Ancaman Iklim Suhu Ekstrim terhadap Kelangsungan Hidup Biologis

Serangga sedang berjuang untuk mengatasi panasnya perubahan iklim, dan mereka rentan terhadap panas. Kesuburan juga sangat dipengaruhi oleh pemanasan global, bahkan di belahan bumi utara, menurut penelitian terbaru dari Universitas Lund di Swedia.

Bakteri tidak dapat membakar tubuhnya, yang sangat dipengaruhi oleh panas. Dalam studi terbaru, para peneliti memeriksa dua spesies damselflies serupa di Swedia. Tujuannya adalah untuk memahami ketahanan dan kemampuan mereka untuk mentolerir perubahan suhu.

Untuk mempelajari hal tersebut, peneliti menggunakan sejumlah metode di Swedia selatan dengan teknologi kamera infra merah (termografi), suatu teknik yang dapat mengukur suhu tubuh dalam kondisi alamiah. Ini terkait dengan tingkat kelangsungan hidup yang tinggi dan keberhasilan reproduksi madamilylies di populasi alami.

Hasil penelitian menunjukkan bahwa kelangsungan hidup tanaman ini sangat tinggi yaitu 15 – 20 C °. Daya reproduksi, bagaimanapun, adalah suhu tinggi antara 20 dan 30 C °, bergantung pada spesiesnya.

“Inilah sebabnya mengapa ada begitu banyak konflik antara kelangsungan hidup di satu sisi dan kemampuan untuk bereproduksi di sisi lain,” kata Erik Svensson, seorang profesor di Departemen Biologi di Universitas Lund, yang memimpin penelitian tersebut.

Studi tersebut juga menunjukkan bahwa potensi sukarelawan untuk mengatasi masalah terkait panas sangat minim. Bakteri bersifat dingin, jadi mereka mengandalkan faktor eksternal, seperti matahari atau batu panas, untuk menaikkan suhu tubuhnya.

“Hasil kami menunjukkan bahwa hewan berdarah dingin bisa menjadi sangat panas bahkan ketika mereka jauh dari belahan bumi utara, dan kemampuan mereka untuk menghangatkan tubuh mereka terhadap suhu luar terbatas. untuk memungkinkan mereka bertahan hidup di lingkungan yang keras seperti cuaca panas, ”kata Erik Svensson.

Referensi: “Seleksi pada plastisitas fenotipik lebih menyukai kanalisasi termal” penulis Erik I. Svensson, Miguel Gomez-Llano dan John T. Waller, 24 November 2020, Pertumbuhan Akademi Sains Nasional.
TOPIK: 10.1073 / pnas.2012454117

Related articles

Comments

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Share article

Latest articles

“Doodle Ringan” Nyata dalam Waktu Nyata

Para peneliti di Tokyo Metropolitan University telah merancang dan menerapkan algoritme yang disederhanakan untuk mengubah garis yang digambar secara bebas menjadi hologram pada CPU...

Teleskop Webb NASA menyertakan tabir surya seukuran lapangan tenis untuk perjalanan jutaan kilometer

Kedua wajah tabir surya James Webb Space Telescope dinaikkan secara vertikal untuk mempersiapkan pelipatan lapisan tabir surya. Kredit: NASA / Chris Gunn Insinyur bekerja...

Mineralogi Hangat Global Mengelola Pusat Perlindungan Kehidupan Batin

Tim lapangan DeMMO dari kiri ke kanan: Lily Momper, Brittany Kruger, dan Caitlin Casar mengambil sampel air yang meledak dari toilet DeMMO. Pendanaan:...

Genom manusia modern tertua, direkonstruksi menggunakan DNA tengkorak berusia 45 tahun

Tengkorak dari Gua Zlatyk dekat Praha ini adalah milik orang modern paling awal yang diketahui di Eropa. Penulis: Marek Jantach Tengkorak fosil seorang wanita...

Peralihan rahasia yang luar biasa terbuka yang dapat merevolusi pengobatan serangan jantung

Para peneliti di Victor Chang Institute for Heart Research di Sydney telah menemukan gen baru yang penting yang kami harap dapat membantu jantung manusia...

Newsletter

Subscribe to stay updated.