Amazon Rock Art menunjukkan penghuni hutan hujan paling awal yang hidup dengan hewan raksasa Zaman Es

Tim tersebut menemukan karya seni bersejarah, yang sekarang disebut “Kapel Sistine of the Ancients,” di tepi tebing tahun lalu di Taman Nasional Chiribiquete, Kolombia. Penulis: Wild Blue Media

Para peneliti baru-baru ini menemukan seni cadas Amazon sekali lagi menunjukkan bahwa penghuni hutan hujan paling awal hidup dengan hewan raksasa yang punah di Zaman Es.

Ribuan gambar adalah beberapa gambar tertua orang yang berinteraksi dengan makhluk besar, termasuk mastodon. Biasanya satu-satunya petunjuk tentang penampilan mereka – sisa tulang.

Ini adalah salah satu koleksi seni cadas terbesar yang ditemukan di Amerika Selatan. Gambar yang direkam, mungkin pertama kali dibuat sekitar 12.600 dan 11.800 tahun yang lalu, ditemukan di tiga tempat perlindungan batu di perbukitan di Amazon Kolombia. Lukisan-lukisan yang ditemukan selama pembuatan lanskap juga menggambarkan bentuk geometris, figur manusia dan cetakan tangan, serta pemandangan berburu dan orang-orang yang berinteraksi dengan tanaman sabana, pohon, dan hewan. Gambar merah cerah telah dibuat selama ratusan dan mungkin ribuan tahun. Beberapa di antaranya sangat tinggi dan tidak dapat diakses sehingga dibutuhkan tangga khusus yang dibuat dari sumber daya hutan dan akan terhalang dari pandangan bagi mereka yang mengunjungi tempat perlindungan batu.

Profesor Jose Iriart

Profesor Jose Iriart. Penulis: University of Exeter

Ada gambar rusa, tapir, aligator, kelelawar, monyet, kura-kura, ular dan landak, serta yang tampak seperti megafauna zaman es. Hewan yang punah ini digambarkan dalam seni cadas di Brasil tengah, tetapi para ahli yakin gambar ini lebih realistis. Ada gambar makhluk yang menyerupai sloth raksasa, mastodon, unta, kuda, dan hewan berkuku dengan belalai. Semua hewan asli ini punah, kemungkinan karena kombinasi dari perubahan iklim, hilangnya habitat, dan perburuan manusia.

Penggalian di tanah dalam di sekitar repositori mengungkapkan salah satu tanggal aman paling awal pendudukan Amazon Kolombia dan petunjuk nutrisi manusia pada saat itu, serta sisa-sisa alat kecil dan oker bekas yang digunakan untuk mengekstrak pigmen untuk membuat lukisan.

Masyarakat yang tinggal di daerah tersebut pada saat gambar dibuat adalah pemburu-pengumpul yang memancing di sungai terdekat. Tulang dan sisa-sisa tumbuhan yang ditemukan selama penggalian menunjukkan bahwa mereka memakan buah palem dan pohon, piranha, aligator, ular, katak, hewan pengerat seperti pupa dan kapibara, dan armadillo.

Seni cadas Kolombia di Amazon

Penulis: Profesor Jose Iriart

Penemuan ini dibuat oleh para peneliti di proyek ERC LASTJOURNEY, yang bekerja untuk mengetahui kapan orang-orang menetap di Amazon, dan dampak pertanian dan perburuan terhadap keanekaragaman hayati di kawasan itu. Ini ditampilkan dalam seri Channel 4 baru (Inggris), Misteri Hutan: Kerajaan Amazon yang Hilang. Penemuan ini juga dimuat dalam sebuah artikel di jurnal tersebut Kuarter Internasional.

Lukisan di dinding batu Serania La Lindos yang dipersiapkan secara khusus di ujung utara Amazon Kolombia adalah bukti lebih lanjut dari dampak komunitas manusia purba terhadap keanekaragaman hayati Amazon dan adaptasinya terhadap perubahan iklim. Pada saat gambar dibuat, suhu meningkat, mulai mengubah daerah tersebut dari lanskap mosaik sabana terjal, semak berduri, hutan galeri, dan hutan hujan dengan elemen pegunungan menjadi hutan hujan gugur Amazon saat ini.

Seni Batu Amazon Kolombia

Penulis: Marie-Claire Thomas / Wild Blue Media

Tempat perlindungan batu jauh dari pemukiman dan jalan setapak modern, tetapi telah diketahui oleh beberapa komunitas lokal yang telah membantu para peneliti menjelajahinya.

