun yang menyerang jaringan dan organ mereka sendiri.

Sebuah studi yang dipimpin oleh University of Birmingham, yang didanai oleh Konsorsium Imunologi Coronavirus Inggris, menemukan bahwa banyak pasien dengan COVID-19 menimbulkan respons kekebalan...

Sains mudah dibuat: apa itu neutrino steril?

Neutrino steril adalah jenis neutrino khusus yang telah diusulkan untuk menjelaskan beberapa hasil eksperimen yang tidak terduga, tetapi belum ditemukan secara pasti. Para...

Kekeringan jangka panjang mengambil alih AS bagian barat – Tanah dan tanaman berjatuhan

5 Juni 2021 Untuk tahun kedua berturut-turut, kekeringan melanda sebagian besar wilayah Amerika Serikat dari Pegunungan Rocky hingga Pantai Pasifik. Untuk tahun kedua berturut-turut, kekeringan melanda...

Energi matahari dan angin dapat meredakan konflik di sekitar bendungan Renaisans Ethiopia di timur laut Afrika

Megaplatinum terletak di Ethiopia, dekat perbatasan dengan Sudan. Ini adalah pembangkit listrik tenaga air terbesar di Afrika. Penulis: © Google Sebuah studi baru...

Newsletter

Subscribe to stay updated.