Analisis DNA kuno mengungkapkan migrasi Asia dan wabah wabah

Asia Timur Laut memiliki sejarah migrasi dan wabah wabah yang kompleks. Inilah inti dari studi arkeogenetik internasional yang dipublikasikan di Kemajuan dalam sains dan kepala Departemen Arkeologi dan Studi Klasik di Universitas Stockholm. Studi tersebut meneliti data genom sisa-sisa arkeologi dari 40 individu yang digali di Asia Timur Laut.

“Sangat mengesankan bahwa kami menemukan semuanya di sini: kesinambungan serta migrasi berkala serta bakteri terkait penyakit,” kata Anders Getterström, profesor di Pusat Paleogenetika di Universitas Stockholm dan salah satu peneliti utama studi tersebut.

Para ilmuwan telah menemukan bahwa di masa lalu terdapat perkembangan demografis yang umum terjadi di seluruh wilayah Baikal. Misalnya, sekitar 8.300 tahun yang lalu ada peristiwa migrasi yang terlihat di timur dan barat Danau Baikal. Namun ada juga acara khusus untuk masing-masing dari dua area tersebut. Sementara wilayah di sebelah barat Danau Baikal memberikan bukti adanya migrasi ulang dan mobilitas yang tinggi, wilayah di sebelah timur Danau Baikal telah mempertahankan kelangsungan jangka panjang selama ribuan tahun, jelas dengan mobilitas terbatas dari daerah lain.

“Sangat menarik bahwa data kami mengungkapkan pola perubahan demografis yang kompleks dan kontras di salah satu wilayah berpenduduk paling sedikit di dunia; termasuk aliran gen yang ditandai dan pada saat yang sama kontinuitas genetik tanpa perubahan demografis yang besar di dua area di sekitar Danau Baikal, ”kata penulis utama Gulsa Merve Kilinch, mantan mahasiswa doktoral di Departemen Arkeologi dan Studi Klasik di Universitas Stockholm dan sekarang menjadi pengajar di Departemen. Universitas Hassettepe di Ankara.

Studi tersebut juga memberikan beberapa petunjuk baru tentang sejarah Paleo-Inuit – orang-orang yang mendiami Greenland dan Kanada bagian utara. Meskipun diduga bahwa apa yang disebut kompleks Belkachi, sebuah kelompok budaya di wilayah Baikal, berperan dalam sejarah awal Paleo-Inuit, tidak mungkin menilai hal ini secara mendetail. Analisis sisa-sisa manusia yang terkait dengan kompleks budaya Belkachi, yang berusia lebih dari 6.000 tahun hingga saat ini, menunjukkan bahwa di Greenland ada hubungan dengan tokoh Paleo-Inuit (Sakkak) yang diterbitkan sebelumnya (sekitar 4000 SM).

“Ini adalah bukti genetik pertama dari hubungan antara sekelompok orang Neolitik di Yakutia dan kelompok Paleo-Inuit kemudian, dan itu menginspirasi studi baru tentang perkembangan demografis,” kata Jan Stora, seorang profesor di Laboratorium Penelitian Osteoarkeologi di Departemen Arkeologi dan Studi Klasik Universitas Stockholm.

Akhirnya, studi tersebut memberikan data baru tentang fenomena bakteri paling timur Yersinia pestis, wabah. Seorang pria dari kolam Lena, berkencan c. 3800 tahun yang lalu, dan dikuburkan bersama dengan individu yang ternyata merupakan kerabat dekat secara genetik DNA dari Yersinia pestis. Juga, seseorang yang berkencan c. 4400 tahun yang lalu dari daerah barat Danau Baikal berada Yersinia pestis. Menariknya, dilihat dari data genom, populasi di sebelah barat Danau Baikal menurun sekitar 4.400 tahun yang lalu.

“Meskipun perlu data tambahan, penemuan kami tentang penurunan populasi yang efektif bertepatan dengan munculnya Yersinia pestis menunjukkan kemungkinan adanya wabah prasejarah – kemungkinan pandemi. Namun, ini hanya asumsi terpelajar yang harus dikonfirmasi, ”kata Emrah Kirdek, mantan mahasiswa doktoral di Departemen Arkeologi dan Kajian Klasik di Universitas Stockholm dan sekarang menjadi pengajar di Universitas Mersin di Turki.

Referensi: “Dinamika populasi manusia dan Yersinia pestis di Asia Timur Laut Kuno ”oleh Gulsakh Merve Kilinch, Natalia Kashuba, Dilek Kaptekin, Nora Bergfeldt, Handan Melike Denertas, Ricardo Rodriguez-Varela, Dmitry Sherinashin, Grigory Ivanovich, Ivano-Frankivsk, Dmytro , Eugene Kovychev, Alexander Stepanov, Love Dalen, Thorsten Gunther, Emrah Kirdok, Matthias Jacobson, Mehmet Somel, Maya Kshevinska, Jan Stora dan Anders Gatherström, 6 Januari 2021, Kemajuan dalam sains.
DOI: 10.1126 / sciadv.abc4587

Related articles

Comments

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Share article

Latest articles

Skrining sinar-X mengidentifikasi obat yang menjanjikan untuk pengobatan COVID-19

Sebuah tim peneliti, termasuk ilmuwan MPSD, telah mengidentifikasi beberapa kandidat untuk melawan obat tersebut SARS-CoV-2 coronavirus menggunakan sumber cahaya sinar-X PETRA III di German...

Teori konspirasi memengaruhi perilaku kita – bahkan jika kita tidak mempercayainya!

Paling tidak karena COVID-19 pandemi, teori konspirasi lebih relevan dari sebelumnya. Mereka diberitakan dan didiskusikan di hampir semua media dan komunikasi. Tapi...

“Doodle Ringan” Nyata dalam Waktu Nyata

Para peneliti di Tokyo Metropolitan University telah merancang dan menerapkan algoritme yang disederhanakan untuk mengubah garis yang digambar secara bebas menjadi hologram pada CPU...

Teleskop Webb NASA menyertakan tabir surya seukuran lapangan tenis untuk perjalanan jutaan kilometer

Kedua wajah tabir surya James Webb Space Telescope dinaikkan secara vertikal untuk mempersiapkan pelipatan lapisan tabir surya. Kredit: NASA / Chris Gunn Insinyur bekerja...

Mineralogi Hangat Global Mengelola Pusat Perlindungan Kehidupan Batin

Tim lapangan DeMMO dari kiri ke kanan: Lily Momper, Brittany Kruger, dan Caitlin Casar mengambil sampel air yang meledak dari toilet DeMMO. Pendanaan:...

Newsletter

Subscribe to stay updated.