Studi tersebut menjadi mungkin setelah perjanjian damai 2016 antara FARC dan pemerintah Kolombia.

Studi tersebut dilakukan oleh Gaspar Marcate-Rios dari Universitas Nasional Kolombia, Francisco Javier Osseituna dari Universitas Antioquia, Jose Iriart dan Mark Robinson dari Universitas Exeter dan Jason L. Chaparro-Cardenas dari Universitas Nasional. Kolumbia.

Dr Robinson berkata: “Ini adalah gambar yang benar-benar luar biasa yang diambil oleh orang-orang paling awal yang tinggal di Amazon barat. Mereka pindah ke wilayah tersebut selama perubahan iklim ekstrim yang menyebabkan perubahan pada vegetasi dan komposisi hutan. Amazon masih berubah menjadi hutan hujan yang kita miliki. hari ini kami mengenali.

“Lukisan-lukisan itu memberikan pemandangan yang hidup dan menarik dari kehidupan komunitas-komunitas ini. Hari ini, sulit dipercaya kami berpikir bahwa mereka hidup dan berburu herbivora raksasa, beberapa di antaranya seukuran mobil kecil. ”

Penampungan batu terkena unsur-unsurnya, yaitu lukisan lain di Amazon yang ditemukan oleh para ahli telah rusak dan gambarnya tidak jelas. Komunitas mengupas atau mengupas batu menggunakan api, menciptakan permukaan yang halus untuk karya seni mereka.

Penemuan baru ini berada di tempat penampungan yang lebih terlindungi melalui bebatuan yang menjorok atau angin dan hujan yang bertiup ke arah lain.

Profesor Iriart berkata: “Lukisan batu ini adalah bukti yang mengesankan tentang bagaimana orang merekonstruksi tanah dan bagaimana mereka berburu, bertani dan memancing. Sepertinya seni adalah bagian yang kuat dari budaya dan cara hubungan sosial. Gambar-gambar tersebut menunjukkan bagaimana orang akan hidup di antara raksasa, hewan punah yang mereka buru. “

Para ahli melakukan penggalian pada 2017 dan 2018. Kumpulan lukisan terbesar ditemukan di Sera Azul, di mana total 12 panel dan ribuan simbol individu yang menggambarkan orang, hewan, tumbuhan, cetakan tangan, dan bentuk geometris. Lukisan di Sera Montoya dan Limoncilla lebih pudar.

Fitur pembukaan seri baru di Amazon, yang akan dirilis di Channel 4 di Inggris pada minggu pertama bulan Desember – Misteri Hutan: Kerajaan Amazon yang Hilang. Serial ini, dipandu oleh Ella Al Shamahi, mengeksplorasi peradaban yang hilang dan wahyu yang sebelumnya tidak pernah melihat permukiman kuno dan seni cadas yang tersembunyi.

Related articles

Comments

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Share article

Latest articles

Teori konspirasi memengaruhi perilaku kita – bahkan jika kita tidak mempercayainya!

Paling tidak karena COVID-19 pandemi, teori konspirasi lebih relevan dari sebelumnya. Mereka diberitakan dan didiskusikan di hampir semua media dan komunikasi. Tapi...

“Doodle Ringan” Nyata dalam Waktu Nyata

Para peneliti di Tokyo Metropolitan University telah merancang dan menerapkan algoritme yang disederhanakan untuk mengubah garis yang digambar secara bebas menjadi hologram pada CPU...

Teleskop Webb NASA menyertakan tabir surya seukuran lapangan tenis untuk perjalanan jutaan kilometer

Kedua wajah tabir surya James Webb Space Telescope dinaikkan secara vertikal untuk mempersiapkan pelipatan lapisan tabir surya. Kredit: NASA / Chris Gunn Insinyur bekerja...

Mineralogi Hangat Global Mengelola Pusat Perlindungan Kehidupan Batin

Tim lapangan DeMMO dari kiri ke kanan: Lily Momper, Brittany Kruger, dan Caitlin Casar mengambil sampel air yang meledak dari toilet DeMMO. Pendanaan:...

Genom manusia modern tertua, direkonstruksi menggunakan DNA tengkorak berusia 45 tahun

Tengkorak dari Gua Zlatyk dekat Praha ini adalah milik orang modern paling awal yang diketahui di Eropa. Penulis: Marek Jantach Tengkorak fosil seorang wanita...

Newsletter

Subscribe to stay updated.